Sunday, September 5, 2010

Ngepit Pagi

Malam minggu malah begadang ga bisa tidur, akhirnya cuma nyoret-nyoret lembaran putih di layar netbuk yang entah isinya apaan. Terus ketiduran dan bangun saat subuh, aku udah bilang ama bapak mo pinjam sepedanya, dan tepat jam 5.30am aku sudah melaju di jalanan sepi Semarang. Tapi sebelum pergi, ibu bilang hati-hati, sekarang ini banyak kejadian kriminal dan aku disuruh mencari jalan yang ramai, mungkin karena menjelang hari raya ataupun orang yang kepepet jadi banyak orang yang merasa terpepet. Dan kubilang iya..


Sambil mendengar radio dari ponsel, kuarahkan saja sepedaku ke Simpang Lima, tempat orang biasa berkumpul dengan jualan yang aneh-aneh. Sampai di sana memang sudah rame banget, kuputari sekali simpang itu lalu mencari lokasi untuk duduk di pinggirannya.

Kalo aku perhatikan sih, bulan ramadhan seperti ini, ternyata sama saja dengan hari-hari biasanya, orang tetap saja menjajakan jualan tanpa penutup apapun, terbuka dan juga banyak pengunjungnya. Walopun aku sedang 'bocor' tapi agak risih juga kalo pengen minum atau makan di sana, padahal di sepedaku ada botol minuman air, tapi isinya udah lumutan, airnya udah keruh, mungkin ada jentik-jentiknya juga kali. Ah si bapak, kenapa juga abis dipake ga dibuang nih airnya, payah... tadinya mau aku buang tuh ama botol-botolnya, tapi nanti bapak nanyain ga enak akunya, jadi kubiarkan saja botol air minum penuh kuman itu nangkring di sepeda merah itu.

Tidak banyak foto yang aku ambil di sana, karena hampir sama dengan foto-fotoku terdahulu, hanya aku agak tertarik dengan orang yang menggelar jualan bra (kutang, beha :red). Berjejer-jejer, berwarna warni, seperti jemuran yang biasa kita lihat di asrama wanita, tapi ini lebih banyak. Kalo diperhatikan, biasanya yang jualan pakaian dalam wanita ini adalah seorang pria, kenapa begitu? aku juga ga ngerti. Di pasar dekat rumahku pun begitu, yang jualan biasanya laki-laki, dan mereka santai aja nawarin ke ibu-ibu yang lewat, pun kebanyakan ibu-ibu juga santai saja nawar-nawar pakaian dalam wanita itu. Aduh, kalo aku mah maluuu.. asli! Lha kalo suruh njajal di depan dia kan aneh, wong ukurannya kadang ga standar koq..

Berbeda jika kita membelinya di mall atau supermarket, yang jaga biasanya SPG wanita, jadi ga risih untuk menanyakan apapun. Memang agak mahal, ah tapi sama saja sih tergantung merknya juga.

Lewat ah...kenapa juga malah ngomongin bra?..dasar aneh..

Selama di sana aku ditemani seorang bapak dan anaknya yang nangis terus, ga tau kenapa tuh anak koq rewel, bapaknya sih cuma cengengesan aja nanggepin anaknya. Dan aku hanya memperhatikannya saja, kulihat jam ponsel hampir menunjukkan pukul 7, aku bergegas pulang dan pamit pada bapak tadi..."monggo.." sahutnya.

Sayangnya salah jalan, seharusnya sudah menjauh dari Simpang Lima, eh karena salah akhirnya balik lagi ke Simpang Lima, dan terjebak macet di sana bersama motor-motor yang udah kayak laron. Duhh...knalpotnyaaa...

Kususuri jalan dengan berlahan menuju rumah, di setiap sudut, di setiap mata memandang, ada saja kehidupan yang membuatku selalu bersyukur karena aku diberikan kehidupan yang lebih baik dari mereka.. semoga mereka diberikan kesehatan..amin

Semarang, 050910
*) ada sesuatu yang mengganjal...ntahlah...
..
..

2 comments:

  1. ngepit tho..?
    suer aku tadi bacanya ngempit. pagi pagi ngempit apaan..?

    ReplyDelete
  2. Oalah ngepit = sepedaan, baru ngeh setelah tanya ke penulisnya :D

    ReplyDelete