Sunday, July 25, 2010

Ga Pedes

Pagi ini tiba-tiba lapar setelah bertarung dengan setrikaan yang buanyak buanget.. maklumlah, abis mudik itu semuanya serba numpuk, mana kalo udah liat setrikaan banyak, rasanya udah ogah aja mau megang juga. Jadinya makin hari makin numpuk tuh setrikaan, tapi akhirnya beres juga...

Lapar menyerang, dan aku pun akhirnya jalan beli bubur ayam. Aku pesan untuk dibawa pulang, dapet sebungkus plastik kecil sambal, sebungkus kecil kaldu kuning, juga bubur dan taburan lainnya.....
Sampe rumah semuanya aku campur, tapi tidak seperti biasanya, sambalnya tidak begitu terasa pedas. Jadi inget, sejak kenaikan TDL dan berbagai kenaikan lainnya, semua sembako ikutan naik (mungkin yang ga naik cuma timbanganku aja kali ya?) Untuk harga cabe rawit Rp.45.000/kg. Gila ga tuh? Jadi mungkin untuk menyiasati agar tidak tekor bikin sambal, makanya airnya dibanyakin oleh penjualnya, jadi rasanya tidak terlalu pedas. Kalo harga bubur dinaikin ya mungkin tukang buburnya ga enak sama pelanggannya. Trik pedagang dimana-mana sama, jika harga naik maka harus pintar-pintar menyiasatinya. Bahkan daging ayam aja sekarang sudah sama harganya dengan daging sapi.. adu-duuh... gimana jadinya kalo bulan puasa dan lebaran nanti ya? back to tempe aja deh...

Untuk cabe seharusnya aku nanem aja di pot, sayangnya setiap nanem cabe yang ada gagal terus :( kalo sudah besar dan muncul bunganya selalu dikerubutin sama semut dan ada telur-telur putihnya jadi bunganya selalu rontok, dan daunnya jadi keriting kayak rambutku. Setiap hari membersihkan setiap daun yang dikerumuni telur-telur putih tadi, besoknya udah ada lagi..kan capek.. aku kasih pembasmi hama juga teteb aja ga ngefek, akhirnya saking kweselnya aku cabut aja tuh pohon cabe...sebel..!

Waktu main ke Dieng kemarin, seneng banget liat tanaman sayur yang bertebaran di sepanjang jalan. Yang paling banyak sih kentang, katanya dataran Dieng adalah penghasil kentang terbesar di Indonesia, hebat kan? Di sana aku menyempatkan diri mengambil gambar seorang petani yang lagi jongkok, kepalanya nunduk, dan langsung aku jepret aja.."Ckrek!"..abis itu si bapak petani langsung nengok ke arahku menghardik.."Heh! Jangan"...sambil tangannya mengusirku.. aku kaget langsung kabur.. tinggal misoa ketawa liat aku ngibrit gitu...assemm.! :D Salahku juga ga pake ijin buat mengambil gambar petani tadi...hehehe..

Hmm...kenyang euy.. alhamdulillah bubuynya enaakk.. ! Mari kita lanjut bebenah...hup..hup..hup..!
..
..

No comments:

Post a Comment