Wednesday, October 5, 2011

Rukun Tetangga

Komplekku itu adalah perumahan kecil, paling hanya sekitar 30-an kepala keluarga di sana. Itu pun banyak yang pindah, kotraktor (tukang ngontrak rumah) juga banyak, jadi penghuninya selalu saja berganti. Aku juga sangat jarang mampir ke belakang komplek, selain yang sepantaran aku tidak ada, selebihnya juga ibu-ibu dan karyawati.

Jaman masih kecil mah kehidupan di komplek ini lumayan mengasikan, mungkin karena ga terlalu mikirin apapun. Tetangganya masih guyub, berbeda dengan saat ini yang sangat individual sekali. Ketua RT sengaja membuat arisan bulanan untuk menyatukan para penghuninya, tapi ternyata yang datang paling 10 orang, maksimal 15 orang. Ada saja alasan untuk tidak datang buat mereka. Aku juga heran ada tetangga yang sama sekali tidak mau bergaul dan bersosialisasi dengan tetangga lainnya. Di ajak arisan ga mau, diundang halal bihalal ga datang, apalagi untuk acara yang lain kayak kumpul pas tahun baruan. Apa enaknya ngedekem di rumah ya..?

Ntahlah, padahal tetangga itu penting, karena tetangga adalah saudara terdekat kita. Kalo ada apa-apa ya larinya pasti ke tetangga, yang nolong tetangga duluan. Aku memang jarang berkumpul hanya untuk ngerumpi bersama tetanggaku, beda generasi juga. Pun aku paling malas kalo udah kumpul ngomongin orang lain, hahhh...! asli males banget. Tapi untuk undangan seperti arisan, halal bihalal atau yang lain aku pasti usahain datang.

Kalo udah kumpul pasti ya itu-itu juga orangnya, ga beda jauh, ga nambah dan ga kurang...dia lagi-dia lagi. Yang malas datang tetap saja tidak kelihatan batang hidungnya. Apalagi kudengar ada beberapa tetangga sedang saling slek, sampai tidak mau bertatap muka, hingga kalo jalan ke rumah musti muter biar ga ngelewatin rumah tetangganya yang di-slek-in itu. Halah...ribet bener, wis kayak sinetron aja gayanya. Kadang adu mulut, kadang ngomongin di belakang...paling males dah kalo udah begitu.

Tetangga di sampingku juga begitu, rumah dempetan tapi jarang nyapa. Aku kadang sengaja liatin dia lama biar bisa kusapa, tapi dia ga nengok-nengok, aku yakin dia tau aku ada di situ, tapi tau kenapa tuh suka cuek aja. Tapi kadang keluar juga ramahnya, jadi bisa berhai-hai sebentar. Biarlah, setidaknya aku siap nyapa dalam kondisi apapun.

Kemarin ini setelah puasa ada halal bihalal di komplekku, dan bisa dipastikan yang datang ya itu-itu juga. Sampai makanan juga pada turah (berlebih), kalo perutku sedang asik pasti aku udah makan banyak, sayangnya perutku sedang kumat saat itu, jadi aku makan dikit. Aku juga ga lama di sana, jam 10 kurang udah pamit. Jadwalnya molor karena nungguin pak RT yang lagi wisuda-in anaknya. Sedangkan suami mah masih nongkrong di sana sampai jam 12 malam, laki-laki itu kalo udah ngobrol suka ga inget waktu, apalagi kalo sambil ngerokok..beuhhh...

Ya sutra, kemarin tuan rumahnya ngambil foto lumayan banyak, tapi koq yang aku dapat malah blur dan gelap gini yah?.. eniwei, ga nyangka emak-emak itu narsis juga kalo udah liat kamera... :-) nek aku udah bawaan...jangan ditanya yah.. :P

*) aku yang mana hayo di foto itu..

........

1 comment:

  1. yang akur yaa ama tetangganya.. :D

    jadi ingat film Jakarta Maghrib, ada kisah di mana mereka yang udah lama bertetangga tapi ga mengenal satu sama lain, dan baru msaling mengenal ketika mereka sedang menunggu penjual nasi goreng sehari-hari yang telat datangnya :)

    ReplyDelete