Thursday, February 23, 2012

Api Untuk Lilinku

Seorang anak selalu saja menjadi anak-anak di mata ibunya, kadang malah dianggap masih kecil walopun kita udah bangkotan begini. Masih saja cerewet menasehati kita, masih melarang ini dan itu, atau harus ini dan itu. Kadang suka ga ngerti kalo kita ini malah sudah banyak yang sudah berkeluarga, seperti aku ini.

Ibuku itu orangnya banyak ngomong, beliau bahkan tahan bicara berjam-jam menasehati aku tanpa minum sekalipun. Aku sih ga masalah, wong akunya diam saja mendengarkan. Kadang isinya sama ama hari kemarin, nasihatnya sama. Ada beberapa nasihat beliau yang cocok untukku, ada juga yang tidak cocok, tapi aku bukan tipe yang main nyelak dan membantah nasihatnya. Aku hanya mendengarkan... jika kuanggap cocok maka akan aku praktekkan, jika tidak pun aku tetap bilang 'iya' walopun dibelakangnya tidak.

Tidak ada ibu yang mau menjerumuskan anaknya, semua nasihatnya adalah untuk kebaikan kita. Jadi kuanggap tidak perlu membantah apapun, orangtua itu senang jika kita menyimak apa yang mereka ucapkan. Dan jika kemudian beliau tanya, "udah dikerjain belum nasihat ibu kemarin..?" ...aku cuma nyengir dan bilang, "belom...hehehe".. :D Tapi anehnya beliau tidak pernah marah, sepanjang yang aku ingat dari kecil, ibu memang tidak pernah marah pada anak-anaknya. Eh, pernah ding sekali, itu pun karena aku membuang-buang beras buat mainan saat masih di TK, padahal saat itu kami sedang susah. Selebihnya ibuku adalah orang yang sabar..

Saat ini aku sedang sakit, dan beliau tergopoh-gopoh datang ke  Jakarta untuk merawat anaknya yang nakal ini. Kubilang ga usah datang tapi beliau maksa, katanya diam di sana juga malah kepikiran trus. Yang aku kuatirin mah di jalannya, wong dari Bogor naik kereta, trus turun di Kalibata, trus lanjut naek angkot 2 kali lagi. Untuk orangtua sepuh seperti beliau rasanya kan ga tega. Tapi alhamdulillah fisiknya baik...bahkan lebih baik daripada aku, beliau kuat dan mandiri, mungkin karena orang gunung kali ya.. :-)

Betapa menyenangkan jika ada ibu di sini, aku seakan berubah menjadi bayi lagi. Makan disediain, dibikin bubur setiap hari (aku masih sakit soalnya). Kalo pas tiduran dipijitin badannya, atau mengusap dan memijat kepalaku sampai aku tertidur. Persis seperti yang biasa beliau lakukan saat aku masih kecil. Aku beruntung memiliki ibu yang perhatian..

Semoga saja aku segera sembuh dan tidak akan merepotkan beliau lagi, seharusnya diusia senjanya ini akulah yang bertugas merawatnya, bukan malah aku dirawat ibu terus saat aku sakit seperti ini. Mosok dari kecil nyusahin, udah segede ini masih nyusahin juga...? Ga bener nih..

Semoga Alloh selalu memberikan kesehatan, panjang umur dan keberkahan pada ibuku, karena beliau adalah api disaat lilinku mulai meredup, penyemangat jiwaku...  miss you and love you, mom...

Maaf ..aku selalu saja menyusahkanmu... :(

......

3 comments:

  1. begitulah orang tua,
    beliau sangat perhatian kepada kita terutama ibu..
    dan ingat pepatah: cinta ibu sepanjang masa, cinta anak sepanjang galah :)
    .
    .
    moga cepet sembuh :D

    ReplyDelete
  2. hmmm jadi kangen alm. Ibuku... :(

    ReplyDelete
  3. Orang tua... seburuk apapun pendapat kita tentangnya, tetapi kita harus yakin bahwa mereka selalu menginginkan yang terbaik buat anaknnya... :)

    ReplyDelete