Tuesday, August 2, 2011

Kemajuan atau Kemunduran?

Jaman berubah sangat cepat, bahkan orang bisa keteteran saking cepatnya perubahan itu yang terjadi, apalagi di dunia teknologi. Waktu jaman pager sedang booming aja aku sampai terheran-heran koq ada benda seperti itu, bisa kirim pesan kemana dimana pun kita berada. Tapi punya pager itu kadang-kadang ngeselin, apalagi kalo lagi santai bentar-bentar pager bunyi cuma buat nyuruh kita telpon orang lain. Seorang teman bahkan bilang kalo dia sering mematikan pagernya karena capek disuruh-suruh terus.


Lalu kemudian pager berubah menjadi hape, itu lebih canggih lagi. Sebelum ini aku sempat mengunjungi negara tetangga dimana di sana hape bukanlah barang yang aneh, karena kemana pun mata memandang, setiap orang pasti sedang memegang hape. Aku sampe kagum dan norak ngeliatnya, dalam hati sampe bilang, 'kapan ya kita bisa begini?' lha wong harganya aja selangit saat itu di negara kita.

Makin ke sini hape sudah bukan barang mahal lagi, setiap orang bisa membelinya dengan harga yang terjangkau. Mau baru, mau seken semua ada sesuai kantong kita, apalagi kartu perdananya juga murah banget, kalah deh harga mie ayam ama kartu perdana. Seperti sebuah iklan di tipi baru-baru ini, saking murahnya homeless juga bisa punya hape dan nelpon. Lucu tuh iklan :)

Waktu aku pulang dari pasar pas naik angkot, di situ pas di putar lagu-lagu yang lagi ngetop dengan volume keras. Kirain nih angkot punya tape terpasang di sana dengan speaker besar di belakangnya, tapi ternyata aku salah. Tempat tapenya kosong melompong, bolong, tidak ada tape nangkring di situ. Tapi yang aku lihat adalah sebuah hape yang diletakkan di dashboard, dengan sebuah kabel menjuntai ke bawah yang terkoneksi ke speaker. Aiih busett.. keren juga nih :D

Itulah hape sekarang, harga terjangkau, kualitasnya lumayan buat download mp3 atau naruh photo dan ringtone. Siap menemani dimana pun kita berada..

Tapi.. sekarang ini orang jadi super cuek dengan sekelilingnya, sibuk dengan gadgetnya masing-masing. Mereka menyapa dan tersenyum dengan hape mereka, bukan menyapa dan tersenyum dengan seorang ibu yang menggandeng anaknya yang lucu, atau menyapa tetangga yang lewat di depan rumah, atau para guru yang berjalan dengan membawa setumpuk buku...

Dunia memang terus berubah..lalu apakah ini perubahan menuju kemajuan atau kemunduran ya?

6 comments:

  1. di samping segi positif, dari segi negatifnya kita jadi lupa kalau manusia tidak hidup sendiri alias perlu bersosialisasi dengan orang lain

    ReplyDelete
  2. itlah efek dari teknologi, bisa bikin kita jadi autis, klw positifx smua pkerjaan jadi mudah.
    Jadi ingat sama film Wall E, bikinan PIXAR, disitu digambarkan bagai mana kemajuan teknologi membuat seseorang tidak mengena orang" disekitarx lagi, mereka hanya mengenal org yang terhubung memalui gadgetx masing".

    ReplyDelete
  3. kita harus ingat bahwa kita manusia bukan robot, jangan terjebak kemajuan teknologi, apalagi kita hidup di negara Timur

    ReplyDelete
  4. teknologi adalah sebuah produk kemajuan peradaban manusia .....tentu kita harus pandai dan bijak memilih dan memanfaatkannya tuk diaplikasikan di dunia ini seisinya demi kemaslahatan umat manusia, fauna, n' flora yg mendiaminya.....

    kalo gw seh seneng banget teknologi berkembang terus krn sangat membantu manusia menyeleaikan berbagai permasalahan di dunia ini.....

    masalahnya teknologi ibarat pisau bermata dua kalo kita ga pandai memilih dan menerapkannya bisa jadi bumerang berakibat negatif.....tp jika kita cerdas dalam memilih dan arif menerapkannya niscaya sangat membantu manusia dalam memajukan bangsanya di segala bidang.....

    jangan lupa teknologi apapun pilihlah yg eco friendly ......heheheeee...../////

    ReplyDelete
  5. yang penting keep posting kawan,,, semangat....

    ReplyDelete
  6. go greeh asyekkkk !!!!!

    oh yah lupa kasus si bapak sopir angkot diatas pandai memilih tp gagap tdk pandai menerapkannya.......hehee

    di ruang publik yg tdk sendirian beserta penumpang lainnya seyogyanya si bapak tanggap lingkungan itu muter musiknya jangan keras2 sapa tahu ada yg ga berkenan bukan?..... lain halnya kalo di ruang private mo dengerin sambil nugging hayukkk silahkan ....heheee

    tetepp semangat mbak rin !!!!

    ReplyDelete