Tuesday, June 14, 2011

Bersama Anak-anak

Marvel si Kakak :
Tukang makan, makannya banyak banget melebihi porsi orang dewasa, sarapan saja dengan dua bungkus indomie, plus sereal, plus donat, plus mie goreng. Ntar sejam lagi minta makan lagi.. *ga pecah tu perut..heran..*

Kemarin ambil raport ternyata peringkat ke-25 dari 31 murid.. hahaha..pengen ngakak, inget aku jaman dulu juga gitu :D tapi ternyata nilai rata-rata kelasnya tinggi, sekitar 80 ke atas, dan nilai si kakak nilainya hampir 80 semua. Tahun ini dia naik kelas 3..

Sifatnya lembut, mudah menangis, agak penakut eh lebih tepatnya banyak perhitungan. Kalo berantem dengan adiknya selalu nangis, kalah terus soalnya.. :)) Orang rumahnya selalu bilang, "kalo dipukul dedek dibales, jangan nangis..!" dia jawab, "ntar kalo dibales, dedek bakalan mukul kakak lagi..!" ...jadi akhirnya si kakak cuma bisa nangis.. :D

Farrel si Adek :
Walaupun tubuhnya kecil, bocah ini sangat pemberani, sepertinya urat takutnya putus hingga dia berani melakukan apapun. Bahkan kakaknya saja kalah dengan dia, kalo udah marah dengan kakaknya dia akan berteriak memanggil kakaknya dengan nama sang kakak..."Marveeellll....!!! awasss kamu..!" dengan wajah kesal dan tinju mengepal... :D Tapi, jika ada yang membuat kakaknya nangis di sekolah, si dedeklah yang menjadi pembelanya, tidak ada yang lolos dari hantamannya jika ada yang berani nakal sama kakaknya.

Sehabis ulangan kemarin ditanya eyangnya, "gimana ulangannya, dek?" ..si dedek menjawab, "ga usah tanya-tanya deh..! pusing..!" ..katanya sambil berlalu, tinggal eyangnya bengong :)) tapi ternyata nilainya 97 untuk matematik, dan nilai lain juga tinggi, hanya inggrisnya aja yang 57..kekekek..  Tahun ini si dedek naik kelas 2.

Tapi ada satu kelemahan yang membuat dia malu dan berlari sembunyi, yaitu pempers, ternyata dia masih ngompol. Kemarin ketauan pake pempers dia langsung masuk kamar sembunyi, ga berani menampakan wajahnya. Pempersnya juga buru-buru dicopot, wajahnya cemberut karena diolok-olok terus.. :))


----------------
Well, sehari bersama dua bocah yang lucu, membuat suasana penuh tawa, kadang aku kuatir kalo mereka sudah main karate-karatean berdua, takut berantem beneran jadi aku awasi terus. Tapi ayahnya malah bilang, "biar aja mbak, ntar juga kalo udah ada yang nangis berenti sendiri..." ...hihihihi.. dasar.. :D

Eniwei, lucunya lagi, mereka berdua sudah kenal dengan yang namanya cinta, cinta monyet sih.. si kakak senang dengan gadis berkulit sawo matang dan manis, sedang si dedek senang dengan gadis berkulit putih dengan mata sipit dan berambut panjang. Tapi keduanya sudah putus dengan pacar-pacarnya tuh ... kenapa? "nakal soalnya...!" sahut mereka berdua...

PS :
keduanya adalah buah hati dari temanku, bapak Joko :-)

.....

4 comments:

  1. ah..jadi inget jaman kecil dulu ni, saya sama si kakak paling hobi maen pencak silat, walo terkadang berantem beneran sih :-D nah sekarang menurun, gantian anak saya ama anak dia yang hobinya gulat :lol:

    ReplyDelete
  2. Pitz :
    wah kalo aku mah akur dari dulu, jarang berantem, yang ada berantem ama anak lain tuh seringnya...hehehe

    ReplyDelete
  3. ehmmm...kalau aku gak sering berantem sama adekku secara umurnya agak beda jauh 5 tahun...tapi kalau emang anaknya cowok semua apa emang gitu ya...??

    ReplyDelete
  4. ga ngerti juga, Nyit..:D
    mungkin karena bedanya ga terlalu jauh kali ya..

    ReplyDelete