Monday, August 8, 2011

Rabun

Kayaknya kacamataku perlu diganti nih, rasanya udah ga cocok di mata, mulai kerasa agak rabun, bisa jadi minusku nambah :( Memang minusnya ga terlalu besar, cuma min 1 di mata kanan, dan min 1,25  silindris di mata kiri. Tapi yang namanya pake kacamata berarti matanya udah cacat, aku bahkan punya temen yang minusnya sudah parah hingga dia terpaksa mengundurkan diri dari tempatnya bekerja karena sudah tidak dapat melihat komputer, padahal dia kerjanya harus di depan komputer. Untung saja perusahaan tempatnya bekerja baik, temanku mendapatkan kemudahan dengan dibiayai operasi matanya, dan sekarang sudah bisa bekerja lagi.



Ada yang bilang kalo kebanyakan di depan komputer maka matanya bisa minus, tapi ga juga ding, akangku dari jaman sekolah udah pegang komputer tapi ga minus matanya, tapi sekarang udah mulai kena plus kayaknya tuh, kalo baca musti pake kacamata baca. Kalo untuk plus sih emang rata-rata orang yang mulai memasuki usia tua mulai memakainya.

Seperti hansip di komplek perumahanku, namanya pak Udin, beliau ini usianya mungkin sudah memasuki 60 tahun, tubuhnya kecil dan rambutnya sudah memutih, tapi beliau lumayan gesit, cuma sayangnya matanya sudah rabun parah. Beliau tidak dapat melihat kecuali dari jarak 50 meter saja. Aku tidak bisa membayangkan jika ada maling dan beliau tidak dapat mengejarnya karena tidak dapat melihat apapun. Pernah sih warga memberikan uang padanya untuk membeli kacamata, alih-alih membeli kacamata beliau malah menggunakannya untuk biaya sekolah anaknya. Jadi sampai sekarang beliau tidak memakai kacamata.

Tadi sore beliau datang ke rumah menagih iuran RT, waktu beliau hendak pergi tangannya malah sibuk meraba dimana posisi gerendel pintu besi gerbang rumahku. Bisa dibayangkan kan gimana kalo buat melihat jauh..? Sebenarnya bahaya juga punya hansip yang kemampuan melihatnya sudah parah, apalagi beliau mendapat giliran kerja malam, tapi mau diberhentikan juga kesian karena beliau butuh pekerjaan. Siapa yang akan menerima beliau bekerja di usia senja begitu..? Serba salah memang..

Mungkin aku dan kalian akan memasuki usia rabun juga nanti, pasti ribet ya kemana-mana bawa kacamata baca, kalo lupa kan bisa repot...semoga tidak ya.. Saat ini aku tergantung dengan kacamata kalo pengen nyetir, soalnya kalo liat rambu-rambu suka buram. Ntar aku main bablas aja trus di semprit polisi bisa bahaya dah..

Ini lagi, beli voucher koq kertasnya kecil banget, biasanya agak besar, mungkin biar ngirit kertas kali, atau mo ngikutin Go Green? Kalo pas bawa hapenya sih bisa diisi dengan pulsa elektronik, tapi kalo pas ga bawa dan ga inget nomornya ya ribet juga ya? Kadang aku beli voucher cuma buat ditaruh aja di dompet, buat jaga-jaga kali pas di jalan abis. Tapi kalo kertasnya sekecil ini bacanya juga susah, belom lagi karena kekecilan bisa nyelip dimana pun trus lupa naronya dimana..*itu sih derita loe, Rin..* :-D

Halah.. bahas ra mutu.. cuma biar ada tulisan aja di blog inih.. :P

3 comments:

  1. kalo mata ente udeh letoy yaah istirahatlah.... biasenye suka lupe waktu bukan kalo udeh asyik depan compi?....hehheee cepetan nambah deh tuh....

    ReplyDelete
  2. Kalo aku depan kompi sekarang udah gak kuat Mbak, perih2 langsung tapi kaca mata males pake huhueee

    ReplyDelete
  3. saya mbahas fotonya aja ya jeung...kayanya angelnya kurang ok ya, abisan yang keliatan bukan voucher tapi malah jempolnya yang dominan #eh ahakakkkkk... :-P #dilempar voucher skalian gadgetnya

    ReplyDelete