Sunday, December 12, 2010

Never Ending Kentut

Sudah bukan hal baru lagi kalo selama dua minggu ini aku sering banget kentut, dalam 1 jam saja bisa beberapa kali. Bukan karena aku doyan kentut atau abis makan ubi rebus, tapi karena banyak gas di perutku efek dari maag itu. Kalo kata beberapa teman, jika sudah kentut terus maka maag akan segera sembuh, tapi buktinya tidak terjadi pada diriku. Dua minggu ini isinya kentut terus yang ada. Jika paginya aku sudah pup, maka seharian kentutku tidak akan berbau, karena hanya gas saja. Tapi nek belum pup paginya...hmm...dijamin pengsan semua deh yang dekat aku.

Waktu hendak bertemu seorang pendekar mancing, aku juga bilang padanya bahwa aku kentut terus, jadi kalo ada bau aneh harap maklum. Dia malah ngekek, dia bilang, "kayaknya aku harus beli masker nih.."..hihihi.. tapi untung saja aku bisa menahan perasaan ingin kentutku saat ngobrol dengannya, jadi dia tidak perlu pingsan di bangku kayu bandara itu. Tapi yang ada perutku jadi mules, dan saat pamit pulang, aku belok dulu ke kamar mandi dan ngebomb gas di sana. Haaaahh...legaa...

Entah sampai kapan gas di perutku akan habis, sepertinya selalu saja ada. Kadang seperti ada suara blup..blup..blup di perut, seperti sebuah balon yang menunggu di tusuk. Pun sudah banyak sekali teman yang menyarankan macam-macam. Dari hal yang aneh sampe yang masuk akal, ada yang bilang di suruh makan kerupuk kulit, ngerikiti singkong mentah, bikin jamu dari bongkol kunyit atau kunir putih, makan pisang kepok rebus, atau makan apapun agar rahang tetap bergerak, yang katanya inti dari penyakit maag adalah kurangnya aktifitas rahang tersebut, ntah benar atau tidak itu, tapi begitulah kata salah seorang teman yang pernah mengalaminya. Juga beberapa pantangan yang aku tidak boleh memakannya. Tapi sampai detik ini belum ada yang berhasil, nek aku ikutin semua bisa jadi perutku tambah bingung kali ya?

Seharian ini hanya bisa berbaring saja, dan hanya menulis hal yang tidak jelas seperti ini. Gara-gara kemarin hampir pingsan, sekarang malah muncul pusingnya, keleyengan dah. Hhhh.. nasib..

Kamar yang selalu tertutup ini rasanya dingin, padahal aku tahu jika kondisiku sedang sehat pasti rasanya panas banget nih kamar. Wong semuanya ketutup terus dari pagi, tidak ada kipas atau apapun yang menyala, tapi aku malah kemulan tebal.

WOOoooii...sembuh wooooiii... rumahnya udah kayak sarang tikus woooiii...!!!...

Hiks ... nangis bombai daaaaaaaahh... :((

......

2 comments:

  1. shoutboxnya tuh, bikin kentut terus...
    eh, kemaren aku juga ampir pingsan. gara-garanya kentut di kamar mandi, tumben baunya bujubuneng...

    ReplyDelete
  2. salahnya makan indomie main krauk aja..
    rebus dulu tauuukk...!

    ReplyDelete