Tuesday, June 28, 2011

Si Jablay

Di pasar ada salon namanya Salon Ratu, aku biasanya kalo pengen krimbat ke sana. Salon ini tergolong murah dibandingkan RH ataupun JA. Padahal ada sih salon RH di dekat rumah, yang jaraknya kurang lebih cuma 200 m, tapi kalo buat krimbat ga enak di sana, kurang mantab.

Jadilah aku ke salon di pasar, karena di sana paling enak buat krimbat, selain murah pijatannya pun mangtabbss... tangan para saloners (pegawai salon) itu kuat banget untuk mijat orang. Padahal kulihat tubuh mereka rata-rata kecil-kecil, tapi pijatannya ga kalah dengan tangan pria.  Kalo ga salah pegawainya ini kebanyakan orang Kalimatan, jadi mereka bercakap-cakap dalam bahasa Kalimatan (bahasa Kalimantan apa sih namanya?), dan mereka juga putih dan cantik-cantik. Oya, walopun banyak orang Kalimantan, tapi pemiliknya adalah orang Cina yang merangkap tukang potong rambut.

Setiap ke sana, di depan pintu selalu duduk seekor anjing, aku ga tau jenisnya apa, tapi anjing jantan ini gemuk dan bulunya banyak, tapi pendek. Dia juga jarang banget menggonggong, tidak pernah usil dengan pelanggan, saat kupanggil pun dia cuma nengok cuek. Seakan berkata, "sapa luh? ga kenal gue..!"... :D

Suatu ketika, saat kepalaku sedang dipermak, kutanya saja sama pegawainya apa anjing itu milik yang punya salon, si mbak bilang iya. Lalu tanpa kutanya dia nyerocos cerita tentang anjing itu. Namanya Jablay *nyengir* ..katanya waktu kecil tiba-tiba nongol aja di depan salon sendirian, lalu karena kasihan, si pemilik salon itu mengambilnya dan dirawat. Tapi alih-alih nurut ama majikannya, dia malah nurut dengan salah satu mbak di situ, karena setiap hari yang ngasih makan ya mbak itu. Jadi kemanapun si mbak itu jalan pasti si Jablay ngintil di belakangnya. Memang sih kuperhatikan begitu, bolak balik tuh anjing ngikutin si mbaknya. Kalo pas mbaknya lagi keluar, dia hanya duduk di bawah bangku nungguin, ntar kalo diliatnya si mbak pulang, dia langsung berdiri dengan ekor dikibas-kibaskan tanda senang.

Kudengar saja story si Jablay sambil merem melek keenakan dipijat kepalanya, "makanya tuh anjing di kasih nama Jablay, mbak...soalnya ya jarang dibelai karena ga ada induknya.." begitu kata si mbak pegawai salon mengakhiri kisahnya. Aku cuma manggut-manggut...

Krimbat selesai, lalu bayar dan langsung pulang...jadi mikir.. koq yang di rumah tak kasih makan terus ga nurut ya ama aku..? ...hmmm.. *ngelirik yang sibuk ngepul..*

@_@

4 comments:

  1. enak pijitannya ya..?
    kapan kapan ikut ya...
    boleh gantian mijit gak..?

    ReplyDelete
  2. ahakakakk...ngakak guling-guling baca yang terakhir :-P tar mendingan Ay cari tuker lah sama yang mau nurut wkwkwkkk #etdah bisa gitu tuker tambah?

    ReplyDelete
  3. hayuk donk suruh brenti ngepulnya tuh.....kalo kepengen sukses lancar jaya ^_^.....hehe

    ReplyDelete
  4. Rawz :
    boleh rawz.. asal bayar..

    Pitz :
    hihihihi...pengen tuker sih, cuma yang ini udah di stempel seumur hidup, jadi susah mo tuker...:))

    Adi :
    repot deh kalo ga dari diri sendiri..:-) makasih mas..

    ReplyDelete