Tuesday, October 11, 2011

Warteg

Tiga minggu aku terkapar ga bisa ngapain-ngapain, tipes menyerangku. Seumur hidup aku belum pernah terkena tipes, tapi ternyata aku diberikan kemewahan dengan merasakan sakitnya.

Berawal dari rasa lelah yang teramat sangat, lalu aku bekerja tanpa henti, lalu aku juga males makan, udah gitu malamnya ga bisa tidur. Mata udah sepet pengen merem kecapean tapi ntah kenapa aku tidak bisa tidur, yang ada aku melotot ampe jam 2 pagi lalu bangun lagi subuh. Setiap hari begitu sampai 3 hari, dan akhirnya aku tepar dengan sempurna.

Dua minggu pertama sakit ibuku yang mengurus aku, beliau datang dari kampung buat ngurusin anak manjanya ini (thanks mom..), tapi seminggu terakhir aku sendirian. Ibu udah pulang ke kampung saat itu.  Saat itu aku sudah mulai bisa bergerak walopun pelan-pelan. Yang paling ribet saat sakit adalah makannya. Biasanya kan orang lagi sakit tipes ga boleh makan yang aneh-aneh dan harus lembek, apalagi maagku kumat parah terpicu tipes ini. Jadi seharusnya aku makan yang bener.

Tapi jangan salah, karena tidak ada yang bisa dimintai tolong, akhirnya saat sakit pun aku digeret si akang untuk makan di warung. Warungnya tidak terlalu jauh, tapi dengan perut yang melilit rasanya susah untuk berjalan lama, akhirnya kami naik motor ke sana.

Sampai di warung liat makanan yang beragam rasanya jadi laper, tapi semua makanan di sana ada di daftar larangan bagi penderita tipes dan maag seperti aku. Tapi itu tidak menghalangiku untuk makan di sana. Setelah minta nasi dengan takaran bayi *dikit banget sampe si mbaknya heran..* trus minta ikan teri, trus udang buncis, trus ikan tongkol balado. Semuanya pedes.. tapi kubilang kuahnya ga usah dipakai, tapi masih tetap kerasa sih pedesnya. Aku cuek aja, abis enak.. lalu ditutup dengan teh manis hangat... alhamdulillah..

Warung ini lumayan lengkap makanannya, posisinya dekat sekolah STM jadi kebanyakan yang makan di sana ya anak STM itu. Tapi saat aku datang tidak terlalu ramai, jadi bisa dapet tempat duduk.

Lalu apa enaknya makan di warung..? enak tauk.. pertama murah, menu beragam, aku ga perlu belanja dan masak, ga perlu nungguin tukang sayur yang kadang datangnya tidak tentu, kompor gas irit, ga perlu cuci piring, dapur bersih mengkilat ga berantakan, kalo ga suka makan yang ini bisa milih yang lain... asik kan..? *ciri-ciri orang males ya gini, selalu cari alasan..*

Pulangnya aku tepar kecapean, cuma segitu aja bisa bikin aku kelelahan, dan hari-hari kulalui dengan tidur dan tidur. Tapi sekarang sudah agak lumayan, tipes sudah hilang tinggal maagku aja yang sisa dikit, masih cenat cenut,  tapi alhamdulillah aku sudah bisa berjalan agak jauh...

Oya, malam ini ada biskuit di langit.. lihat ga..? :-) ..bulan yang indah..

5 comments:

  1. Pena hadir dan absen malam di sini gan...
    Jadi teringat waktu kuliah..andalan makan di warteg gan hehehe

    ReplyDelete
  2. hahaha teuteup...
    kapan dikau ga sakit cemz...?
    semangat dong, biar sehat wal andong...

    ReplyDelete
  3. Ibnu kira di mana pun kita berada seringnya melihat warung nasi bernama "Warteg" ini...Merakyat, murah meriah ...
    Ibnu follow sini juga sobat

    ReplyDelete
  4. @Pena :
    pasti ngekost ya waktu kuliah :)
    makasih dah mampir..

    @Rawins :
    beginilah kalo bebek lagi stres ..
    sakit molo..hehehe..
    cemangaadd..!

    @Ibnu Siswoyo :
    teh buatan warteg biasanya enak loh..
    makasih udah mampir, follow you back :-)

    ReplyDelete