Saturday, October 8, 2011

Tumbang

Sebenarnya udah lama ingin membuat rak besi agar aku bisa menggantung potku di atasnya, tapi yang ngasih janji kayaknya terlalu sibuk, atau lupa atau hanya ngomong saja untuk membantuku membuatnya. Jadinya selalu saja cuma nyengir kalo ditanya, "katanya mo bikinin rak besi..kapan?" ...boleh sih nyengir, tapi kan namanya janji harus ditepati. Masih mending kalo baru sebulan dua bulan, ini udah bertahun-tahun deh kayaknya sampe males nagih janji lagi.

Mau ga mau aku mencari media lain untuk menggantung potku, dan cuma pohon yang sudah mati itu saja yang aku punya. Pohon ini adalah pohon jambu air, waktu tahun-tahun awal tumbuhnya, pohon ini sangat rajin berbuah. Buahnya banyak dan lumayan besar berwarna merah. Kalo pas berbuah kami sering menggelar tikar di bawahnya lalu ngerujak di sana. Tapi kemudian pohon ini menjadi tua dan mulai bermasalah. Buahnya banyak ulat, juga dahan dan rantingnya. Sudah tidak nyaman lagi duduk di bawahnya dan akhirnya pohon itu ditebang.

Nebangnya berdua sama akang, dia bagian yang manjat, aku bagian motongin rantingnya menjadi kecil. Tapi malapetaka datang, seekor ulat merayap di mata kakiku, reflek aku mengibasnya dengan tangan yang masih memegang golok...Ciiaaaattt...!! *Zleeb..!* ..kakiku pun akhirnya ikut melayang, eh...maksudnya ikutan tergores golok. Darah pun keluar kemana-mana, akhirnya dengan terpincang aku dibawa ke UGD dan dijahit... hadeeuuhh.. ampe meriang malamnya nahan sakit. Dasar ulat edannn...

Lewatlah..suka ngilu bayangin kejadian itu. Pohon jambu pun akhirnya mengering, dan aku buat gantungan pot di sana. Tanaman rambatku tumbuh subur kalo rajin menyiramnya, tapi ternyata semut pun ikutan tumbuh subur di dalam rongga pohon mati itu. Posisi rumah semutnya berada tepat di bawah pohon dekat tanah, dan lama-kelamaan keroposlah batangnya, ... Jebluughh..! lalu tumbanglah dia.

Sekarang potku terbengkalai, mau beresin tenaga masih ga punya, perut masih bermasalah dengan maag, jadi belum bisa mengerjakan banyak hal. Eniwei, padahal rumah semut yang berasal dari pohon dari Irian biasanya digunakan untuk obat ya?.. apakah rumah semut seperti ini bisa?.. apa mungkin semutnya beda?..soalnya rumah semut buat obat itu rongga kayunya lebar-lebar. Kalo pas di rebus semutnya pada keliatan udah mati di dalam.. katanya sih bagus buat obat kanker.

Sutralaah.. nunggu ada yang bikinin rak besi deh, kemarin aku tagih lagi janjinya, dan tetap mendapat jawaban nyengir doang. Cabe deehhh....

Wis.. tak menikmati hujan dulu, dari semalam hujan sampai detik aku mengetik ini. Sejuknyaaaaa....hmmm.. suka deh.. :-)

3 comments:

  1. waaah
    pendekarnya yang oon
    ulat disalahin
    hehe

    ReplyDelete
  2. gara2 UGD (Ulat Golok Deh) singgah ke UGD.....wkakakaa

    gmn kesehatan udh ga tumbang lg kan? i hope so.....

    ReplyDelete
  3. @Rawins :
    baru tau kalo aku o'on ya?

    @Adi :
    seumur-umur masuk UGD pas kena golok itu doang..jangan lagi deh..

    eniwei, kesehatanku udah lumayan, mas.. makasih doanya ya :-)

    ReplyDelete