Saturday, July 24, 2010

Maling Tangga

Sebenarnya ini bukan barang yang sering dipakai dan digunakan atau pun barang penting, lebih sering menghuni gudang dan terlupakan, tapi kalo ga ada dia ya repot juga. Barang yang terlupakan ini namanya 'tangga'. Dan sepulang dari mudik kemarin, aku dapat kabar kalo tangga besiku hilang lagi.. Koq lagi? ya jelas saja..ini adalah yang kedua kalinya tangga besi digondol maling secara terang-terangan. Dasar maling nekad..! ughhh...@#$%^&

Ceritanya begini, tangga yang pertama kupinjam dari seorang teman, tangganya bagus dan lumayan kokoh dengan bentuk seperti huruf 'N' kecil dan lumayan tinggi. Waktu itu dipinjam kalo ga salah buat tukang yang lagi renovasi rumah. Nah, kejadian hilangnya adalah ketika aku dan misoa sedang pergi, dan meninggalkan tukang (dua orang) bekerja di rumah. Tapi setelah kami kembali, tukang itu bercerita kalo tangganya hilang, katanya 'tadi ada tetangga yang pinjam tangga' tapi lama ditunggu lha koq ga balik-balik, akhirnya baru ngeh kalo tangga itu diambil orang.  Karena tukangnya ga ngerti orang itu siapa, makanya main kasih aja, wassalam dah tuh tangga pertama...


Untuk tangga yang kedua, ceritanya hampir mirip, tangga ini pun milik teman yang tadi aku pinjam itu (sorry ya Joko..) masih fresh, belum ada 5 bulan, masih bagus dengan model dan bentuk yang sama dengan tangga pertama. Dan ceritanya pun hampir mirip, aku dan misoa mudik kemarin itu dan meninggalkan adik perempuan dan ibuku di rumah. Ternyata ada orang lagi datang mau pinjam tangga, ya namanya pinjam tentu saja dikasih dikiranya tetangga dekat. Dan adikku ga ngerti kalo dia dikibulin, ngertinya pas dia ngeliat orang tadi ternyata ditunggu temannya dan pergi dengan tangga tadi. Wah..langsung dikejar ama adik perempuanku, tapi jelas saja udah ilang. Asem banget emang...

Ya mau gimana lagi, lha wong udah ilang koq, jadi cuma bahan ketawa aja deh walopun mangkel juga ama tuh maling. Dan anehnya, si maling ini koq ngerti kalo tuan rumahnya sedang pergi, mungkin ngeliat garasi sedang kosong kali ya? Salahnya aku adalah membiarkan tangga berada di halaman depan, sehingga terlihat dari jalan, seharusnya kumasukan ke dalam gudang.

Dimana-mana maling memang lebih pinter dari orang biasa. Padahal adikku bilang, penampilannya rapi, tidak terlihat seperti preman atau orang yang mencurigakan, lha ternyata malah maling...penampilan ternyata menipu juga ya?

Yo wis, diikhlaskan aja, mau gimana lagi, mungkin lagi cari makan karena ngumpulin besi bekas susah kali, jadi ngincernya tangga di rumah-rumah orang. Karena kabarnya di sini sudah ada beberapa rumah yang tangganya juga dimaling secara terang-terangan begitu. Ampun deh..!

Jokse, sorry pren.. sesuk tak ganti yo?..tapi aku boleh pinjem lagi kan?..semoga tidak kapok minjemin aku...:-D

PS : foto dari tuan gugel..
..

4 comments:

  1. modus baru dari Seoul...hihihihi..
    btw, itu headshot baru?..koq beda?

    ReplyDelete
  2. Mungkin si maliang itu mau naik ke langit jadi membutuhkan banyak tangga....

    ReplyDelete
  3. Mungkin si maliang itu mau naik ke langit jadi membutuhkan banyak tangga....

    ReplyDelete