Friday, May 20, 2011

Panen Mangga

Abis panen mangga di halaman rumah, pohonnya ga banyak sih, cuma ada tiga pohon. Dua di luar halaman deket jalanan, dan satu pohon di halaman depan. Dan hasil panen kali ini adalah dari pohon di luar halaman, ga begitu banyak mangganya. Sepertinya ini adalah panen pertama kali yang agak banyak setelah sebelumnya hanya satu dua saja buahnya. Ntah kenapa pohon mangga di luar itu buahnya jarang. Apa dia ngambek ga mau berbuah karena sering kena asap pembakaran daun dan sampah di bawahnya ya?..

Pohon mangga di luar yang satu lagi posisinya di samping rumah, bersebelahan dengan jalan komplek, sekarang juga sedang berbuah lumayan banyak. Tetangga udah pada ngincer kayaknya, dan beberapa hari yang lalu ada tetangga yang teriak dari luar minta mangga. Aku ga keluar, tak biarin aja, karena biasanya emang begitu. Lagian kalo di jalan tetap aja milik yang lewat walopun yang nanem kita dan seharusnya minta ijin. Kuperhatikan saja dari dalam para tetangga sedang memanjat pohon mangga di samping rumah. Keesokan harinya saat bertemu aku di jalan, tetangga itu bilang,

"Ri, aku kemarin nyolong manggamu..hehehe.." katanya tertawa.

"Iya ga papa...besok mo nyolong lagi juga boleh koq.." sahutku sambil nyengir

Kupikir mangganya udah abis diembat tetangga, ternyata keesokan harinya pas ada teman main ke sini dan pengen mangga, mereka malah dapat dua kantong plastik besar hasil panen mangga samping. Saat kulihat lagi pohonnya, masih ada beberapa yang tersisa yang masih agak kecilan, nunggu besaran dikit baru diambil deh. Sekali saja lupa membiarkan mangga matang di pohon, bakalan kalah deh sama codot alias kalong.

mangga ubi, kecil tapi manis..
 Bulan Mei di tahun inilah ketiga pohon mangga ini paling banyak berbuah, biasanya hanya sedikit saja. Kalau saja aku bisa makan rujak.. :( kangen rasa rujak yang pedes dan rasa mangga yang kecut dan agak asam.. sayangnya perboden, maagku bikin makanan yang aku suka sudah jarang/tidak bisa kumakan.

Ketiga pohon mangga ini entah apa jenisnya, ketiganya juga berbeda bentuk, yang aku ngerti yang mangga di luar halaman depan, yaitu mangga ubi (kata temanku gitu) agak keras jika digigit, tapi rasanya manis banget. Yang dua lainnya masih terasa kecut dikit walopun manis juga. Mantap banget deh pokoknya..

Eniwei, kemarin temanku bilang, katanya wanita dengan golongan darah A tidak boleh mengkonsumsi mangga terlalu banyak, ntah kenapa. Lagi-lagi mengenai kelemahan dari wanita bergolongan darah A.. apa benar seperti itu ya?..  Kayaknya harus cari tahu deh nih...

Mau mangga, prens..? :-)

....

No comments:

Post a Comment