Friday, March 2, 2012

Penghangat Alami

Dulu tidak pernah membayangkan bakalan mendapat nikmat yang luar biasa seperti sekarang ini, diberikan liburan selama berbulan-bulan. Cuma nikmat ini harus diredakan dengan baluran minyak kayu putih biasanya, tapi karena keseringan kulitku mulai iritasi, jadi pemakaiannya agak dijarangkan.  Aku juga anti memakai balsem, karena efeknya lebih parah ke kulitku, bisa ruam-ruam merah alergi.

Dulu aku punya bantal listrik panas yang digunakan untuk meredakan rasa nyeri di perutku jika aku datang bulan, tapi sudah dihibahkan ke orang. Dulu sih ga ngerasa bakal membutuhkan bantal itu lagi, sekarang ternyata aku sangat membutuhkannya untuk memanaskan perutku yang nyeri. Mau nyari lagi belum sempat, jadilah botol ini sebagai gantinya. Air panas, botol dan handuk, penghangat alami untuk perutku.

Rasanya hangat saat aku memeluknya, nyeri juga berangsur mereda. Panasnya juga lumayan awet. Cuma rasanya berat jika harus memeluknya saat baringan, jadi posisiku harus agak duduk senderan. Wong pake bra aja bikin aku sesak napas apalagi ditiban botol ini.

Eniwei, thx mom .. :-)
kesian emakku ga balik-balik ngurusin anaknya yang nakal inih..
duh... ayemsowyi ya, maaaakkkkk....

*) edisi sakit

5 comments:

  1. Sama juga, saya pakainya cukup botol saja, tapi kalau sudah dingin, ganti lagi airnya.

    ReplyDelete
  2. aku dulu waktu kecil juga suka meluk-meluk botol berisi air hangat. kalau air panas nggak kuat :D

    ReplyDelete
  3. kalau aku dingin malah lebih suka mba,dan kalau kedinginan aku malah lebih suka di AC soalnya udah kebiasaan sih,hehehe

    ReplyDelete
  4. waktu kecil dulu juga sering lihat ibu pakai kayak gitu mbak untuk menghangatkan perut

    ReplyDelete