Friday, June 24, 2011

Komik Jadul

Jaman sekolah dulu ada komik yang aku tunggu setiap dua minggu sekali, yaitu komik silat keluaran China yang sudah diartikan dalam bahasa Indonesia. Tiger Wong, itulah majalah komik yang keluar dua minggu sekali itu. Hampir sama kayak majalah, bentuknya juga kayak majalah dengan warna-warna cerah.

Rasanya ga sabar menunggu kelanjutan kisahnya kalo udah selesai membaca komik silat mandarin ini. Nek ra salah pengarang komik ini namanya Tony Wong. Aku bersama dua saudara laki-lakiku sampai harus patungan untuk membeli komik ini. Kami juga termasuk telaten mengurus majalah komik ini, bertumpuk rapi tidak ada yang hilang satu pun.

Tebalnya kayak majalah cerpen Anita Cemerlang itu loh, cuma isinya penuh gambar, ya namanya juga komik. Tapi ya dasar udah ninik-ninik yang otaknya udah karatan, aku lupa sama sekali sebenernya kisahnya itu bagaimana. Yang aku ingat hanya tiga orang jagoan penumpas kejahatan yang ada di sana, dan parahnya, aku cuma ingat satu doang dari ketiga jagoan itu, ya Tiger Wong tadi, jagoan dengan rambut jigrak dan alis seperti parang bersudut tajam, berparas keras, plus body berotot kekar. Tapi semua karakter yang ada di sini berotot ding...

Walopun majalah komiknya lumayan tebal, tapi kadang gambar-gambar di dalamnya juga gede-gede, jadi satu halaman kadang-kadang hanya untuk satu jurus tendangan aja. Makanya kalo baca cepet selesai, lha wong percakapannya sedikit, isinya jurus-jurus silat aja.

Pun begitu, kami tergila-gila dengan komik ini, sampai kemudian muncul majalah komik lain yaitu Tapak Sakti. Hampir sama dengan komik sebelumnya, komik ini juga muncul dua minggu sekali, duuh..makin seret saja uang jajan kami dibuat nabung beli komik.

Lalu ga berapa lama muncul lagi komik lain, ga tau kenapa sejak kemunculan komik-komik silat lain, Tiger Wong seperti terlupakan, kadang sebulan baru muncul hingga yang nunggu ampe bete. Akhirnya berakhirlah perjuangan kami membeli majalah komik itu, salah satunya karena munculnya lama, salah lainnya karena capek koq ga tamat-tamat, salah kemudiannya duitnya abis buat beli majalah komik yang lain... hehehe.. jadi salah semua deh :D

Tapi kalo ga hilang, majalah komik itu pasti masih tersimpan rapi sekarang. Aku menjilidnya per 10 majalah dengan hard cover hingga rapi. Sayangnya ketika dihibahkan ke perpustakaan di desa, malah bundelan komik itu hilang :( .. ga ada anak yang ngaku mengambilnya. Padahal waktu itu aku ingin membacanya lagi, disayang-sayang biar ga rusak ..eh, malah diembat orang. Yasud, ikhlas kan saja..

Eniwei, sekarang ini katanya keluar lagi komik Tiger Wong dengan tampilan baru, tapi gambarnya ga sebagus komik awal dulu katanya. Belum sempat aku lihat sih, kayaknya jualnya per-berapa jilid deh, jadi segede-gede kamus gituh. Eh, apa benar ya? Ntahlah...

Oya, ini adalah salah satu karyaku yang lagi iseng, saat melihat komik bergambar satria berdawai (ini dawai bukan sih..? kekeke) rasanya pengen bisa nggambar komik kayak gitu, akhirnya aku jajal deh di selembar kertas, susah banget..! Penghapus karetnya sampe tipis kubuat ngapus coretan pensil yang salah terus...hehehe.. ampun deh.. amatir.. :) Ntah contoh karakter ini aku ambil dari komik yang mana, Tiger Wong atau Tapak Sakti ya...?


PS : aku gambar ini tahun berapa yah? ...malah lali kasih tanggal ..

4 comments:

  1. ahakakkk...kalo ndak salah ntu komik jaman taon 80an ya? di rumah saya ndak pernah beredar komik silat-silatan sih, adanya cuma majalah mentari putera harapan langganan saya waktu sd :-)

    ReplyDelete
  2. 80-90-an kalo ga salah..
    kalo waktu SD mah bacaannya kuncung dan kawanku..:D

    ReplyDelete
  3. komik petruk gareng ada ga..?
    aku lebih suka majalah kuncung
    begitu dah gede ganti
    senengnya bobo ma gadis...

    ReplyDelete
  4. *sambit Rawz pake cendol..*

    ReplyDelete