Thursday, February 24, 2011

Jeb Ajeb..!

Kalian pernah jatuh cinta kan...? musik apa yang biasa kalian dengar saat hati sedang terasa indah..? melow ..? mendayu..? lagu cinta-cintaan..? ya memang biasanya begitu. Jika sedang patah hati ya beda lagi, isinya tetap melow tapi temanya pasti tentang rasa kehilangan, semua hal tentang kesendirian, atau hati yang terluka.

Tapi itu biasanya untuk wanita, sepertinya berbeda dengan pria (kebanyakan) dalam kondisi apapun, lagu kegemarannya lah yang paling sering didengar, sedih dan senang tidak banyak berpengaruh dengan moodnya tentang musik. Jika suka musik keras tetap saja akan mendengarkannya di kondisi apapun, atau jika tergila-gila dengan salah satu grup musik ya itu saja yang sering didengarnya.

Berbeda lagi kalo kita dalam perjalanan, ada yang cocok didengarkan saat perjalanan, atau seperti film The Fast and The Furious, isinya musik jedag-jedug ngerap cenderung seperti house music.  Sedangkan aku, jika dalam perjalanan lebih senang dengerin slow rock jadul. Karena lumayan masih banyak yang aku kenal, plus liriknya sedikit-sedikit aku hafal, jadi bisa sambil senandung. Sebenarnya lebih enak dengerin radio sih, cuma setiap jauh dari pemancarnya pasti kemeresek,  belom lagi penyiarnya yang cerewet ngomong terus ntah kapan lagunya akan diputar, nyerocos tiada hentinya. Lagu di radio lebih beragam sebenarnya, cuma ya malesnya itu kalo kebanyakan ngomong.

Musik bisa dibilang penyembuh jiwa, seperti lagu klasik yang baik untuk diperdengarkan bagi bayi dalam kandungan, katanya bisa bikin otak bayi jadi pintar jika lahir kelak. Padahal menurutku diperdengarkan syair Al-Quran bukannya lebih baik ya..? banyak kan yang suaranya bagus, tinggal disetel aja dekat ke perut sang bunda. Iparku menerapkan demikian saat hamil, anaknya sekarang jadi terbiasa mendengarkan ayat-ayat Quran, dan malah mudah menghafalnya.

Hatiku sedang tidak enak saat ini, tapi ntah kenapa aku malah pengen dengar musik yang hingar bingar, jadi kusetel saja house music yang memang sengaja aku beli bulan lalu. Ada saat dimana ingin juga mendengar music ga jelas ini, ingin membuang semua pikiran aneh di dalam kepala. Setidaknya aku masih bisa menggoyangkan kaki atau menganggukan kepala mendengarnya. Jika aku mendengar musik yang mendayu, bisa jadi hati malah makin berantakan saja rasanya, malah makin mengingat hal yang bikin sedih. Itulah kenapa aku ingin mendengar musik ajeb-ajeb ini. Padahal asal kalian tahu, aku sama sekali tidak mengerti lagu apa sebenarnya yang aku dengar ini... serius..! Sing penting iso geleng-geleng kayak wong edyaan...!

Jeb ajeb...jeb ajeb...jeb ajeb...! ♪♫... shake your head, girl..!

.......

6 comments:

  1. musik bs jd penyemangat hidup, penyemangat kerja, penyemangat hangout, penyemangat bercinta, etc

    bs dibanyangkan kalo tb2 ga ada musik ?

    jeb ajeb...edyaann

    ReplyDelete
  2. kalo ga ada musik, kita dengerin nyanyian malam saja.. alias nyanyian jankrik, tokek, burung etc

    hehehe ...:P

    ReplyDelete
  3. nyanyian malam ^_^ kresekk kresekk......xiixiixii

    ReplyDelete
  4. suara cecak berantem di tumpukan koran...:P

    ReplyDelete
  5. ...musik teman setiaku untuk ngusir si sepi

    ReplyDelete
  6. aku juga... musik bisa sedikit membunuh rasa sepiku..

    ReplyDelete