Tuesday, November 22, 2011

My First Bubur Sumsum

Waktu aku kembali dari Semarang bulan lalu setelah acara pernikahan adik ipar, aku dibekali bubur sumsum oleh adik iparku yang lain. Dia ini memang pinter masak, sepertinya apa saja dia bisa. Ga kayak kakak iparnya ini (aku), udah ga pinter masak, keseringan males juga *harap tidak ditiru..*

Nah, pas pulang kemarin itu dibawain bubur sumsum, menurut dia, bubur sumsum berguna untuk mengatasi kelelahan fisik. Acara pernikahan adik iparku memang membuat ulu hatiku sakit, sepertinya kerjaan ga ada habisnya di sana karena semua dimasak sendiri. Tidak ada catering, cuma tetangga saja yang ikut membantu di dapur, tapi aku senang melakukannya, cuma ya itu tadi, perut senat senut parah. Sebenarnya pernikahannya sudah dilakukan di Bandung, dan di Semarang hanya acara ngunduh mantu saja. Semacam acara perkenalan kepada tetangga bahwa mereka sudah menikah, terutama bagi tetangga yang tidak bisa hadir di acara pernikahan di Bandung.

Back to bubur sumsum, di perjalanan akhirnya kami memakannya, rasanya lembut sekali, gulanya juga pas. Sampe aku mikir ini bikinnya gimana sih ya? Maklum ga pernah bikin beginian, takut yang makan ga ada. Di cuaca sore yang dingin akhirnya kutekadkan untuk membuat bubur sumsum. Bahannya sudah aku beli beberapa hari sebelumnya, keliatannya mudah koq, gitu pikirku. Dan akhirnya sedikit mengintip dari mbah gugel soal takaran, aku pun membuat bubur sumsum ini.

Sayangnya aku lupa timbangan kue yang biasa kupakai udah dibawa adikku, jadi ga ada timbangan kue, alhasil ngasal aja aku ambil tepungnya, kira-kira aja. Santannya juga yang instan, ga perlu marut. Tambahin garam dan daun pandan... daun pandan yang udah agak kering yang ada dikulkas kupake aja...hehehe. Abis ga punya pohon pandan, dulu sih ada, cuma diambilin orang terus sampe kurus kering tuh pandan, dan mati...

Aduk-aduk..aduk-aduk.. lalu adonan mengental, lalu pindahin ke mangkok dan tambahin deh gula jawa cair... hmm.. ternyata enak juga.. BERHASIL..! :D  ...gacel lah ..

*norak teramat sangat..

...semangkuk bubur sumsum di sore hari...melumerkan kegalauan di dalam hati... 

5 comments:

  1. emang siapa yang mau niru oon masak..?

    ReplyDelete
  2. Ehmmm....
    Pasti akan terasa enak dinikmatin bareng es campur.

    Salam hangat dari Kopiah Putih..

    ReplyDelete
  3. dingin-dingin enaknya makan bubur sumsum panas

    ReplyDelete
  4. yang penting hasilnya tetap enak :D... eh benar kan enak :D

    *alasan knp blogger memilih kotak komentar halaman penuh/jendela munculan

    http://gue-aul.blogspot.com/2011/11/eleven-stuff-which-make-me-lazy-to-done.html

    makanya blogku, blog rawins, dan banyak blogger lainnya ga pakai kotak komentar dibawah pos

    ReplyDelete
  5. @Rawins :
    ga ada yang niru ya?..berarti aku oon abadi dong..

    @Kopiah Putih :
    yap! enak.. makasih ya :)

    @Rumput :
    itulah...bikin hangat jiwa :)

    @r10 :
    enak koq...serius ..makasih ya :)

    ReplyDelete