Saturday, September 11, 2010

Ngiris Cabe

Saat menjelang lebaran kemarin, aku kebagian tugas membersihkan cabe, mulai dari mengeluarkan bijinya, sampai mengirisnya. Dulu paling males kalo udah kebagian tugas seperti ini, lha kalian tau sendiri efeknya bisa bikin panas tangan sampai berhari-hari, ga enak banget kan?

Dulu mah biasanya aku sering pake sarung tangan plastik biar ga panas, walopun jadinya malah menghalangi kecepatanku untuk mengiris cabe merah itu, tapi setidaknya telapak tangan dan jari-jariku bebas dari rasa panas.

Tapi kemudian ibuku bilang, sebelum mengupas cabe, biar ga panas, balur dulu telapak tangan dengan minyak goreng, dan jika baluran minyak dirasa mulai menipis, maka balurlah lagi dengan minyak goreng, jangan sampai kering. Hasilnya memang memuaskan, telapak tangan dan jariku bebas dari rasa panas, rasanya biasa saja seperti mengupas bawang. Oya, jangan lupa mencuci tangan dengan bersih ketika selesai mengiris cabe tadi.

Untuk keluarga di Semarang, mereka agak anti ama yang namanya pedes, jadi apa-apa rasanya datar, bikin sambal goreng juga ga ada rasa pedasnya. Merah tapi tidak pedas, karena biji cabenya dikeluarkan semua. Padahal aku suka pedas lho...

Terus gimana dong biar pedas? Gampang...grawus aja cabe rawit...beres..!

*) kisah saat mudik...

PS: bingung mo ngapain jam segini...nulis ga penting aja dah..
..

No comments:

Post a Comment