Sunday, November 20, 2011

Sulit Melupakan

"Kenapa ya aku sulit melupakan dirinya..? Setahun lebih aku berusaha, setahun lebih juga aku seperti diam di tempat. Jangankan menghilang dari hatiku, dia malah seperti mencengkramnya dengan kuat dan tanpa ampun. Membuat semua inderaku serasa mati.. sampai kapan aku harus seperti ini...rasanya aku tidak kuat.."

Sebuah pesan tertulis di langit saat aku baru saja mengudara, dia adalah temanku yang masih saja mengenang mantan pacarnya walaupun sudah lama berlalu. Menurutnya, dia baru mengenal cinta yang seperti ini, cinta yang nyaris sempurna sesuai dengan harapannya. Tapi karena hal yang prinsip makanya dia harus berpisah. Namun sayangnya, hatinya malah ikut terbawa pergi hingga harus merasakan perih setiap kali mengingat mantannya itu.

Benar memang ini terlalu lebay keliatannya, kalo kata temanku yang lain, "suruh saja dia tidak terlalu sering mengingat mantannya itu, untuk apa coba..? kita mah sakit dan menangis setiap hari memikirkannya, tapi yang dipikirin mah santai-santai saja di sana..rugi tauk..!" begitu temanku bilang. Ya kalo dipikir sih bener, tapi kan hati orang berbeda. Beberapa memang mudah melupakan, tapi beberapa lagi merasa sulit seperti temanku yang di atas tadi.

Patah hati bisa merubah orang menjadi pemurung, semangat menjadi kendur. Jika kau merasa begitu klik dengan seseorang lalu kemudian jatuh cinta padanya, rasanya sulit sekali mencari orang lain dengan ke-klik-an yang sama. Biasanya selalu membandingkan semua hal sebelum memulainya lagi dengan yang baru.

Sama seperti temanku tadi, tiap kali menulis pesan selalu sedang murung, sedang sedih, atau habis menangis karena teringat mantannya itu. Malah pernah dia cerita, katanya dia tiba-tiba teringat mantannya dan menangis saat di kamar mandi sedang sikat gigi, nangis sesegukan sampai akhirnya keselek odol dan batuk-batuk, busa odolnya sampai masuk hidung. Aku tertawa mendengarnya, koq bisa-bisanya sampai seperti itu.. nangis koq keselek odol sampai batuk.

Kalo udah cerita soal mantannya, aku hanya bisa diam, cuma bisa bilang, 'ikhlaskan saja.. tidak ada yang abadi di dunia ini, mungkin memang bukan jodohmu...' tapi terus temanku ini masih ngeyel aja..."tapi kan aku masih sayang ama dia..!" katanya mulai menangis lagi. Duh ..susah deh, memang hati susah untuk diajak rundingan, beda ama otak. Sekali hati tergores, susah mengembalikannya lagi.

Pelan-pelan aja, say.. jangan memaksa hati yang sakit untuk berpaling, karena biasanya malah akan semakin tersiksa. Aku tahu ikhlas itu sulit, tapi cobalah berpikir positif, mungkin ini cara Yang Kuasa untuk memberimu hal lain yang lebih baik. Kau mungkin belum merasakannya saat ini, tapi beberapa tahun ke depan pasti semuanya akan berubah. Lihat dirimu..kau kurus kering sampai sakit begitu cuma mikirin orang yang sudah tidak memikirkanmu, apa ga kesian ama badanmu? bukankah itu namanya menzolimi diri sendiri..? Ada yang bilang cinta itu tidak mudah, ya memang seperti itu. Jalani saja semuanya, tidak perlu buru-buru..

Dunia itu memang tidak sempurna, kalo sempurna namanya CityVille Hometown..bikin dunia sendiri, bikin penduduknya sendiri, tapi dunia nyata tidak seperti itu. Setiap orang harus berjuang untuk sesuatu, jika ketetapannya tidak sanggup diperjuangkan, maka berjuanglah untuk yang lainnya. Bukankah semua hal berpasangan di bumi ini..?

"Tapi kan aku masih sedihhh, hatiku sakit sekali...! Aku kangen padanya...!" sahutnya lagi masih dalam keadaan menangis.

Duh, pusing .. repot kalo udah cinta mati.. mendingan tidur dah, biarkan aja temanku itu sampai tangisnya reda dulu...biar mikirnya ga kemana-mana, bisa-bisa aku ikutan ga bisa tidur mikirin dia...

4 comments:

  1. semalem ngilang kirain ketiduran
    bilang dong kalo mau posting
    emang enak dicuekin..

    wah, fotomu keren abis tuh cem
    kapan dong..?

    ReplyDelete
  2. maap..abis raw diem aja..:D
    padahal lagi ngomongin kucrit ya?
    lain kali tak pamit deh..

    foto diambil di Bromo..
    situasi saat itu penuh debu..
    tapi dua orang ini asik aja berdua..
    ga peduli apapun..

    kapan..? hayuk atuh..

    ReplyDelete
  3. Mencoba untuk melupakan akan semakin menambah ingatan kita terhadap yang ingin dilupakan.

    ReplyDelete
  4. iya benar..
    tapi ga ngelupain jadi bikin nyesek juga :-)

    ReplyDelete