Wednesday, April 20, 2011

Rumpi

Kemarin tiga orang teman suami datang berkunjung, ketiganya adalah wanita, dan mereka adalah teman SMPnya. Mereka berkunjung karena mendengar suami sedang sakit, jadi ceritanya jenguk. Padahal ya udah lumayanan sih, udah ga sakit lagi, jadi mereka datangnya telat. Tapi namanya teman, tetap saja datang untuk menjenguk sebagai bentuk persahabatan. Podo wae kayak pas aku sakit, temanku juga jenguknya pas aku sudah lumayanan, eh, malah diajak ngelayap sampe subuh, alhasil paginya aku meriang...kacow dah..

Tidak berbeda jauh sebenarnya jika teman masa kecil berkumpul, yang mereka omongin ya seputaran masa kecil dan keluarga, plus rencanain kapan akan kumpul bareng lagi. Saat suami sedang asik ngobrol itu, aku ga ikutan nimbrung ama mereka. Ntar malah jadi kambing congek karena ga ngerti kisah-kisah mereka jaman dulu, aku hanya duduk saja di meja makan asik brosing. Ya sesekali mendengar apa yang mereka perbincangkan.

Tiga orang wanita plus satu pria, ternyata bisa bikin rumah rame kayak pasar. Rumpi banget mereka sampe nyaris ga berbeda jauh seperti anak-anak yang sedang berkumpul, ada saja banyolan yang membuat tertawa, saling olok mengolok, ga ketinggal narsis mania pake hape mereka trus diaplod di pesbuk. Padahal anaknya udah pada SMA, tapi tetap saja kelakuan mah kayak ABG yang gila dipoto.

Ketiga teman suami ini keliatannya bekerja semua, dadanan mereka menampakan itu, walopun bertubuh plus, tapi keliatan trendy. Kalah aku...hehehehe.. orang rumahan dandannya paling banter bedak doang, ga ada yang namanya eyeshadow atau blush on, etc etc. Lagian aku juga ga ngerti cara pakenya. Punya sih perlengkapan lenong kayak gitu, cuma sangat jarang aku pake sampai bertahun-tahun ga abis, yang ada kadaluarsa trus dibuang. Maksud hati sih pengen keliatan trendy kayak orang kantoran, tapi apa daya pakenya ga bisa.. :D

Kalo ngomongin kumpul, aku jadi rindu bertemu teman-temanku, mereka selalu menanyakan kapan bisa kumpul, tapi untuk menentukan harinya saja sulit, karena mereka sibuk sendiri-sendiri hingga jadwal kumpul selalu bentrok. Belum lagi aku agak susah keluar rumah, jadi klop lah lama banget ga bisa kumpul bareng. Aku rindu tertawa dengan senda gurau mereka, ingat masa kecil yang culun-culun. Sejak kecil aku memang pendiam, jadi kalo pas kumpul pun aku tidak banyak bicara. Kebanyakan jadi pendengar yang baik, dan ikut tertawa dengan gurauan mereka. Mungkin karena pendiam juga aku jadi tempat curhatan teman-temanku. Mungkin juga dalam pikiran mereka, orang pendiam ga akan ember ke sana ke mari untuk cerita ke orang lain lagi, pasti akan mereka simpan sendiri. Dan memang seperti itu sih, paling aku telan sendiri, kalo bisa kasih nasihat ya kasih, kalo pas ga bisa ya cuma ngasih semangat aja.

Banyak keuntungan yang bisa didapat jika menjadi seseorang yang bicaranya banyak, mereka lebih mudah bergaul dengan orang lain, lebih mudah mendapat teman, tidak canggung untuk bicara di depan umum, kalo bicara to the point ga pake muter-muter. Aku punya teman yang bicaranya cepat banget, cepat dalam arti dalam 30 detik dia bisa mengeluarkan puluhan kata, sekali tarikan napas bisa banyak banget kata yang keluar, sampai aku harus pelan-pelan mencerna apa yang dia katakan saking cepet ampe ga bisa ngikutin. Tapi aku juga punya teman yang bicaranya pelaaaannn banget, bikin pegel nungguin apa yang hendak dia katakan selanjutnya. Duh..orang bermacam-macam banget ya gayanya?

Wis ah.. aku lagi nunggu mules nih, mosok dua hari ga ke belakang..? Apa kata dunia..? Dunia pasti bilang....BAUUUUUUUU....! ...

*ngibrit ah...

6 comments:

  1. halah.....cerita endingnya jebulno mau BAB....

    ReplyDelete
  2. Nyitnyit :
    wkwkwkwwk...lha piye, kebelet koq..:))

    ReplyDelete
  3. wkwkwk...teh ay neh..udah asik2 saya baca ujung2nya dapet penyakit ibunya Sinchan!hahaha..

    ReplyDelete
  4. Irly :
    sambil jongkok sambil nulis ituh, asli..! :))

    ReplyDelete
  5. Bicara masa kecil terkadang ngiri juga, karena masa kecil saya habiskan membantu orang tua dan ngurus adikku 7 orang.

    ReplyDelete
  6. Ummi :
    masa kecilmu keras ternyata..
    saudaramu banyak juga ya? :) aku cuma berempat..
    semoga selalu diberikan kesehatan ya pren..

    ReplyDelete