Wednesday, October 13, 2010

Kesibukan Sebelum Pulang

Terbangun terus malam ini, suara jedar jeder dari tipi terdengar sangat keras sampai aku rasanya pengen mbanting tipi ceper itu, film action sedang distel di sana, pantas saja suaranya ribut sekali. Akhirnya ga tahan aku bangun juga, membuat kopi lalu membuka netbukku ini.

Membaca berita-berita dari kawan, membaca blog tulisan dari sahabat, aku selalu menikmati tulisan mereka, tulisan yang kadang tidak tertata rapi seperti tulisanku ini, tapi semuanya penuh kejujuran tentang bagaimana kehidupan mereka, yang kadang membuatku tersenyum ataupun ikut prihatin. Sahabatku di dunia maya, walaupun aku tidak bisa bertemu mereka, tapi aku seperti terikat bersamanya. Semoga mereka diberikan kesehatan...

Kopiku sudah jadi, kopi ginseng yang sama sekali  tidak berasa ginseng, tidak apa-apa lah. Ada setangkup roti bantal yang aku bawa dari Semarang kemarin, lumayan buat ganjel perut di dini hari ini.

Sejak jumat di Semarang sudah sibuk menyiapkan pernikahan adik iparku, hingga sabtu dan hari H-nya yaitu hari minggu, memang sih pernikahannya sederhana saja, hanya akad koq, tapi koq rasanya kerjaan ga beres-beres. Walaupun begitu aku menikmati mempersiapkan acara ini karena semua orang bergotong royong di dalamnya. Ada hal yang tidak aku dapat seperti jika di Jakarta, semua kita kerjakan sendiri saat di Jakarta, tapi di Semarang, bahkan tetangga pun ikut datang untuk membantu, memang ya...beda banget kultur kekeluargaannya.

Minggu pagi semua sudah sibuk, ibu kelihatan stres, pengantin prianya juga. Tapi sang pengantin pria hanya mengenakan baju koko seperti hendak jumatan.

"Lho, Mon...kenapa ga pake kemeja dan jas?"..tanyaku
"Ngga ah, mbak....isin..!" sahutnya cengar cengir..
"Lha mosok cuma begitu, emang mau jumatan?.." kataku sambil tertawa.
"Biar aja ah.. yang penting putih-putih.." sahutnya cuek.

Aduh..ampun deh, nikah koq santai banget. Sementara orang berpakaian yang terbaik di saat pernikahannya, setidaknya pakai kemeja, jas, dasi dan kopiah, ini malah santai banget. Terlebih lagi, setelah akad nikah, dia malah ikutan jalan-jalan diantara tamu sambil ngerokok dan sendal jepitan! Ampun deh, Moooon...mbatin ngga tuh pengantin wanitanya ya?..hehehe...

Well, setidaknya semua berjalan lancar hari itu, kami pulang sekitar jam 11 pagi dari rumah pengantin, lalu aku mulai berkemas hendak berangkat ke Jakarta karena ada acara pre-wed yang harus kami hadiri. Tadinya ga mau hadir, tapi ama si boss udah di wanti-wanti..'awas kalo ga hadir..!' begitu katanya. Malah dia bilang, udah naik pesawat aja, ntar diganti ongkosnya deh. Ya sutra, akhirnya kami pulang ke Jakarta naik 'singa' dan meninggalkan kendaraan di Semarang. Tapi kenapa tiket pesawat untuk hari minggu mahalnya minta ampun ya? kalo ga inget bakalan digantiin mah mending ga pulang deh... katanya sih karena weekend dan sedang tidak dalam harga promosi... semprul deh..

Yap! akhirnya burung itu sampai di Jakarta dengan selamat, alhamdulillah...dan kami langsung menuju tempat acara pre-wed itu tanpa harus ganti kostum. Acara yang mewah di sebuah hotel yang mewah... aku kekenyangan makanin buah di sana, soalnya makanan yang lain rasanya ga sreg di lidah..

Hari yang melelahkan... dan seninnya aku pun tepar dengan sukses...tapi alhamdulillah, pagi ini udah ga terlalu pusing...sudah lumayan.... aku kangen nulis.. :-)

Tak nyeruput kopi dulu ama maem roti, ya?...have a nice day prens..

......

No comments:

Post a Comment