Thursday, May 31, 2012

Metromini Tanpa Kenek

Keluar rumah sekitar jam 2.30 sore, langsung naik metromini nomor 47 dari Klender dengan tujuan Senen. Ketika aku naik di dalam hanya terdapat satu orang remaja SMA sedang asik membaca kamus.

Metromini pun melaju pelan, sopirnya seorang pria paruh baya dengan topi pet dan brewok tebal dan sedikit beruban. Dia santai saja menjalankan busnya. Baru kemudian aku sadar bahwa metromini ini tidak memiliki kenek. Jadi si sopir sendirian tanpa ditemani siapapun.

Aku kemudian mikir, mungkin nanti di tengah jalan keneknya nungguin, tapi sampai lama dan lebih dari setengah perjalanan tetap saja si sopir sendirian. Saat itu penumpang mulai banyak, dan ketika gerombolan anak sekolah masuk, pak sopir ini menghardik mereka,
"Kalian mau berantem ya?!!" ...wajahnya jadi sedikit garang karena brewoknya itu.
 Tapi anak-anak sekolah itu menyahut santai, "ngga koq, beh...kami bayar nanti.." begitu sahut mereka.

Bus pun melaju lagi, setiap penumpang yang turun mau tidak mau harus berjalan ke depan untuk menyerahkan ongkos Rp. 2000,- per orang. Untung saja uangnya pas, coba kalo pake kembalian apa sopirnya ga pusing? Sambil nyetir sambil cari uang kembalian. Tapi ya ada juga yang kayak gitu.

Apa keneknya lagi libur ya? Lagi-lagi aku mikir gitu, abis kan dia kerepotan pastinya sendirian jalanin bus. Tapi ternyata, ketika ada metromini lain lewat, di bus itu juga tidak ada keneknya, koq bisa begitu ya..? Aku yang duduk selisih dua baris dari si sopir penasaran banget. Tapi belum sempat tanya eh malah diturunin di tengah jalan, padahal tujuan tinggal dikit lagi, disuruh pindah ke bus belakang. Akhirnya penumpang yang tinggal tiga orang saja termasuk aku pindah ke bus belakang.

Sama juga, no kenek. Yang ini sopirnya lebih muda, aku yang duduknya di belakang mulai beringsut maju dan maju duduk di belakang sopir, sambil nyerahin uang aku tanya saja dia,
"Bang, koq sendirian sih..? Keneknya mana..?"
"Ga ada, dek...emang tiap hari juga sendirian, lebih enak..."
"Enak gimana, bang..? Bukannya repot kalo harus sambil nerima bayaran..?"
"Yaaah, dek...mana ada sih orang yang ga repot, malah enakan begini..." 


Lalu dia nyerocos sendiri soal betapa sulitnya mendapatkan uang, jika ada kenek maka uang yang dia dapat harus dibagi lagi, sedangkan pemasukannya sedikit. Dia bicara sambil nyetir sambil ngitung duit, setelah itu pas berhenti di lampu merah dia tiba-tiba berdiri, lalu berjalan ke belakang nagih ongkos para penumpang, lalu balik lagi ke tempat setirnya.

Gilee...cuek bener nih orang..hehehe ..tapi ya mungkin harus begitu jika dia ingin pendapatannya lebih. Sendiri lebih baik daripada berdua. Hidup saat ini memang semakin sulit saja ternyata....kesian juga abang ini.

Tujuanku sudah dekat, lalu aku turun dan bilang makasih sama dia, dia nyaut..."Ya yaaa...ati-ati ya, dek.."
Aku cuma nyengir, emak-emak dipanggil 'dek'...kekekekek... Iya deh bang, semoga selalu diberikan kesehatan ya. Biar bisa kerja terus....amin..!

PS :
dalam perjalanan untuk bertemu teman-temanku tersayang..

..............................................................

moestoain wrote on Jun 1
Di mesir masalah lebih mengutamakan kesadaran penumpangnya, kalau gak jujur bisa aja keliling cairo tanpa bayar kalau naik bis hehehe
aysicemutz wrote on Jun 1
moestoain said
Di mesir masalah lebih mengutamakan kesadaran penumpangnya, kalau gak jujur bisa aja keliling cairo tanpa bayar kalau naik bis hehehe
wah, di sini kalo ga bayar ya bakalan ditereakin..
bisa-bisa sopir berenti tengah jalan dan ngejar penumpangnya yang kabur..
berabe dah..:D
kolakpisang4500 wrote on Jun 1
kemaren saya nemuin kenek tanpa metromini.
Tapi untungnya cuma tanpa kenek, coba kalo metrominininya tanpa sopir.
aysicemutz wrote on Jun 1
kemaren saya nemuin kenek tanpa metromini.
Tapi untungnya cuma tanpa kenek, coba kalo metrominininya tanpa sopir.
kalo tanpa sopir namanya ngetem, pak...hehehehe..
poedjie wrote on Jun 1, edited on Jun 1
aku juga pernah mbak naik metromini tanpa kenek, jurusan blok m - fatmawati. mungkin sudah hilang kepercayaan antara supir & kenek.
aysicemutz wrote on Jun 1
poedjie said
aku juga pernah mbak naik metromini tanpa kenek, jurusan blok m - fatmawati. mungkin sudah hilang kepercayaan antara supir & kenek.
setorannya jadi kurang, padahal kan mereka juga harus menyetor ke pemilik metromini tersebut..
makanya ga pake kenek sekarang...
gambarpacul wrote on Jun 1
kalo disini, penumpang masuk lewat pintu depan, masukin uang di box atu tempelin kartu doang, kembalianya si sopir tinggal pencet2 gitu uang kembalianya keluar sendiri. praktis
aysicemutz wrote on Jun 1
kalo disini, penumpang masuk lewat pintu depan, masukin uang di box atu tempelin kartu doang, kembalianya si sopir tinggal pencet2 gitu uang kembalianya keluar sendiri. praktis
sama kayak di singapore juga gitu :-)
kapan kita bisa begitu...? pan kapaaannn...
embunpagi2023 wrote on Jun 6
wahh, kalo yang duduk paling belakang bisa langsung loncat juga tuh Ay, kalo pas jalannya pelan
aysicemutz wrote on Jun 6
wahh, kalo yang duduk paling belakang bisa langsung loncat juga tuh Ay, kalo pas jalannya pelan
iyaak...main kabur ga ketauan...hihihihi
rawins wrote on Jun 6
ooo keneknya...
dari tadi aku pikir ketek..?
aysicemutz wrote on Jun 6
rawins said
ooo keneknya...
dari tadi aku pikir ketek..?
ketek raw tuh...dodol..

8 comments:

  1. asiik. emang gitu tren sekarang ya Mbak. kalo nggak sendiri, ya sama anak atau istrinya. semoga mereka sukses cari duitnya. halal dan berkah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, makanya beberapa kali aku pernah liat kenek perempuan, kemungkinan besar itu istrinya yang bantuin dia..
      amin untuk doanya mas... :)

      Delete
  2. Aku udah sering ketemu model supir kaya begitu,intinya sih dia kagak percaya sama kenek soalnya kebanyakan kenek itu nilep sedikit demi sedikit duit setoran

    ReplyDelete
    Replies
    1. oow, gitu ya...soalnya emang ga ketauan juga berapa jumlah penumpang perharinya, jadi mudah sekali nilep uang dengan cara ini..

      Delete
  3. tuhkan mbak ay umurnya tersamarkan, saya aja pangling ding :p

    oh iyya mbak, ditempatku angkot itu gak ada kenek loh. hanya sopir, dan sepenglihatan saya gak ribet2 amat kok. yah bayaran sudah dikit masa iyya dibagi dua lagi, tekkor :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo mikrolet dan kendaraan kecil emang ga ada keneknya biasanya.. semi bus dan bus besar biasanya ada..
      ya mungkin itu tadi, biar pemasukannya ga berkurang.. :)

      Delete
  4. itu bapak-bapak dipanggil bang. kok nggak mau emak-emak dipanggil dek? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...harusnya manggilnya 'neng' kali ya, manggil 'dek' gitu berasa anak kecil banget...:D

      Delete