Monday, February 6, 2012

Jajanan

Seorang ibu yang ketat terhadap makanan anaknya pasti melarang anaknya makan mie instan. Setidaknya membatasi asupan makanan tersebut. Anak-anak sangat menyukai rasa asin dan manis. Itulah kenapa mereka menyukai mie instan yang gurih dan gula-gula (permen).

Kalo kita ke sekolah SD, banyak sekali kita temui penjual jajanan apapun di sana. Waktu kita masih SD sih senang-senang aja banyak jajanan beragam dan murah, sekarang setelah tahu bahayanya baru deh mulai menanamkan pada anak bahayanya jajan sembarangan.

Tapi ya namanya anak ya susah diawasi setiap waktu, jika dia punya uang, dan harga jajanannya pas maka pasti dia beli. Sama seperti anak SD berpakaian pramuka ini. Dia sedang asik menyantap mie goreng instan dari bungkusnya. Untuk menghemat tempat, penjualnya tidak menggunakan plastik bening bersih atau mangkuk, tapi menggunakan bungkus mie itu sendiri. Yang lebih aneh lagi, harganya cuma Rp. 1000,- saja sebungkus, itu di luar telur. Padahal yang kita tahu sebungkus di warung harganya lebih dari itu. Ntah dapat darimana mie instan itu. Jika berpikir negatif, malah takutnya mereka menjajakan makanan kadaluarsa. Bisa bahaya deh..

Anak SD sekarang memang lebih pintar dibandingkan anak SD jaman aku dulu. Makanya penjualnya juga makin pintar. Jaman aku kecil, ibuku pasti membekali makanan biar aku ga jajan di luar, memang sih dikasih uang jajan, tapi kebanyakan hanya untuk membeli minuman saja, minuman berwarna warni yang ada sodanya dikit...blah, itu mah sami mawon racun ya?

Para ibu pasti bingung menyiasati bagaimana agar anak mereka tidak jajan sembarangan. Kalo ga dikasih uang nanti repot kalo ada apa-apa, dikasih uang ya ada kemungkinan jajan sembarangan. Kadang dibawain bekal pun tetap saja jajan. Apalagi kalo liat acara tipi yang investigasi itu, makin bikin ngeri aja deh jajan di luar.

Rempong dah.. mendingan kita sarapan telur rebus ama kecap aja yuk kayak aku sekarang....:D

*plus kunyit ...* weleh..

PS :
foto diambil saat perjalanan pulang dari pasar, di dalam angkot.

5 comments:

  1. Hahaha sempet-sempetnya motret bocah di dalam angkot :D

    Iya juga si jajanan di sekolah SD kebanyakan yang bahanyanya. Kan biasanya ada jajanan yang di saosin. Itu saos di taro di dalam toples, kalo liat saosnya haduhh "gak banget dah" udah kecampur minyak, item-item dll. Tapi bocah2 tetep aje tuh celupin makananya ke dalam saos itu... saya mah yakin banget tuh saos gak di ganti2 sampe berhari-hari.

    ReplyDelete
  2. emang bener makanan itu harus diwaspadain adik aku yg masih SD gara2 jajan sembarangan ujungnya keracunan harus di opname kalo gak pinter2 ngawasin mereka emang jahat.

    ReplyDelete
  3. jajanan anak di sd kadang mengkhawatirkan. anakku pernah beli mi remas yang bungkusnya hanya plastik tanpa merek tanpa label. waktu kucobain nggak ada enak-enaknya sama sekali... mending kalau ada merek ada label...

    ReplyDelete
  4. Follow sukses. di tunggu followbacknya

    ReplyDelete
  5. padahal makanan SD suka ngangenin yaa

    ReplyDelete