Tuesday, December 21, 2010

Minyak Kayu Putih

Sudah hampir sebulan aku mengalami gangguan perut, rasanya mules terus tiap hari, bawaannya juga buang gas terus. Kebanyakan juga tiduran terus tanpa bisa melakukan apapun, bisa sih kalo dikit-dikit. Dikit nyapu terus tiduran, dikit ngepel terus bobokan, dikit nyuci terus selonjor, pokoknya serba dikit lah. Makanya kerjaan ra rampung-rampung malah numpuk yang ada. Tapi wis ra tak pikir, yang penting ga senat senut perutku.

Dan teman yang paling setia saat perutku sedang ga enak adalah minyak kayu putih, yang mana biasanya aku balurin kalo mau tidur siang or pas mau tidur malam. Jadinya semua perangkat tidur bau minyak kayu putih, untungnya misoa ga anti ama minyak kayu putih, tidak seperti minyak angin yang gambarnya kampak, yang bisa bikin aku sendiri mabok.

Saking seringnya pake, jadi botolnya ada dimana-mana di setiap ruangan. Botol kecil yang sudah kosong biasanya aku simpan untuk diisi lagi dari botol minyak kayu putih yang besar, karena botol kecil ini ringkes buat dibawa bepergian. Kalo nyari botol kecil agak susah, makanya aku simpan saja biarpun sudah kosong.

Kalo kata temanku, sekarang ini sudah muncul minyak angin dengan wangi aromateraphy. Ntah wanginya seperti apa aku belum pernah mencobanya, tapi katanya bisa milih sendiri wangi apa yang kita inginkan, dari wangi bunga sampai buah-buahan, sudah tidak sreng wangi minyak angin seperti kampak itu. Tapi untuk sementara aku masih suka dengan minyak kayu putih, kalo kata misoa, aku peminum minyak kayu putih, abis sering banget menggunakannya.

Dulu jaman aku masih kecil, ibuku sering meneteskan 3-5 tetes minyak kayu putih ke dalam air hangat setengah gelas, yang ditambah sedikit gula, dan aku disuruh meminumnya jika aku sedang sakit perut, ntah benar atau tidak, tapi perutku akan langsung sembuh beberapa jam kemudian. Manjur juga ternyata.. Kalo jaman SD ada tuh pohon minyak kayu putih dekat sekolahan, bentuknya hampir mirip pohon akasia, tapi daunnya lebih langsing. Sering aku petikin lalu daunnya aku robek-robek, bau semerbak minyak kayu putih akan segera keluar dari sana, rasanya segar.. :-)

Ingat minyak kayu putih biasanya ingat bayi, tapi ada yang sebagian menggunakan minyak telon karena jika murni minyak kayu putih terlalu panas. Minyak telon sepertinya terkandung minyak kayu putih hanya dicampur dengan minyak kelapa saja, nek ra salah. Abis di balur minyak kayu putih/telon baru dibedakin...hmmm.. wangi bayi asli.. bayi tuwo...hihihihihi..

Tapi, ngomong-ngomong soal bedak, aku beberapa hari yang lalu membaca artikel tentang bedak, yaitu aroma bedak bayi bisa meningkatkan libido wanita, aku bacanya di detik health. Padahal setiap abis mandi aku selalu pake bedak bayi ampe depan belakang, bukan untuk masalah libido, tapi aku alergi dengan bahan/kain, jadi kalo ga pake bedak dulu badanku bisa gatal-gatal kalo pake baju, apalagi kalo udah keringetan, makanya aku anti baju yang berenda dan hanya memilih yang berbahan katun atau kaos. Tapi memang jadi harum banget koq pake bedak.. asli deh...pokoknya ritualku abis mandi banyak banget lah.. well, namanya juga cah wedok.. yo hura?

:-)


........

2 comments:

  1. beli yang isi ulang wae cem. atau yang galon sekalian biar murah dan awet...

    ReplyDelete
  2. nanti aku beli pabriknya aja deh sekalian..
    biar bisa berenang di dalamnya...

    mau tak baluri sisan ra kang?

    ReplyDelete