Thursday, April 7, 2011

HP Gua Nyawa Gua

Seorang teman mengeluh tentang anaknya yang tidak mau dibelikan hape biasa, maunya yang mbleberi, ketika dibilang sama saja dengan hape biasa, anaknya malah bilang,

"Mamah nih ga gaul..! Masa aku mau dibeliin hape cina, malu Maah maluu, ntar apa kata teman-temanku..?"

Tinggal emaknya kelimpungan nyari hape mbleberi, mau second juga ga papa yang penting judulnya mbleberi katanya. Begitu hebatnya pergaulan anak sekarang sampai barang juga ngikutin trend, ga peduli bakalan bikin orangtuanya kesusahan tetap saja merengek minta sesuatu yang bisa meningkatkan prestige dia dimata teman-temannya.

Aku ga begitu ngerti perkembangan anak remaja jaman sekarang, tapi untuk sebuah hape, anak TK pun sekarang sudah pada pinter megangnya, walopun paling cuma untuk main game. Tapi ada juga yang ga ngerti kalo nelpon itu harus bayar, jadi main telpan telpon aja ke teman-temannya, tinggal emaknya yang marah-marah karena pulsa abis terus. Lha piye, salahnya anak kecil koq dikasih hape, alasannya beragam biasanya, dari yang udah pusing karena anaknya nangis terus minta hape, sampai kebutuhan kalo harus pulang telat dari sekolah jadi bisa mengabari ke rumah.

Hampir setiap hari depan jalanan depan rumahku selalu dilintasi anak-anak sekolah, dan hampir seluruhnya juga selalu berjalan dengan menggenggam hape ditangannya, sibuk sms-an atau telpon-telponan, ga cewe ga cowo sama aja. Pernah suatu kali saking sibuknya sms-an, seorang anak remaja hampir saja jatuh karena tersandung orang yang sedang duduk di pinggir jalan.

Aku pikir korban dari gejala gila main hape ini sudah meluas, tidak saja anak kecil, orang dewasa juga sama saja. Aku kayaknya pernah cerita juga dulu, saat sedang kumpul dengan teman-teman, mereka malah sibuk main hape sendiri, sampai apa yang diobrolin juga jadi basi rasanya.  Seorang teman kemarin juga curhat sedang kesal dengan temannya, ceritanya, dia kasian pada seorang teman karena tidak ada yang nemenin nonton film di bioskop, eh tapi sampe sana yang dikerjakan temannya itu cuma mainin hapenya terus, sibuk bbm-an ama orang, padahal film sedang diputar. Boro-boro nonton film, asik sendiri chatting di hapenya. "Bikin kesell...gue dianggurin...!" gitu temanku bilang sambil marah-marah.

Jaman berubah sangat cepat, dulu waktu aku masih sekolah, ga ada tuh yang namanya hape, kalo pas ulangan paling guru akan menyuruh muridnya mengumpulkan semua tas di depan kelas, nah, sekarang mah termasuk hapenya juga. Dulu isi tas akan diacak-acak guru nyari barangkali ada yang nyimpen buku/majalah stensilan dewasa, sekarang hapenya yang diacak-acak guru untuk mencari hal-hal yang berbau dewasa. Jadi kayak main kucing-kucingan ama guru ya? :)

Sekarang ini hape hampir sama pentingnya dengan dompet, jika salah satu atau keduanya ketinggalan, maka orang itu akan kelimpungan serasa ada yang kurang, dijamin dia akan pulang balik lagi untuk mengambilnya.  Untuk positif negatifnya mempunyai hape mungkin kalian udah tau lah, ga perlu dibahas. Yang menjadi masalah adalah, di lingkungan sekolah terutama TK dan SD yang belum bisa menggunakan hape dengan bijak, karena kalian tau sendiri banyak hal negatif yang mudah sekali dikirim via hape ini. Semoga aja orangtuanya lebih mampu mengendalikan keinginan anaknya jika mereka minta dibelikan hape, atau setidaknya mengawasi pemakaiannya setiap saat, bisa rusak mereka nantinya kalo ga hati-hati.

Hhhh...ngomong ngalor ngidul ra nggenah, daripada bengong lah..

PS :
foto diambil di taman lolipop seberang komplek.

...........

6 comments:

  1. Hape Virus yang tidak bisa tuk di cegah..

    Aq pernah ke salah satu counter tuk cari Hape.. tiba2 disana ada ibu2 yang lusuh dan lumyan tua.. dia sangat ketakutan karena anaknya menyuruh membeli hape bermerek.... ??? tapi uang ibu tidak mencukupi.. ibu itu hampir menangis krn hape yang diinginkan anaknya sangatlah mahal..
    akhirnya ibu itu meminta tolong kepada penjaga counter untuk ngomong ke anaknya.. klo hapenya udah habiz..

    seakan2 ibu itu takut durhaka kepada anak.. !

    huft..
    mengelus dada aja..
    karena aq baru mengenal hape saat dah kerja..

    ReplyDelete
  2. kadang kesalahan juga terletak pada orangtua yang tidak tegas.. kayak kisah bayi merokok itu, kalo orangtuanya tegas pasti tidak akan terjadi seperti itu.

    cara mendidik yang salah malah menyusahkan orangtua biasanya.. tapi entahlah, aku belum pernah punya anak, jadi ga tau susahnya mendidik mereka... :)

    kasian ya ibu tadi.. :(

    ReplyDelete
  3. buah akan jatuh ga jauh dr pohunnya....kalo si bayi merokok pasti ortunya merokok juga deh pantesan cuek salah didik lagi hihihiii....kalo si ibu itu duitnya cekak ampe bersusah payah sptnya terbiasa memanjakan segala permintaan si anak selalu dituruiti...prihatin keadaan ...besar pasak drpd tiang....hoho

    kalo dulu yg ngetrend baca stensilan skrng tuker2an file via bluetooth..kkkkkkkkk...()

    ReplyDelete
  4. Adi :
    kalo orang normal mah pasti bakalan marah-marah liatin bayinya ngerokok walopun dirinya sendiri ngerokok. Mungkin udah konslet kali otak orangtuanya... Dan benar,kebiasaan selalu menuruti kemauan si anak alias memanjakannya malah bikin susah orangtuanya. Boleh sih menyayangi anak,tapi jangan sampai mereka berbalik mengijak kita sebagai orangtuanya... tegas bro..!

    aku mah via gigi kuning aja deh...bukan gigi biru.. hehehehe..

    makasih mas Adi :)

    ReplyDelete
  5. saya pernah punya pengalaman hp rusak seminggu,,, ohh indahnya ngak punya hp... kalau punya hp dihubungi terus, jalan ntar ada yang panggil.. tidur ada yang bagunin.... andai aku ngak usah pake hp aja....

    ReplyDelete
  6. Awang :
    kalo si neng mau nghubungin gimana dong kalo ga punya hape..? pake kaleng ya?..:P

    ReplyDelete