Wednesday, November 23, 2011

Menikmati Hujan Sore

Hujan akhirnya turun malam ini, setelah mendung seharian siang tadi. Sepertinya hujan merata di seluruh wilayah Jakarta, karena sempat kulihat teman-teman menulis status bahwa hujan turun di daerah mereka. Kebanyakan mereka senang dengan hadirnya, hanya efeknyalah yang mereka tidak suka, yaitu macet.

Aku yang di rumah sih tenang-tenang saja, bisa santai memandang hujan dari teras rumahku. Mulai dari rintiknya sampai derasnya, sesekali petir menyambar di setiap sudut langit, lalu mengeluarkan gelegar di kejauhan dan menggetarkan setiap kaca jendela rumah. Sensasi yang hanya terjadi di saat hujan...menakutkan tapi indah.

Berdiri di teras rumah membuat pikiranku melayang kemana-mana...dulu, hujan selalu terbalut bayangan seseorang yang sedang tersenyum, tapi sekarang sudah tidak lagi. Sekarang hanya bayangan punggung seseorang yang terlihat berjalan menjauh di sana, seseseorang dengan jaket berwarna abu-abu...dia melihat sebentar ke arahku, lalu kembali melangkah di kegelapan malam. Seperti hantu saja..mungkin dulu aku akan mengejar bayangan itu, tapi tidak saat ini..

Sebuah salam mengagetkan aku, ternyata adikku datang..dia memang sudah janji mau datang malam ini, karena esok akan mengantarku pergi. Dia bilang sepanjang perjalanan ke sini hujan, ternyata memang benar merata. Semoga siapa saja yang pulang malam ini tidak terjebak macet ataupun kehujanan. Musim hujan kadang membawa penyakit flu dan batuk, jadi rapatkan jaket kalian dan perbanyak makan makanan bergizi...jaga diri ya? :-)

Hujan masih saja turun sampai aku menulis ini...hmm..paling enak tuh selimutan sambil duduk di depan tipi ditemani secangkir kopi luwak...jadi pengen melow..

*melowngo..

9 comments:

  1. Sedih ya ceritanya..

    Ehmmmm...
    Siapakah gerakan yang meninggalkan Ay dan memakai jaket abu-abu?

    Kopiah Putih udah siap obat juga lho, maklum anak pesantren, lebih banyak penyakitnya.
    Hehehe..

    ReplyDelete
  2. hmm.. aku juga punya kenangan tersendiri disaat hujan sob..

    ReplyDelete
  3. ternyata tak harus menunggu hujan tiba dulu, Ay, sebab tanpanya - hujan yang padanya selalu terselip kenangan - aku masih tetap punya cerita :-D hahay semangat nulissss....

    ReplyDelete
  4. hujan-hujan enaknya ditemani secangkir kopi plus camilan panas Ay

    ReplyDelete
  5. @KP :
    yang meninggalkan adalah seseorang hehehe.. :) alhamdulillah kalo dah siapin obat, tapi kalo bisa jaga kondisi dengan makan aja. Obat buat imerjensi ..

    @Lina :
    sepertinya hujan memang selalu membawa kenangan pada setiap orang ya? .. makasih dah mampir pren :)

    ReplyDelete
  6. @Pitz :
    semoga selalu ada kisah dalam kondisi apapun..hehehe

    @Rumput :
    kerenn.. tepat sekali, kopi + camilan..nikmat!

    ReplyDelete
  7. hujan sore itu sungguh terlalu...!!

    Pas mo berangkat kuliah hujan deras menyambutku dengan tidak sopan, mereka datang segerombolan dan begitu cepat, sangat cepat :D tapi hujan sore itu tidak mematahkan niatku buat kekampus...!!

    wewww mba ay semangat nulisnya udah muncul lagi *sepertinya :)

    ReplyDelete
  8. kak riiin hehehheee
    gak tau kenapa aku lebih gak suka hujan, soalnya hujan bikin berantakan memori yang kesimpen rapi, dan memori itu tiba-tiba muncul di kaca jendela yang berembun, dan itu yang bikin aku ngerasa lemah :(

    ReplyDelete
  9. @Dede :
    gitu dong...biar hujan tetap semangat, paling kan cuma basah doang...hehehe..
    semangat, De.. pengen mengukir sejarah nih :))

    @Shally :
    hujan memang sering membangkitkan kenangan seseorang, aku juga kadang merasa lemah karenanya, tapi tetap saja aku bahagia mempunyai kenangan ini walopun jika teringat selalu membuat sedih.. :)
    makasih udah mampir ke sini ya, Shal...

    ReplyDelete