Saturday, November 13, 2010

Pengen Merem

Sejak kamis pagi kepalaku rasanya nyut-nyutan, dan sampe sekarang koq rasanya masih ada aja. Kenapa kalo migren aku lama banget ya? Perutku juga rasanya kembung, udah buncit jadi makin buncit aja rasanya. Sepertinya angin semua tuh isinya, apa aku masuk angin ya?...

Hujan siang menjelang sore ini sangat menyejukan banget, menikmatinya di teras sambil ngobrol dengan adikku. Lantai teras basah, sofa yang di ujung juga basah. Percikannya juga sampai ke wajah kami. Sejuk...damai.... BlaaRrr!!! Geledek tiba-tiba menyambar membuat kami kaget, akhirnya masuk rumah deh. Adikku menyuruh mematikan tipi, tapi kubilang ga papa...

Berbeda dengan di Bogor, kalo banyak geledek atau petir semua kabel mesti dicabut, soalnya suka konslet. Termasuk kabel telpon, ibuku saja sudah berapa kali ganti telpon karena telponnya rusak gara-gara konslet. Tapi alhamdulillah di rumahku tidak...

Pengen tidur, tapi mataku malah ga mau merem, padahal aku sudah siap ngeleyep. Bantal ama selimut sudah menutupi tubuhku...dingin.. Tapi kenapa ga merem juga?.. Mo nonton tipi..hmm ..NHK channel, cuma keinget Osaka aja.

Kapan aku merem nih? Apa ngemil aja ya? Tapi mo ngemil apaan...cuma ada sendok, mosok ngemut sendok...

Hhhhh... Udah sore.. Ra sido wis..

...


Send via my LonelySky

2 comments: