Thursday, January 13, 2011

Kerupuk Melarat



Aku adalah seorang kerupuker sejati, makan tanpa kerupuk rasanya tidak klop. Kadang kalo ga ada kerupuk yang bisa digoreng, aku beli saja kerupuk putih di warung. Tapi biasanya stok kerupukku banyak banget, dan hampir semuanya dikasih mertua. Memang mertuaku itu pengertian banget koq, ngerti aja kalo menantunya doyan kerupuk. Jadi setiap mudik aku selalu dioleh-olehi kerupuk yang banyak.

Pas sakit kemarin, aku tetap saja makan kerupuk, padahal kalo dipikir kan minyaknya banyak. Tapi aku tetap saja menyantapnya, ga banyak sih.. pokoknya asal ngerasain aja. Kadang ngeri juga penyakitku bakalan kambuh karena kebanyakan kerupuk. Tapi alhamdulillah ga papa, hanya sambel aja yang aku sama sekali tidak menyentuhnya.

Malam minggu kemarin main ke Cikampek bertiga dengan bojo dan temannya, dan mumpung main ke sana, aku beli saja kerupuk yang lumayan terkenal, kerupuk melarat namanya. Entah kenapa disebut kerupuk melarat, apa karena digorengnya menggunakan pasir? Mungkin juga .. aneh juga ya...kerupuk bisa matang hanya dengan digoreng menggunakan pasir. Padahal aku mikirnya kalo pasir tuh palingan buat bahan bangunan, ataupun tempat favoritnya kucing buang hajat. Kalo mikir gitu rasanya merinding....hihihihi...kucing bo..!

Tapi kerupuk melarat ini lumayan bersih, ada sih sisa-sisa pasirnya sedikit, tapi tidak apa-apa. Dulu perasaan kerupuk melarat ini hanya mempunyai satu rasa, sekarang tidak. Kata penjualnya sekarang sudah ada tiga rasa, manis, asin dan pedas. Untuk yang manis warna kerupuknya sangat ngejreng, pemakaian warnanya lebih pekat. Kerupuk asin biasa saja, butek lebih suram. Sedangkan yang pedas warnanya lebih ancur-ancuran, cenderung keabu-abuan dengan warna merah cabai diantaranya. Untuk hal ini, aku lebih memilih yang rasanya standar, yang biasa yaitu asin. Melihat warna yang ngejreng rasanya serem ama pewarnanya. Tadinya nyari yang berwarna putih semua, tapi tidak ada, ya sutra ...

Dulu aku sering merasa mubazir kalo beli banyak tapi ketika mau dimakan sudah melempem, terus bingung deh mau diapain kerupuk melarat itu. Mau digoreng kan tidak bisa, pasir ga ada, mosok pake minyak kan ga mungkin. Akhirnya iseng-iseng masukin ke oven, memanggangnya sekitar 5 menit, dan taraaaaaaaaaa....! Kerupuk melaratku bisa kriuk-kriuk lagi... hehehe.. asikkk

Kerupuk melarat sisa malam minggu tinggal sebungkus besar.. buat nanti malam ah, sambil nonton film, semoga saja ada film bagus di tipi...

Kriukk...!

.........

2 comments:

  1. kerupuk melarat tuh bikinnya pake daging tikus tau... orang kita kalo ngomong suka maen singkat. padahal aslinya tuh dari kata meal a rat.

    ReplyDelete
  2. fotone berubah...
    kisinen..

    ReplyDelete