Saturday, April 2, 2011

Sakit

Tifus katanya sih suatu penyakit yang menyerang usus, awalnya dari bakteri yang bernama Salmonella Typhi. Gejalanya hampir mirip dengan maag, seperti mual, muntah, kepala pening, kadang disertai demam tinggi, terutama jika malam menjelang. Dan sudah tiga minggu ini suami mengidap tifus. Dia akan mulai mengeluh sakit jika malam menjelang, dan terasa agak mendingan jika pagi harinya.

Dokter umum menyatakan positif terkena tifus setelah melihat hasil cek darahnya, dan memberikan obat untuk seminggu, tapi saat obatnya habis penyakitnya belum sembuhnya, jadi datang lagi ke dokter dan diberi obat lagi. Dua minggu berselang tapi penyakitnya belum juga sembuh, akhirnya kami ke dokter specialis penyakit dalam.
Di sana di test lab lagi jangan-jangan ada DB yang nebeng di penyakit tifus itu. Tapi hasilnya negatif, dokter bilang, penyakit saat ini sangat beragam dan gejalanya kadang sudah berubah, biasanya tifus ada panasnya, dan suami sama sekali ga mengalami gejala itu, bahkan DB juga kadang tidak ada tanda-tandanya tau-tau sudah lemas.

Posisi sakit di perut adalah di bagian bawah sebelah kiri untuk penderita tifus, jika terasa sakit maka bisa dipastikan itu tifus, sedangkan posisi kanan bawah perut adalah posisi usus buntu. Untuk bagian atas dekat ulu hati biasanya gejala maag, dan lever berada di ulu hati bagian kanan. Waktu di tekan sama dokternya, yang sakit adalah bagian bawah kiri, di sana lah posisi usus halus berada, jadi dokter memastikan ini memang tifus apalagi sudah ada hasil lab positif di awal kami berobat.

Dokter ini agak nyentrik, dengan gaya bahasa campur njowo sambil setengah guyon dia menerangkan semuanya, tidak sama dengan dokter pada umumnya, beliau ini santai banget dan sangat detail dengan semua pertanyaan yang kami ajukan padanya, beliau juga memberikan nomor telponnya agar kami bisa bertanya padanya jika ada masalah. Untuk penyakit yang diderita suami, si dokter tidak menyuruh makan makanan yang lembut, bahkan boleh makan segalanya kecuali pedas dan kecut. Dan untung saja suami memang tidak suka kedua rasa itu. Jadi di rumah juga aku menyediakan makan semuanya asal yang bukan pantangan.

Menurut teori orang-orang di sekelilingku, kalo kena tifus atau maag kita harus makan bubur, atau makanan yang lembut, tidak boleh santan, pedas dan kecut, setiap hari harus bubur dan sayuran juga yang bening. Wah, mana mau suami makan makanan kayak gitu, aku kasih bubur aja dia ga makan koq, maunya makanan biasa aja. Agak susah juga karena dia selalu mengeluh mual.

Tiga minggu berlalu tapi perutnya masih suka kumat, padahal obat dari dokter specialis itu sudah habis, tapi ya gitu...perutnya ga enak kalo malam saja. Pagi dan siang tidak terlalu sakit katanya. Sekarang malah ulu hatinya ikut sakit, gejalanya malah dia seperti terserang maag. Menurut dokternya juga gitu kemarin, ini malah lebih menjurus ke penyakit maagnya, karena suami memang sudah punya maag sejak dia remaja.

Bingung juga jadinya, mungkin senin ini mau di bawa ke dokter lagi, cek lagi dan minta obat lagi. Dokter specialis ini adalah dokterku yang dulu saat aku sakit selama 3 bulan, dulu waktu aku sakit dokter ini juga tidak memberiku pantangan apapun asal ga pedas dan kecut. Dan aku mematuhinya, tapi tetap aku lebih memilih makanan lunak dan sayuran bening, itu pun kubuat sendiri setelah bisa berjalan. Sebelumnya mah ama suami dibeliin makanan padang...ancur banget deh :-) wong sakit maag akut dikasih makanan padang..

Sebenarnya ingin menerapkan gaya makan lunak, cuma suami melihatnya saja udah ogah, jadi ya udah, aku hanya menyuruhnya mengunyah lebih lama biar ususnya ga terlalu berat bekerja. Tapi yang namanya biasa makan cepet, tetap aja main lab leb langsung. Tape deh...

Mengurus orang sakit dengan hati yang sedang ga keruan ternyata sangat melelahkan, fisik capek, pikiran capek, hati juga capek, semuanya jadi satu hingga mood amburadul aja bawaanya tiap hari. Untung saja aku masih konsen mengurus dia walopun senyumku susah sekali keluar...malah aku ikutan sakit juga kemarin gara-gara males makan...

Haduuhh.. mummmeett..!! :-(

PS :
apa benar harus makan bubur/lunak jika kena tifus..?
apa benar sembuhnya lama..?
minum obat cacing dua botol koq belum sembuh ya..?
lalu....bagaimana cara mengusir kesedihan...?

semprul banget deh ah..

...........

4 comments:

  1. cek lab n' ngikutin dokter met sembuh ya......

    ngikutin SOP met ^_^ ya sedih pergi sendiri dadah2

    ReplyDelete
  2. wah aku kemaren ga makan bubur juga sembuh. apa aja dimakan. cacing engga, cuma obat yang dari rumah sakit tamiang doang. mau ke dokter lagi di jogja males, cuma minta surat ijin buat bolos doang.
    obatnya tiap malem cuman di kompres sama disayang-sayang doang.

    dont try at home ya..

    ReplyDelete
  3. katanya sich klo maag makan pisang mentah yang di goreng mba.. heh.

    ReplyDelete
  4. Adi :
    udah cek lab.. udah agak mayanan sekarang..
    sedih semoga berlalu...thx mas :)

    Raw :
    ini juga apa aja dimakan..
    cuma ada bawaan maag jadi malah lari ke maag, Raw..
    won't try at home lah..

    Sefa :
    pisang mentah yang di goreng ya namanya pisang goreng dong ah... *jitak* :D

    ReplyDelete