Wednesday, November 9, 2011

Kue Cucur

Di depan pasar dekat pintu keluar kendaraan, mangkal lah seorang tukang kue cucur. Kalo jaman dulu biasanya nggorengnya pake minyak tanah, tapi sekarang pake gas dengan kompor yang mempunyai dua pengapian. Di sekeliling pengapiannya ditutup dengan seng melingkar agar tertahan dari angin yang memang agak kencang jika dekat jalanan. Pintar juga ibu ini..

Kalo musim hujan suka jarang terlihat, tempatnya memasak kue pasti sudah basah kuyup kalo dia jualan, karena payung tempatnya berjualan hanya untuk menahan panas tapi tidak untuk hujan. Jadi tukang kue cucur ini hanya didapati saat cuaca cerah saja.

Sepertinya ibu ini satu-satunya penjual kue cucur yang ada di pasar ini, dan aku adalah pembeli setianya. Ibu ini biasanya hanya duduk saja sambil memasak, dia mempunyai takaran berbentuk gelas plastik kecil dimana adonan akan dimasukan ke sana baru kemudian di masukan ke penggorengan. Jadi ukuran kue cucur bisa sama. Harganya sebenarnya Rp.900,- per kue. Tapi jika kita memberi uang Rp.5000,- maka kita akan mendapatkan 6 kue cucur.

Aku sering beli karena kulihat penjualnya dan peralatannya lumayan bersih, ember tempat adonannya juga ada tutupnya. Minyaknya juga selalu baru dan jernih, karena kue cucur ini sangat menyerap minyak. Walopun posisi di pinggir jalan lumayan berdebu, tapi ga papa lah, karena biasanya belum sempat kue itu dingin sudah langsung habis dibeli orang.

Kata orang sih kue cucur ini adalah obat sariawan, mungkin saking banyaknya minyak yang terserap di dalamnya, hingga kalo abis makan kue cucur mulut kita kayak abis pake lipgloss bening. Mungkin itu yang bikin sariawan sembuh, tercover minyak. Tapi buat aku yang aslinya punya sakit maag, sebenarnya dilarang makanan yang banyak mengandung minyak, jadi biasanya kalo abis beli aku lap kue itu dengan tisu sampe minyaknya berkurang, baru deh aku makan. Ribet emang...tapi begitulah.

Kalian suka kue cucur..? Yuk tak beliin.. :-)

4 comments:

  1. pesen cucur rebus aja tehhh
    *masih kena dampak hacker*
    wkwkwk..

    piss :p

    ReplyDelete
  2. haduuhh...aku paling doyan sama kuweh cucur, tapi yang pake gula putih (biasa warna kuwehnya merah). kalo yang pake gula jawa (yang cuklat) ga terlalu demen, kesannya agak kemanisan sih :-D

    ReplyDelete
  3. @IRly :
    mane ade cucur rebus, nduukk..
    salam buat si hacker deh :D

    @Mas Rumput :
    kuliner deket rumah :)

    @Pitz :
    kue cucur warnanya merah? koq baru tau ya?
    pan kapan fotoin ya kalo liat..penasaran..

    ReplyDelete