Wednesday, December 8, 2010

Sendirian

Malam kedua aku sendirian, tapi hujan masih setia menemaniku lagi malam ini. Seharian ini aku cuma klekaran aja di karpet depan tipi setelah paginya harus balik ke dokter, dan lagi-lagi mendapat obat minum. Ketika aku tanya kenapa maagku lama sekali sembuhnya, padahal orang lain hanya butuh waktu sehari dua hari? Dokter itu bilang, itu karena tingkat keparahannya berbeda, dan untukku mungkin agak parah sampai saat ini aku hanya bisa tudar tidur aja. Pantangan dari dokter itu hanya pedas dan asam, beliau tidak mengharuskan aku untuk makan bubur tiap harinya, biasa saja hanya menghindari dua itu tadi.

Memang sih ada perubahan walopun sedikit, aku sudah bisa berjalan agak lama dibandingkan sebelumnya, tapi tetap masih terasa nyeri. Kalo udah gitu aku buru-buru tiduran biar ga tambah sakit. Setrikaanku juga numpuk, kuberesi semuanya pelan-pelan, pokoknya ekstra santai banget.

Entah aku makan malam pake apa ya sekarang? tadi udah makanin pisang terus pemberian ibu. Pisang ambon yang besar, makan satu saja rasanya seperti makan sepiring, kenyang banget. Bingung juga ngabisin satu tandan itu, keburu busuk bisa-bisa.

Hujan masih saja mengguyur langitku, seharian memang mendung terus koq hari ini. Tadi aku juga membawa payung waktu ke dokter karena langit mendung. Jalanku pelan saat menuju Rumah Sakit, pelan banget seperti siput, ada rasa ngilu jika langkahku dipercepat, jadi santai aja deh...

Hari-hari yang tidak biasa aku nonton tipi, sekarang jadi liat tipi terus, kebanyakan yang aku stel ya paling kartun atau channel NHK, ntah kenapa aku tidak menemukan Discovery Channel ya? Isinya kalo ga sinetron ya gosip, plus politik yang carut marut, males banget deh. Sekarang aja lagi nonton  kartun sambil ngetik, ini juga sambil senderan dengan dua bantal di dinding, dan laptop aku letakan di meja setrikaan. Harus gitu kalo ngga mau terasa ngilu.

Awal bulan Desember yang suram, semua isi tulisanku awal bulan ini hanya bercerita tentang sakit dan sakit, aku sendiri sebenarnya sudah bosan dengan ini, tapi mau gimana lagi, masih belum sembuh, masih belum fit, masih cenut-cenut ketika berdiri. Ah, sudahlah... kenapa juga selalu berkeluh kesah, harus diliat sisi positifnya toh? setidaknya aku bisa istirahat tanpa kenal waktu...

Jam 8 malam...minum obat dulu lah..

PS : sohibku juga sedang sakit, semoga segera diberikan kesehatan...

........

No comments:

Post a Comment