Sunday, August 28, 2011

Peta Mudik vs GPS

Dulu waktu belum bisa memiliki GPS, kami mengandalkan peta untuk memandu perjalanan kami, ampe mblusuk-mblusuk masuk desa pun tetap saja peta kami andalkan. Yang kadang sama sekali tidak tepat, karena jalur yang ada kebanyakan adalah jalan utama bukan jalan tikus.

Pernah suatu ketika karena menghindari jalan macet, akhirnya lewat jalan desa, karena ga tau rimbanya, dan hanya mengadalkan peta, akhirnya kami terdampar di tengah sawah yang jalannya bebatuan, nek ra salah di daerah Brebes.

Mana jalannya berbatu besar, udah gitu yang kami pake saat itu adalah sedan jadul yang kemampuannya hanya untuk melesat di jalur mulus, bukan jalur gerunjulan kayak gitu. Jadi deh tuh mobil nyungsep dengan ban yang setengah kempes. Terpaksa tetap berusaha jalan karena tidak mungkin berhenti, siapa coba yang mau nolong di jalan sempit berbatu yang parah begitu. Tapi akhirnya ketemu jalan utama dan langsung ke tukang tambal ban untuk memeriksa keadaannya, ditemukan bocor dan perlu ditambal. Sejak saat itu anti banget dah percaya ama peta kalo kesasar gitu.

Tapi kami bolak balik memiliki peta mudik setiap tahunnya, pertama karena ada teman yang ortunya bekerja di departemen perhubungan yang sering ngedrop peta mudik tiap tahunnya, plus kami juga selalu minta peta di loket pintu masuk tol saat mudik tiba. Tiap tahun selalu ada, memang sih tidak banyak perubahan yang berarti, cuma iklannya doang yang ganti-ganti.

Sekarang mah cuma buat iseng aja kalo minta peta mudik, karena peta manual ini sudah tergantikan GPS juga aplikasi peta di ponsel. Sudah banyak sekali aplikasi peta di ponsel, tinggal kalian donlod aja gratis koq. Tapi kalo buat ponsel, signalnya harus lumayan kuat biar aplikasi bisa tetap menyala. Sedangkan untuk GPS masih bisa diandalkan kecuali baterainya habis. Nah, kalo udah dua-duanya ga bisa diandalkan baru deh back to the old one, peta mudik tadi...:P

Satu yang kadang bikin geli plus manyun, GPS kadang suka aneh, pengen maunya sendiri tanpa tahu rambu-rambu yang berlaku di jalan itu. Kadang-kadang si Jeng GPS berkoar-koar, "belok kiri, setelah itu belok kiri..." Padahal tuh jalan perboden, teteub aja dia ngoceh..."Belok kiri, setelah itu belok kiri.." ...kadang saking sebelnya suka aku sahutin, "belok kiri perboden wooi..! Dasar bawel..!" ... :)) *malah kayak orgil nyautin GPS*.

Yang lucu sih tadi, pas aku muterin wilayah Semarang dan main ke Goa Kreo, dasar aja petanya buta, dia ngoceh terus seakan kami salah jalan, mungkin saking lelahnya selalu bilang, "putar balik di depan...putar balik.." aku merasa suaranya agak bergetar, pegel kali dia yah?... Ngomong bolak balik ga di denger...:)) *padahal emang jalannya aja gronjalan, makanya suara si Jeng GPS terdengar bergetar..*

Kocak lah pokoknya... :D

# laporan saat mudik 2011
...

No comments:

Post a Comment