Friday, December 24, 2010

Ke Salon

Ketika kita demam tubuh akan merasa dingin padahal suhu badan sedang meningkat. Biasanya kita langsung tarik selimut karena rasanya meriang, tapi pada saat yang sama tubuh akan mengeluarkan keringat. Lalu jika badan lemas maka libur deh mandinya... dan baru keesokan harinya bisa mandi. Keringat ini yang kadang bikin rambut cepat banget bau, apalagi kalo rambutnya lumayan panjang seperti aku. Asli ribet banget pas mandi, rasanya ingin keramas terus tiap harinya. Tapi rambut panjang membutuhkan waktu lebih lama diurusnya, padahal kelamaan di kamar mandi juga kadang bikin badan meriang karena kedinginan.

Serba salah memang, kalo ga mandi ya makin bau aja tuh rambut, jadi tiap hari aku harus membuat air hangat untuk mandi dengan dua teko sedang. Karena satu teko tidaklah mencukupi, aku butuh air yang banyak untuk mengurus rambutku ini.

Pikir punya pikir, akhirnya aku ga tahan juga. Tadi sore akhirnya aku nyalon juga deh, untungnya salonnya tidak terlalu jauh, paling hanya 200 meter dari rumahku, jadi hanya jalan kaki saja aku ke sana. Perutku alhamdulillah sudah banyak berkurang nyerinya, jadi aku bisa berjalan agak tegak, tapi masih saja kupegangi perutku itu, abis rasanya seperti mau copot...harusnya aku pake setagen kali ya?..

Aku minta potong agak pendek, tapi tidak terlalu pendek, masih bisa kalo buat dikuncir. Di salon itu ada tiga tukang potongnya, dan aku dapat jatah tukang potong yang bernama Ami. Tapi jangan salah, dia ini laki-laki lho..dan tidak bertampang bencis sama sekali, malah mirip seorang kutu buku karena memakai kacamata. Rasanya aku kurang yakin dia bisa memotong rapi nantinya. Tapi ternyata ga jelek-jelek amat hasilnya, lumayanlah... thanks mas Ami..

Salon sebenarnya tempat wanita menata diri, mereka berharap keluar dari sana dengan keadaan yang lebih cantik. Cuma tidak semua salon bisa memenuhi keinginan pelanggannya. Salon yang bagus biasanya akan bertanya kita ingin potong model apa, lalu memberi sedikit saran jika model yang kita inginkan ternyata tidak sesuai dengan bentuk wajah kita. Mereka juga harus bisa mengambil hati kita dengan bersikap ramah, standar untuk semua jasa pelayanan dimana pun. Kadang mengajak ngobrol dengan memberikan beberapa tips bagaimana mengurus rambut.

Untuk mas Ami tadi, orangnya terlihat kaku, makanya aku bilang lebih mirip kutu buku dibanding hair stylish. Dia cuma tanya aku pengen dipotong apa, lalu selebihnya diam saja, tidak ada kalimat apapun yang keluar dari bibirnya. Langsung bat bet-bat bet...ilang deh beberapa centi rambutku... agak was-was juga karena hasilnya takut amburadul..alhamdulillah ngga... ga ancur banget maksudnya...hihihihi..

Sutralah, rambutku ini memang susah banget diurusnya koq, terlalu ikal dan terlalu tebal. Jadinya kasar dan kering, pernah aku dengar kalo sering di krimbat atau di masker akan melembut, tapi tidak dengan rambutku, jenenge wae rambut ijuk, yo persis ngono kui... kasar. Rambutku juga rontok, bawaan pikiran kali ya? untungnya tebal, jadi berapapun helai yang jatuh tetap saja volumenya ga berubah...masih aja tebal. Well, hari ini judulnya potong rambut deh... :-)

Sudah sore... kita bikin teh yuk?..

Mungkin sohibku akan mudik hari ini, semoga selamat sampai tujuan, jaga dirilah di sana, selamat menikmati liburan bersama keluarga.

Dan aku ngapain ya di sini?...ya tidur...opo meneh..

.....

2 comments:

  1. ke tempate si bibir wae. buat temen gratis jare kalo mau ngerebonding untu

    ReplyDelete
  2. si bibir dimana sih mangkalnya?.. jaksel ya?..jauh tau dari rumahku mah..

    ReplyDelete