Tuesday, April 12, 2011

Ke Rumah Sakit

Rumah Sakit terlihat lengang
Pagi ini nelpon rumah sakit untuk buat janji, tapi bolak balik nelpon koq ra ono sing angkat, heran susah bener mau booking aja. Akhirnya aku berangkat langsung aja ke rumah sakit, jadwal dokternya sih jam 10 pagi, tapi aku tiba di sana sejam sebelumnya. Karena aku tau dokter ini banyak banget pasiennya. Lha wong pas dateng aja aku dapat nomor 13, padahal sejam sebelumnya tuh. Btw, kenapa aku sering dapat nomor urut 13 ya..?

Pagi ini ruangan basement itu terlihat sepi, bangkunya masih banyak yang kosong, tipi yang pernah rusak itu sudah terlihat bagus gambarnya. Aku duduk di sana sambil main hape dan sebentar-sebentar memperhatikan tipi. Di sana dikisahkan seorang yang sudah renta yang hidup sendirian, dengan rumah reot dan makan hanya dari belas kasihan tetangganya. Ah, bikin ngilu aja liat yang kayak gitu :( Jadi mikir.. rasanya aku tidak ingin hidup lama hanya untuk sendirian di hari tuaku.. ntahlah... lagi pula umur siapa juga yang ngerti.

Dua jam setengah berlalu, baru aku ditangani dokternya, setelah disuntik sana sini disertai erangan kesakitanku, akhirnya beres dah. Dokter cantik itu cuma nyengir aja ngeliat aku kesakitan sambil bilang, "kesian..sakit ya?" .. aku ga bisa jawab karena masih merasa senut-senut, lalu diberikannya aku resep karena melihat aku agak parah. Ditulisnya resep sambil jongkok di depan meja pendek, aku juga jadi ikutan jongkok deh, serasa lagi liatin penjual kaki lima aja. Dokter tertawa lagi melihatku ikutan jongkok...:P

Sampai rumah sudah jam 12 siang, sebenarnya masih ada yang harus aku kerjakan, sayangnya waktunya ga cukup, ntar macan di rumah keburu ngamuk ga dikasih makan :-)

Eniwei, hari ini mendung terus alhamdulillah..udaranya jadi ga terlalu panas saat aku berjalan pulang, dan aku ga mesti nyureng menahan sengatan matahari, makin berkerut aja jidadku nanti..padahal wis berkerut kayak baju belom disetrika.. duh.. dasar ninik-ninik..

Met makan, prens.. :-)

No comments:

Post a Comment