Sunday, December 11, 2011

Muram

+ Kau kenapa lagi..?
= Biasa deh..
+ Masalah yang sama, eh..? dia lagi..?
= He em..koq tau..?
+ Sudah keliatan dari wajahmu..
= Kenapa dengan wajahku..? Apa wajahku keliatan kusut..?
+ Bukan..bukan kusut, tapi wajahmu keliatan muram..
= Hmm..
+ Kau selalu saja terlihat muram jika mengingatnya, sudahlah...untuk apa diingat-ingat lagi...?
= Ntahlah, mungkin karena ...hhhh...
+ Karena kau belum bisa melupakannya kan...?
= He em..
+ Payah...
= Bener-bener payah...
+ Mending kau cuci muka sanah..kita ngopi aja yuk..!
= Hmm...ya deh, tunggu bentar ya...?

*) kisah ...ntah kisah apa ini..

7 comments:

  1. #nanyaserius

    mbak, kalau org sudah nikah emang masih bisa galau yah? Banyak loh temanku yg notabenenya pengantin baru masih yg kayak yah.... gitu deh. Kalo yg kayak sy galau kan wajarlah yah, masih mencari jati diri dn menerka2 jodoh. heehehehe....

    ReplyDelete
  2. wkwkwkwk...kamu nih nanya serius tapi koq lucu :))
    iyalah galaunya doble, kan mikir banyak hal..biasanya cuma mikir diri sendiri, sekarang mikir keluarga, ada suami, istri, anak, mertua, ipar, sekolah, kerjaan... mantan, selingkuhan...etc.. hahahaha.. *tampar..*

    begitulah hidup..tinggal jalani saja.. :D

    ReplyDelete
  3. Kasian bgt dong yah kalau galau sendiri, padahal kan ada suaminya bs curhat total more than bestfriend... jadinya bukan galau dobel dong, tapi galaunya tinggal setengah #heh?!

    Agak gak nyambung yah, tp sy penasaran loh.

    ReplyDelete
  4. he em :) memang paling baik adalah dishare dengan suami, tapi bagi sebagian orang ada hal-hal yang tidak bisa didiskusikan bersama, tergantung pribadi masing-masing sih.. semakin dewasa, semakin banyak tanggungjawab yang harus dia pikul..sama seperti waktu SD ya tanggungjawabnya cuma sekelas SD, kalo kuliah ya tanggungjawabnya sekelas kuliah...semuanya bertahap..

    Waktu kecil kita tidak begitu mikir banyak, semakin dewasa tanggungjawab meningkat, selain pada diri sendiri, keluarga, juga kepada Yang Kuasa..

    Sebenarnya mudah kalo kita bikin mudah, sama seperti yang kau tulis di blogmu, manusia yang pandai bersyukur tidak akan sering merasa galau...karena semua masalah adalah cobaan yang harus dilewati...saat susah bersyukur, apalagi saat senang..

    Kemarin pernah denger dari seorang suhu, bahwa kita sebagai manusia seharusnya tidak takut akan apapun jika kita pandai bersyukur.. :-)

    *)kepanjangan ya? ..hehehe..met makan, Syam..

    ReplyDelete
  5. Semakin panjang smakin bagus mbak, tanda kl mbakay peduli sm rasa penasaran saya. heeheh...

    thanks banget loh, dr dulu sy suka kl punya teman cewe yg lebih dewasa. bisa diajak sharing gini *peyuuuuk mbakay*

    Kapan2 aku dtg lagi yah, Lol! Selamat bobo siang mbak Ay :)

    ReplyDelete
  6. @Joe Rizky :
    tulisanku tidak untuk dipahami, aku hanya menulis apa yang ada di kepalaku saja :)
    makasih udah mampir ya..

    ReplyDelete