Monday, June 27, 2011

Ngojek

Kalo ngga kepeped banget, anti deh naik ojek. Asli..! Rasanya risih diboncengin orang yang sama sekali ga dikenal. Belum lagi ngeri di bawa kabur ama si tukang ojek, *maap ya..biar ninik-ninik gini masih cakep koq..kekekeke* .. apalagi kalo naik ojeknya pas malem, mendingan minta jemput atau naik taxi ajah. Sebodo amat duit kagak ada, yang penting sampe rumah kan bisa dibayar.

Tapi inget pertama kali naik ojek waktu jaman SMP, itu juga waktu liburan di rumah teman di Bandung. Jadi genk SMPku janjian pas liburan kenaikan main ke rumah salah satu saudaranya di Bandung. Ke sananya kami naik bis, karena berangkatnya sore, akhirnya sampai Bandung malam hari. Dan karena rumah tante temanku itu agak ke pelosok, maka kendaraan ke arah sana sudah habis, mau ga mau akhirnya musti naik ojek.

Saat itu kalo ga salah kita berenam, jadi nyewa tiga ojek, waktu itu kan badan kita masih pada kecil *kalo sekarang dah melar size Z kayaknya :))* .. jadi muat bertiga dengan si abang ojeknya. Tapi yang pasti aku ga mau duduk di tengah, duduknya di belakang pegangan besi motor belakang. Lalu konvoilah kami bertiga ke arah rumah tante temanku.

Kali kedua waktu main ke rumah ibuku, pun sampenya malam dan ga ada angkot yang menuju ke sana. Lha wong rumah ibuku di kaki gunung, untungnya saat itu bersama saudaraku, jadi konvoi dua motor.

Kali ketiga ya tahun ini, waktu mau ngelayat seorang teman di malam hari, ga ada angkot ke arah jalan tol, karena di sana temanku udah nungguin. Keluar rumah aja sekitar jam 11 malam, di pinggir jalan tengak-tengok ga ada angkot satu pun, sampai akhirnya ada seseorang yang melambai sambil teriak, "Ojeknya, mbak..!" .. ga mikir panjang aku iya-in aja, lha mo naik apa coba? lagian ga terlalu jauh juga dari rumah. Sampe di dekat gardu tol ku bayar si abang sambil tanya, "cukup ga, bang?" ... si tukang ojek nyengir, "cukup..cukup.." .. dari raut wajahnya bisa kupastikan kalo aku bayarnya kelebihan, harap maklumlah, soalnya jarang banget naik ojek, jadi ga ngerti berapa yang harus dibayar untuk jarak tertentu. Tapi yasud, setidaknya dia udah nganterin aku dengan aman selamat tak ada satu pun yang hilang :D

Oya, aku pernah liat tukang ojek tapi perempuan, jarang banget sih, tapi kesian juga kalo penumpangnya cowo nakal, bisa oleng ntar motornya tuh..riskan emang kalo perempuan kerja di bidangnya laki-laki..semoga aman-aman aja deh, bu..

Oke...sekarang, gimana kalo aku anterin kalian pergi.. mau kemana? tinggal bilang aja...asal bayarannya cocok, tak antar kemana pun deh.. :D

Bbbrrrrrmmmmm.... Dinnn...diiinn..!

6 comments:

  1. hihihii, aku gak pnah naik ojek tapi diboncengin sama cowo cakep pernah #pamer wkwkkwkk..

    aku ngeri klo naik ojek mlm2 takut diculik aku kan cute banget *muntah :D

    ReplyDelete
  2. jaka sembung naek motor...




    ngojek donk...

    ReplyDelete
  3. kok jd inget si cewek padang yg dirundung sakit aneh kepalanya ngeluarin darah itu.....salut perjuangannya ngojeknya sbg yatim piatu sembari kuliah ngidupin kedua adiknya dibela2in ngojek malem biar ga kliatan cewek rambut dipendekin cepak.....(tetep ketahuan)

    din din anter ke bandara soeta brp mbak!!!

    ReplyDelete
  4. Nyla B :
    kalo soal diboncengin cowo cakep aku juga pernah, dia malah nyuruh aku meluk erat loh.. :))

    Rawz :
    hayuuuukkk...

    Adi :
    Soeta?...kemoonn!

    eh, emang pilem apaan ya, mas?
    koq aku ga tau sih..:D

    ReplyDelete
  5. hehehee bukan pelem tuh beneran mbak yg akhirnya dirawat rujuk ke RSCM jkt di tipi2 malah dapet simpati aburizal bakri, menag (dpt sumbangan plus beasiswa)....

    ....din din din....ngak ngik ngok.....

    ReplyDelete
  6. kesian yah.. berarti sekarang dia udah ga sakit lagi kan?..

    ...din..diinnn...menggeeerrr...!

    ReplyDelete