Monday, April 11, 2011

Terminal Bus

Lagi ngosrek lantai
Terminal bus, dimana pun identik dengan keruwetan, bikin macet karena ngetemnya di luar terminal itu sendiri. Seharusnya mereka masuk ke terminal dan ngetem di sana. Kenapa bisa pada parkir di luar..? Mungkin karena terlalu banyak tukang palak berkeliaran di dalam terminal, daripada harus ngeluarin duit buat tukang palak yang sejibun, mending parkir di luar.

Tapi inilah yang kemudian bikin macet jalanannya, kalo pas jam sibuk pasti macetnya mengular jauh berkilo-kilo. Mereka bakalan bubar kalo ada polantas, tapi akan ngetem lagi kalo polantasnya ga ada.

Satu lagi yang identik dengan terminal, bau pesing...! Aiihh.. bikin eneq ajah. Asli deh, berada di terminal mana pun pasti bau pesing. Aku yakin di terminal ada banyak toilet, tapi aku juga yakin mereka (terutama supir dan kenek) malas untuk buang air kecil di sana, selain harus bayar, biasanya kebersihannya juga tidak terjamin, bau. Daripada gitu mendingan buang air kecil aja di pojokan, di sudut-sudut yang agak tersembunyi, jika nekad ya tinggal buka pintu bus dan buang air kecil di balik pintu dengan mengarah ke ban, ga perlu air untuk membasuhnya, ntar juga kering sendiri, jorok banget...!  Aku juga yakin ban-ban bus yang seliweran antar kota pasti bau pesing.

Kemarin waktu ketemuan ama temen di terminal Kampung Melayu juga gitu, bau semerbak mewangi pesing benar-benar bikin mabok. Aku akhirnya berdiri di dekat halte busway yang sedang dibersihkan lantainya. Keliatan sekali lantainya hitam, ya namanya juga dilewatin ribuan orang jadinya kotoran semua nempel di situ. Lumayan di sana ga bau pesing, kuperhatikan saja mereka bercanda sambil membersihkan lantai besinya.

30 menit berlalu, temanku baru datang, dia 15 menit telat dari waktu yang dijanjikan, masih bisa ditolerir, kalo telatnya satu jam baru deh lumayan kesel...:-) temanku terlihat berbeda hari ini, dia semakin cantik dengan kerudung abu-abunya...

Akhirnya kami segera kemon ke acara reunian naik bajaj...it's been a long time ga pernah naek bajaj, menikmati sensasi getar dan derunya yang memekakkan telinga, sampai mau ngomong pun harus tereak. Kalo naik bajaj inget masa sekolah dulu, kalo ga salah kami ber-5 naik bajaj untel-untelan, lalu tukang bajaj meleng dan menabrak mobil (nek ra salah), lalu kami pun mental keluar semua...jungkir balik di jalanan, rok abu-abu kami penuh tanah, abang bajajnya terlihat shock.. Duh..! Kalo inget lucu banget..untung saja ga ada yang luka. Kami selalu tertawa jika membicarakan kejadian itu... :D

Eniwei.. cuma segelintir kenangan gila di jaman rikiplik... :-)

PS :
ini koq mau tidur cepet malah ga ngantuk sih.. perasaan tadi capek banget deh, niat mo tidur sebelum jam 10 malah kelewat... merem ooiii...

Sent via My LonelySky ...

No comments:

Post a Comment