Tuesday, November 30, 2010

Bubur Ayam

Biasanya kalo pas kepengen bubur ayam, maka aku akan membelinya dekat sekolahan STM di daerah rumahku. Tukang bubur ini sudah berjualan di sana sejak aku masih sekolah, dulu dia hanya berjualan sendirian, tapi kemudian setelah maju sekarang dia punya dua asisten untuk membantunya di saat ramai pembeli.

Di spanduk depannya tertulis 'Bubur Ayam Kuningan", dan memang si bapak ini orang sunda, kalo ngomong ama aku logat sundanya ketara banget. Dia kadang juga memberi harga yang berbeda padaku karena aku sudah menjadi pelanggannya lama sekali. Yang anehnya, si bapak ini masih saja sering memanggilku "dek".. Padahal biarpun kalo ke sana gayaku model ABG katrok, tapi kan wajah tidak bisa dibohongi, mbok yo panggil "teh" masih mending. Ini kayaknya dia masih nganggap aku anak-anak deh...

Isi bubur ayam kuningan ala si bapak ini adalah, kecap, kacang kedelai, daun seledri, kuah/kaldu ayam kuning, suwiran ayam, krupuk-emping, bawang goreng, plus buburnya juga, sayangnya ga pake cakwe, pasti lebih yahud deh kalo pake. Lumayan enak lho...karena jika dia buka jam 6 pagi dan sudah habis jam 8 pagi, itu rekord banget. Apalagi hari sabtu dan minggu, bisa keabisan kalo dateng siangan dikit.

Kalo aku datang sabtu ato minggu, suka bawa tepak (tempat makan) sendiri buat beli bubur. Tapi kalo hari kerja, aku biasanya nongkrong sendiri di sana sambil melihat ragam orang yang datang dan pergi, suasananya juga masih sejuk karena masih pagi.

Pagi tadi sebenernya pengen bubur ayam, tapi ga ada yang bisa dimintai tolong :( hiks... Jadinya cuma sarapan ama biskuit en roti deh.. Tak papalah..

Jadi inget, waktu kecil, ibu suka bikin sarapan dari nasi ketan trus ditambahin parutan kelapa muda ditambah gorengan tempe yang masih hangat...duuuh.. Maknyuus!.. Jadi kangen ibu ama sarapannya...hhhh...

*)nulis ga jelas dari kamar... Cenut..cenut.. cenut...

....

Send via my LonelySky

No comments:

Post a Comment