Tuesday, August 31, 2010

DK (Demen Klekaran)

"Njoh, koq karpetnya warna begini sih? Apa gak ada yang lebih bagus lagi?"
"Lha..kayak yang gak tau aja, dia kan emang demennya ama warna yang begitu..!"
"Yo mbok agak beda dikit kenapa, biar keliatan cerah ceria gitu loh..!"
"Namanya juga si mbak..."

Aku cuma nyengir aja ketika dua orang temanku sedang mengolok-olok warna karpet yang baru saja mereka lihat ini, karpet lama sebenarnya, cuma karena mereka sudah lama tidak berkunjung, jadi baru melihat keberadaan karpet berwarna krem itu.

Karpet ini sangat sederhana dengan hanya mempunyai motif kotak-kotak dengan warna yang sama juga, hanya seperti diembos (motif timbul) saja. Tapi karena bentuknya yang sederhana inilah aku jadi suka. Ruangan keluargaku juga tidak besar, jadi aku hanya cukup membeli yang lebarnya hanya sekitar 200 X 150 cm saja. Selain mudah dibersihkan karena kecil, aku juga mudah mengangkatnya saat mengepel lantai.

Dulu pernah pernah ada karpet yang lumayan besar diletakan di ruang tamu, peninggalan abad jebot dengan motif bunga aneh dan warnanya beragam, sangat semarak. Tapi untung diminta si empunya lagi, jadi ruang tamuku tidak berkarpet saat ini. Malah keliatan adem menurutku, kalian tau sendiri udara Jakarta seperti apa kan? Panasss...! paling enak emang ndlosor di ubin, dingin rasanya...

Tapi kemudian aku putuskan untuk membeli karpet krem ini, karena melihat jika ada anak kecil berkunjung, aku selalu ribet bolak balik pasang tiker. Kasian kalo harus di lantai saat menonton tivi. Dan sekarang tinggal lempar bantal dan selimut saja jika krucil-krucil itu sedang sowan. Pun jika mereka sedang tidak berkunjung, akulah penghuni tetap di landasannya. Sampai-sampai misoa bilang, "Koq senengnya tidur di situ sih? di kamar sanah..!" ... aku cuma nggeleng. Kupilih untuk tetap ngelungker di karpet kecil itu, karena apa? karena jika tidur di tempat yang keras, bangunnya jadi cepat. Coba kalo di kamar, di kasur, aku bisa kayak kebo saking lamanya tidur. Maksimal paling 2 jaman lah kalo tidur klekaran, kalo di kamar mah bisa sampai musim salju gak bakalan bangun. Emang kapan ada musim salju di Jakarta?...:))

Eniwei, aku suka warna sederhana, warna bumi.. mungkin sesuai dengan karakterku kali ya? Jika ada yang beli karpet berwarna merah, sudah dipastikan itu bukan aku... sapa coba?
..
..

No comments:

Post a Comment