Wednesday, August 18, 2010

Tarawih

Baru malam ini bisa tarawih di mesjid, alhamdulillah.. Karena sehari sebelumnya terawih di rumah saja (waktu itu akang sedang bukber di luar), dan beberapa hari sebelumnya sedang berhalangan. Sama seperti tahun sebelumnya juga, mesjid akan penuh pada minggu pertama saja, dan akan berkurang di minggu-minggu selanjutnya, di sinilah ujian di mulai, apa masih ikhlas mengikuti sholat sunnah yang hanya terjadi setahun sekali itu atau tidak.


Sangat dimaklumi ketika orang tengah lelah, maka mereka tidak bisa datang ke mesjid dan hanya bisa sholat tarawih sendiri di rumah, seorang pria yang pulang kerja atau pun seorang ibu/istri yang lelah mengurus rumah tangganya. Tapi kalo istri itu memang ada hadistnya koq untuk sholat di rumah saja, untuk menghindari pandangan yang tidak baik. Kecuali jika pergi dengan suaminya atau muhrimnya.

Ada asam manisnya sebenarnya mengikuti tarawih di mesjid, bahkan cenderung harus bersabar dengan keadaan di sana. Seperti semalam ketika aku datang, ruangan mesjid bagian wanita yang luas itu hanya terisi setengahnya, padahal malam ini pas baru seminggu kita berpuasa. Belum lagi anak-anak yang teriak-teriak, dan ibu-ibu yang sibuk ngobrol ketika khutbah berlangsung, remaja yang sibuk dengan hapenya pun sambil berfoto di dalam mesjid, hawa yang panas karena kipas baling-balingnya pelan muternya sedangkan angin tidak bertiup diluar.

Semuanya sibuk dengan dirinya masing-masing, menggerutu dengan udara yang panas, atau kenapa kipasnya lemot sekali muternya, sehingga badan keberobyos dengan keringat termasuk aku sampai bajuku basah.

Yang aku heran, apa benar ya wanita itu rata-rata banyak omongnya? Apa sudah sejak jaman nabi Adam wanita itu memang sudah ceriwis?  Apa wanita terlahir dengan sembilan bibir sehingga tidak ada habisnya bicara walopun di tempat yang seharusnya tenang ya? Kadang bingung juga, di saat seharusnya berdiam diri mendengar apa yang ustad katakan, di belakang bagian ibu-ibu juga ikutan ceramah berjamaah, alias ramai sendiri.

Waktu aku kecil ketika baru mangap saja ibuku sudah menempelkan jari telunjuk di bibirnya, menandakan aku tidak boleh bicara. Dan setelah sampai rumah baru ibuku bilang, "Kalo di mesjid jangan berisik ya, neng. Dengerin ustadnya ngomong jangan lari-lari, atau kalo bosan, mendingan tidur aja, pokoknya jangan bicara..." begitu ibuku bilang. Aku kan anak yang baik, jadi ngikut aja yang ibuku bilang... yang ada biasanya aku tidur saat ustadnya ngomong...hehehe...

Mulai dewasa, baru deh agak dengerin apa yang diceramahkan para ustad itu, memang sih ngantuk tapi mesti ngerti, kecuali kalo khutbahnya menarik dan bisa membawakannya pasti dengerinnya juga antusias. Bulan Ramadhan ini memang istirahat sangatlah kurang, jadi aku sholat itu nguap terus..duuh..payah. Tidurku hanya 5-6 jam saja setiap harinya, tapi ga papa..namanya juga bulan yang penuh rahmat, kapan lagi coba? Semua yang kita lakukan walopun hanya sebatas nyapu halaman rumah pahalanya bisa berlipat ganda, tapi dengan catatan harus ikhlas...

Met berpuasa hari ke-8 ya..! :-)

Oya, aku dari rumah tuh bawa kipas lipet, jadi pas kegerahan bisa kipas-kipas sendiri, sayangnya ga bawa minum padahal tenggorokanku kering.. ini mo terawih apa mo piknik sih aku??...hihihihi...  namanya juga sholat santai, di rumah aja bisa koq di jeda makan/minum trus sambung sholat lagi...
Duuh...kumat nih aku.. maap ya..?

*foto diambil dari tuan gugel..
..

2 comments:

  1. met puasa..
    asik,, nama saia tercantum disana.. hehehe..
    namanya juga indonesia makin hari barisannya makin maju..

    ReplyDelete
  2. met puasa juga ya?
    semoga lancar sampai akhir..
    makasih udah mampir dan komen di sini :)

    ReplyDelete