Tuesday, November 8, 2011

Ke Pasar

Rutinitas emak-emak kalo pagi itu biasanya belanja, kadang belanjanya malah setelah subuh. Tapi kalo di komplekku, ada tuh mbok tukang sayur yang udah mangkal sejak jam 5.30am, biasanya dia mangkal di lapangan belakang. Jam segitu aja para tetangga udah banyak juga yang pada ngerubung, belanja buat sarapan. Kalo aku mah jarang belanja, wong bikin sarapan juga jarang karena yang di rumah pada ga suka sarapan. Paling kalo mood masak ya belanja buat makan siang, itu pun belanjanya udah agak siangan di tukang sayur lain, karena si mbok sayur udah ga ada lagi di lapangan.

Kemarin ini aku iseng jalan ke pasar, dan iseng juga mblusuk masuk ke basement-nya, di sana ngumpul tukang sayur dan tukang ikan. Kalo pas musim hujan saluran gotnya yang sangat kecil itu bakalan mampet dan airnya luber kemana-mana, bikin semuanya semerawut dan bau. Ya namanya juga pasar, jarang ada pasar yang bersih kecuali di pasar super, alias supermarket. Tapi ga masalah buatku, setelah nyari sayur dan ikan asin langsung cabut.

Jadi inget aku punya teman yang sama sekali tidak bisa masuk pasar, bisa sih, hanya saja tidak bisa masuk ke pasar tradisional dengan 'bau' khas seperti tadi. Dia pasti pingsan kalo masuk ke sana. Bukannya sombong, tapi emang dari dulu dia ga kuat dengan bau yang seperti itu. Aku pernah mengajaknya ke pasar di sini, eh karena dia ga kuat dengan baunya, akhirnya dia nunggu di luar sedangkan aku turun sendiri ke basement itu. Dia juga ga kuat dengan bau ikan, amis katanya. Tapi anehnya dia suka makan ikan... lha piye toh..? Gimana caranya masak ikan kalo bersihin ikan aja dia mau muntah.. Akhirnya yang bersihin orang lain, yang masak juga orang lain, dia tinggal makannya aja. Aneh emang tuh temanku..

Oya, aku ini bukan penawar yang handal, aku sangat tidak bisa nawar harga. Jadi apa kata penjualnya aku he-eh aja. Nawar juga ga seketat kebanyakan orang, turun sedikit aja udah bagus buatku. Kadang heran liat orang bisa nawar dengan harga yang sadis, atau melempar cabe atau sayuran tambahan ke keranjang demi ga mau rugi. Kalo aku suka ga tega .. mungkin juga harganya emang murah, tapi tetap saja ga tega nawar. Inget perjuangan tukang sayur dari subuh udah sibuk di pasar untuk berjualan, dan kita tinggal enak datang di pagi harinya tanpa perlu bersusah payah bangun tengah malam untuk belanja di truk sayur.

..ikan asin tiada duanya..!
Well, itu lah hidup.. semoga mereka selalu diberikan kesehatan dan bisa terus berjualan hingga aku bisa belanja walopun cuma beli tahu tempe thok.. :-) Tapi kemarin itu aku cuma beli ikan asin ama terong ding.. lebaran malah makan ikan asin yang swangat hwasiinnn plus balado terong.. makyus lah..!

Ok..kita lanjut bebenah lagi.. :-)
Met kerja...met beraktivitas ya...!

No comments:

Post a Comment