Thursday, June 23, 2011

Syukuran Khitanan

Hari ini pulang dengan perut buncit lagi, alhamdulillah kenyang. Temanku mengadakan syukuran untuk anaknya yang baru saja di khitan (sunat), Agung namanya. Bocah ini naik ke kelas 3 SD tahun ini, dan sama seperti anak-anak lainnya, liburan panjang digunakan untuk sunatan.

Ketika dia salim tadi sempat aku tanya sakit apa ngga pas di sunat, dia jawab "nggak.." sambil ngeloyor asik memainkan portable gamenya. Ibunya malah bilang, abis di sunat malah minta jalan-jalan, seperti ga abis di sunat saja.

Memang beda ya ama jaman dulu, aku masih ingat saat kakak dan adik laki-lakiku di sunat berbarengan. Itu mereka selama seminggu meringis terus menahan perih, plus rebutan kipas angin untuk mendinginkan rasa perih mereka. Jalannya juga harus pake sarung yang dikasih pengait agar tidak kena ke lukanya. Saat ini dikhitan sudah mulai canggih, ntah proses apa yang dilakukan si Agung, katanya darah yang keluar juga ga begitu banyak, juga ga sakit.

Kalo menurut hukum Islam, katanya sunat itu kalo bisa dilakukan sebelum menjelang usia 10 tahun, karena pada usia itulah seorang anak sudah memikul kewajibannya. Yaitu sholat 5 waktu, jika belum sunat maka sholatnya tidak sah karena belum bersih dari kotoran. Di desanya ustadku malah bayi usia 7 hari sudah di sunat, memang sudah membudaya di sana begitu katanya. Juga tidak ada perayaan khusus untuk sunatan, yang ada adalah syukuran karena sudah melaksanakan perintah agama, dan itu pun tidak besar-besaran seperti orang mo nikah yang pake diarak keliling kampung.

Ada pelajaran yang didapat dari khitan ini buat anak laki-laki, yaitu pelajaran tentang keberanian, pelajaran tentang hidup bersih, juga pelajaran untuk menanamkan pengorbanan. Karena selama hidup, itulah yang akan dilakukan umat manusia.

Oya, aku pernah dengar ada sunat untuk perempuan, tapi ntah saat kecil orangtuaku melakukannya untukku atau tidak. Sunat pada perempuan ini tidak diwajibkan seperti halnya untuk laki-laki, pun itu hanya dilakukan saat masih bayi. Dulu katanya guna sunat pada perempuan ini adalah untuk menambah kenikmatan saat menikah nanti, tapi akhirnya saat ini pemerintah Indonesia (khususnya dokter) melarang sunat untuk perempuan. Karena ada penelitian terbalik, katanya sunat pada perempuan justru mengurangi kenikmatan saat menikah nanti. Pun jika masih ada yang ingin menyunat anak perempuannya, hanya bisa dilakukan oleh bidan, karena dokter dilarang melakukannya lagi, begitu.

Oke, Agung.. semoga menjadi anak yang sholeh ya..! Jaga nama baik agama, keluarga dan diri sendiri, dan semoga selalu diberikan kesehatan. Udah gede sekarang yah.. :-)

....

5 comments:

  1. khitanan ala betawi msh suka diarak keliling tanjidor meriah deh.....kata bokap 3 alasan dikhitan jalanin perintah agama; bersih; tajem.....that's all...

    anw "ngedumel" di kamar sebelah kok ga kliatan hanya bs didengerin...wkkkkkkkkkk

    ReplyDelete
  2. Mas Adi :
    berarti mas adi dah tajem?...xixixixi :P

    iya, kamar sebelah dikunci..
    biar ga ada orang marah-marah protes di sana..hiihihi

    ReplyDelete
  3. setajem sileet...hohoho...kamsudnya berfungsi normal almost perfect katanya seh haalahh...()()() ///

    ReplyDelete
  4. mas adi :
    jadi wis test drive toh...:))...
    met wiken mas :D

    ReplyDelete
  5. hehehee....dulu kalo di lampu merah belok kiri langsung bs buat ngetest ditikungan tp sekarang musti jeli tanda....wkkkkkk....sesekali test speed driver gunain ban basah ok ban kering ok juga kok speedometer hampir mentok....wkkkkk

    .....haalah just kidding just for fun.....have a nice weekend juga yaah....()

    ReplyDelete