Thursday, November 4, 2010

Ditraktir

Di suatu sore yang kelaparan di hari minggu, perut saat itu sudah melilit dan para naga sudah terbangun dari tapanya, datanglah undangan makan malam dari seorang sahabat baik. Puncuk di cinta, naga pun senang.. :D  Dan setelah memarkir kendaraan, kami bertiga aku, misoa dan temannya mulai mencari resto yang sudah ditunjuk si pentraktir tadi.

Tanya sana- tanya sini (maklum belum pernah masuk ke gedung ini), akhirnya ketemu juga restonya, tertulis di papannya "Thai and I" ...ternyata restoran Thailand.. kayak apa ya makanannya?.. jangan-jangan pedes semua nih, kesian misoa bisa-bisa ga makan dia. Perutnya emang agak sensi kalo soal makanan pedas karena dia punya maag yang lumayan akut. Teman misoa sudah menunggu di sana tersenyum, dia bersama istri dan dua anaknya.

Setelah memesan, aku lihat tidak berbeda jauh dengan masakan sunda, semuanya serba ikan. Tapi yang membedakannya adalah kecenderungan rasanya yang asam. Sama seperti sayur asam tapi ini lebih asam lagi, kecut. Kalo sedang diare berbahaya banget makan ini, pun misoa juga tidak menyantap kuahnya karena ga kuat saking kecutnya. Ada juga makanan lain yang lumayan enak, mbuh jenenge opo aku lali. Ikan guremi goreng tepung pake bumbu mangga pedas, jadi ada mangga yang diiris salur-salur dan diletakkan di atas ikan tadi.

Serba pertama, serba pengen tau, dan untung saja dalam keadaan lapar, jadinya kuanggap enak semua deh tu makanan. Habis seporsi piring nasi, biasanya aku ga kuat makan segitu, biasanya cuma setengah aja. Ntahlah, para naga mungkin memang sedang ngamuk di dalam perutku. Tapi akhirnya aku malah sakit perut, perutku keras banget sampe rasanya jalan aja susah. Ampun deh.. kualat karena aku rakus tadi makannya...

Setelah mengucapkan terima kasih pada teman tadi, kami pun pulang. Rasa kenyang di perutku seperti tiada akhir, sampe pagi juga rasanya keras.. buntutnya malah sebah. Alhamdulillah masih diberikan kesehatan untuk bisa ke belakang.. dan perutku akhirnya normal lagi. Kalo soal buncit mah teteub, lha itu mah bawaan orok.. hehehe.. maksudnya bawaan orok udah males olahraga ..:P

Untuk perbandingan, kalo aku bilang sih enakan makanan Sunda, serba ikan serba pepes, sambelnya manteb, pedesnya manteb, sayur asemnya makyus. Belum lagi tempe, tahu dan lalapan ditambah kerupuk...hhhh... mantab tenan memang..!

Pan kapan aku bikinlah...pan kapan loh ya..aku ga janji..!

......

No comments:

Post a Comment