Tuesday, July 5, 2011

Bocor

Menjadi wanita itu menyenangkan, tapi kadang merepotkan. Repot apanya? repot kalo pas lagi bocor (menstruasi : red). Belum mood yang tiba-tiba ancur, belum bolak balik ke kamar mandi ganti pembalut, belum kemana-mana harus bawa cd tambahan atau baju ganti kalo tiba-tiba tembus, ribet lah..

Jadi inget waktu masih sekolah dulu, sering banget ini terjadi, ampe bikin malu. Jaman dulu mah belum ada tuh yang namanya pembalut bersayap, jadi biar ga tembus harus pake pembalut dua lembar, bisa kalian bayangkan tebelnya kayak apah, serasa pake popok. Itu pun ga menjamin ga bakalan tembus. Tetap saja aku harus bawa rok buat jaga-jaga.

Pernah lupa bawa rok, pas waktu itu tembus, wajahku langsung pucet, parahnya lagi guruku nyuruh aku berdiri buat jawab soal di papan tulis. Mati aku! Wajahku makin pucet aja rasanya, sampai temanku tanya aku kenapa. Padahal yang tanya cowo, aku bilang aja langsung, "Aku bocor nih, tembus..!" sambil nunjuk rokku. Temenku sama sekali ga nyengir, malah keliatan prihatin. Kupikir dia bakalan ngakak, akhirnya dia malah teriak ke guruku,

"Paak..! Si Ay sakit nih..boleh ijin pulang ga?"

Aku cuma bengong aja dia bilang gituh, dan gurunya untung ngijinin, dan aku pun pulang dengan sukses sambil nutupin rok belakang pake tas dan naik bajaj. Eniwei, nih cowo jangan-jangan suka ama aku ya...:-))

Pokoknya banyak kejadian yang bikin ribet kalo soal bocor-bocoran gini. Yang terakhir adalah kemarin saat main ke Monas. Dari rumah sih udah bawa tuh pembalut segambreng, karena tahu bakalan bocor banyak. Waktu ke arah Monas kan naik busway, waktu beli tiket aku celingak celinguk liat apa ada laki-laki di sekitar situ, pas dirasa aman langsung nyolek si mbak penjual tiket sambil minta maaf, "Maaf mbak, saya lagi halangan, bisa tolong liatin celana saya ga? Tembus apa ngga?.." tanyaku sambil nunjuk belakang celana panjangku, si mbak cuma mesem sambil menggeleng dan bilang 'aman'.  Tapi waktu tiba di Monas langsung cari toilet, untung saja di sana banyak toilet umum.

Dari Monas trus ke Kota masih dalam rangka jalan-jalan sendirian, pas di Kawasan Kota Tua, rasanya ser-ser banyak lagi, akhirnya nanya ke ibu-ibu tempat aku nongkrong beli minuman, dan tetap celingak celinguk nunggu sepi, dan sama saja, si ibu cuma nyengir sambil geleng dan bilang 'aman'. Trus dari Kawasan Kota Tua langsung ke Stasiun Kota mo pulang, di sana juga tetep nanya ama orang apa celanaku tembus apa ngga, kalo ibu yang terakhir malah ketawa...:D biarlah, namanya juga cewe, dia pasti maklum. Kayaknya sejam sekali aku ganti pembalut deh waktu itu...

Abis itu nunggu 30 menit dan pulanglah naik KRL AC ke arah Bekasi. Aku dah males tanya-tanya lagi, sweaterku tak copot aja buat diiketin ke belakang celanaku, pantat ketutup deh, semoga aman. Sampe rumah pas diliat....bocoooorrr...tembuss...kacau. Ga lagi-lagi deh jalan-jalan pas halangan lagi banyak-banyaknya. Rempooong..!

Jadi inget pernah bikin 'pulau' di jok mobil orang gara-gara bocor...hihihi..untung bisa ilang disikat pake sikat gigi bekas.. :P ampun deh..

Bocor..oh bocorr... bersayap ataupun tidak tetap saja tembus... lama-lama pake popok orangtua deh, size M.. :)) halaahhh...kumat..!

3 comments: