Monday, December 19, 2011

Sahabat

Aaaayy...gue lagi bete..! Cariin gue pacar dooong..! Sebel, temen gue mutusin tali pertemanannya ama gue...! Padahal dia temen curhat gue, koq tega mutusin pertemannya. Gini nih kalo ga punya cowo, jadi temen adalah segalanya. Coba kalo gue punya cowo, pasti udah egepe dah, mau temen gue ninggalin juga ga ngaruh...! Sekarang bingung deh gue mo curhat ama sapa lagi, makanya cariin gue pacaaaaarrrrr....! :((

Ujug-ujug sebuah pesan masuk dengan ikon nangis pertubi-tubi, aku liatnya bukan ikut prihatin malah jadi pengen ketawa. Lagi, magrib-magrib kirim pesen begitu, tapi teteub aku dengerin aja curhatan dia soal temennya.

Ternyata temennya ga suka kalo temenku itu bertemen sama musuhnya, dia maunya temenku itu juga ikut musuhin orang yang dia musuhin. 'Lha gue kan ga ada masalah ama musuhnya itu, jadi ngapain juga gue ikut-ikutan musuhin orang...?' kata temanku membela diri. 'Masa cuma gara-gara itu dia ga mau temenan ama gue lagi..aneh kan?' lanjutnya berapi-api.

Kubilang aja, bahwa temannya itu ga dewasa dalam menyikapi kehidupan sosial seseorang, maunya apa yang dia ga suka orang lain juga harus ga suka. Repot juga punya temen seperti itu. 'Gue udah usahain untuk damai ama dia, dia bilang sih iya...tapi sejak kejadian ini semuanya jadi serba basi...' temanku masih melanjutkan ceritanya.

Benar, kadang memang rasanya berbeda jika ada masalah yang menyangkut cara berfikir seseorang. Berteman kembali bisa jadi malah berakibat hambarnya hubungan, dulu biasa tertawa terbahak mendengar kisah-kisah norak, sekarang sudah tidak lagi, semua yang diceritakan terasa hambar dan basi. Suasananya sudah berbeda, ikatan batinnya sudah memudar.

Aku sempat bertanya pada seorang teman pria, apakah pria juga bisa bertengkar dengan temannya sampai merusak hubungan persahabatan. Dia bilang bisa, terutama jika menyangkut masalah perempuan. Tapi berbeda dengan perempuan, pria itu kalo bertengkar langsung to the point, langsung bicara, biar semua beres dan jelas cepat selesai. Berbeda dengan perempuan yang rata-rata kalo bertengkar itu diam-diaman. Jadinya malah berlarut-larut.

Nah kalo temen curhatnya beda lawan jenis gimana..? Asik itu udah pasti, pria itu mahluk yang tidak banyak cincong, kalo curhat dengan mereka biasanya akan mereka simpen sendiri. Aku ga tau anggapan pria bagaimana jika mereka punya temen curhat perempuan, mungkin sama mungkin juga tidak. Tau sendiri wanita itu mulutnya kadang ember. Aku juga ember, tapi emberku kecil sih...hehehe..

Tapi yang menjadi masalah jika teman curhat kita lawan jenis adalah, sering muncul rasa iba, lalu mulai dinomorsatukan, lalu sering bersama, lalu...tiba-tiba sudah jatuh cinta. Nek masih single yo ben ga masalah, tapi kalo udah pada punya pasangan ini yang bikin repot. Malah makin ruwet aja ntarnya.

Intinya sih, boleh curhat dengan orang asal ga kebablasan, karena kadang pertemanan itu tidak abadi. Secukupnya saja, agar tidak menjadi bumerang bagi diri sendiri nantinya.

Tapi ntahlah, aku juga kehilangan seorang sahabat, dulu kami dekat, tapi sekarang tidak lagi. Apa aku sedih...? Tentu saja... sangat.. hampir sama dengan perasaan temanku tadi.

Lalu, adakah teman sejati di jaman ini..?

*)tulisanku berantakan banget dah.. tidur aja yuk..!

15 comments:

  1. aku juga mba,punya temen baik (anggapan aku sih) tp trnyata dia benci aku :"( sedih deh itu pas aku kelas 6 SD huhu....cari temen emang mudah tapi cari temen baik (sahabat) rada susah deh di zaman kyk gini...hihihi...

    ReplyDelete
  2. hu uh..pengennya sih bersahabat selamanya, tapi 'selamanya' itu kadang tidak ada..

    nite nite, Tia :)

    ReplyDelete
  3. nite...nite mba!!iya ya ga ada yg abadi mba :) bersyukur sama shabat yg kita miliki sekarang kyknya ide baik hehe...

    ReplyDelete
  4. sahabat pasti ada, kebanyakan bagi yang masi single. kalo udah merid, kayanya jarang, paling ya temenan biasa, sekedarnya aja, abisan pada ruwet sama urusan masing2 sih, biasanya kalo mau curcol ya lewat gini ini *gweekkk brasa pengalaman pribadi ya, Ay ;-)

    ReplyDelete
  5. @Tia :
    hehehe..iya udha :)

    @Pitz :
    kenapa malah bangun dini hari Pitz?.
    iya, perempuan itu kl dah nikah temennya suka pada kabur semua..
    Pitz, add aku di gtalk ama YM ya..

    ReplyDelete
  6. kecil gede embernya yang penting gak bocor mba heheheeee.
    aku kadang lebih nyaman cerita di buku catatan ku dibanding cerita sama temen, soalnya gak ada yg komplen sama perasaan kita, gak ada yg ngedumel klo kita curhatin, terus gak ada yaang bawelin klo lagi cerita heheheheeee :P

    ReplyDelete
  7. @Shally :
    dulu iya aku selalu nulis dibuku, belum kenal blog kayak begini, sekarang sih nulis di langit. Bikin blog khusus yang hanya aku yang bisa baca :)

    ReplyDelete
  8. sama aku juga ada blog pribadi, huehehehee.
    tapi nulis di buku catatan masih aku lakuin hehehehee. aku lebih suka nulis di kertas mba heheheeee

    ReplyDelete
  9. ehmmm sahabat..?? wah siapa ya sahabatku saat ini..#mikir beneran...
    Tapi kalau dah keluarga rasanya nggak deh curhat ma lain jenis..takut nanti rasa iba jadi empati kemudian dr empati bisa jadi simpati dan terus jatuh hati....#reporttt...he..he..hee

    ReplyDelete
  10. ituh...fotonya, kok disekeliling kepala Ay kaya bersinar putih-putih gitu, itu blitznya mantul di kaca ya? kok kaya penampakan gimanaaaa gitu :-D

    ReplyDelete
  11. curhat dengan teman dan sahabat karib pun, rasanya tetap ada hal yg kita pilih dan pilah utk keep private

    ReplyDelete
  12. @Shally :
    sebenernya aku juga suka nulis, cuma kalo udah banyak bingung naruh dimana.

    @Nyitnyit :
    iya, lebih baik berjaga-jaga sejak dini lah, ribet ntarnya :)

    ReplyDelete
  13. @Pitz :
    itu aura gue keluar tuh..wkwkwk..:P

    @Ririe Khayan :
    he em, tidak baik juga terlalu mengumbar kehidupan pribadi :) makasih dah mampir ya..

    ReplyDelete