Tuesday, June 19, 2012

Dilarang Ember


Namanya keluarga, selalu saja ada masalahnya, tidak ada keluarga yang tanpa masalah. Berat ringannya kadang tergantung dari bagaimana masing-masing pasangan menyikapinya. Beberapa orang yang terlalu lebay seperti aku kadang menyikapi masalah terlalu berlebihan. Berbeda dengan sifat pasanganku yang santai, cenderung cuek dan ga mau ambil pusing.
Apa mungkin sifat pria memang dibuat praktis hingga tidak mudah larut dalam masalah ya..? Bisa jadi seperti itu, dan wanita seperti aku, senengnya mengolor-olor kayak karet sempak yang udah bertahun-tahun dipakai sampe molor kemana-mana, ya begitulah aku. Tapi solusinya sebenarnya mudah, kalo kata si mumet temanku. Intinya adalah komunikasi, semuanya akan berjalan dengan baik kalo ada komunikasi.

Masalahnya adalah, aku ini pendiam, jadi kalo sedang kesal terhadap sesuatu biasanya diem aja cemberut tanpa senyum seharian. Tapi mudah koq membuatku kembali ceria, diajak jalan juga senyum lagi walopun cuma ke warung depan nongkrong di tempat roti bakar, atau yang paling mudah itu jika yang kuanggap bersalah padaku mengatakan 'maaf' dan menjelaskan apa yang terjadi... dan semuanya beres deh. Lagian mana enak sih diem-dieman ama pasangan sendiri..?

Yang paling repot adalah, jika sebuah keluarga sedang bermasalah, lalu menyebar kemana-mana dengan versi yang berbeda-beda. Bukan hanya keluarga dari pihak orangtua yang sedih dan susah, pihak besan juga ikutan pun sama. Sedih mah masih mending, bisa jadi malah menjadi besar dan beresiko adanya konflik, inilah yang biasanya terjadi karena masing-masing membela anaknya. Boleh saja bercerita pada orang, tapi carilah mereka yang bisa dipercaya, mereka yang adil dan bisa memberikan nasihat secara rasional. Jangan sampai rahasia pribadi malah tersebar luas kemana-mana, bukan hanya malu, tapi akan membuat marah orang yang berkepentingan di dalamnya. Intinya jangan ember lah kalo jadi orang...

Selama bertahun-tahun aku mengarungi bahtera kehidupan, alhamdulillah semuanya rapat terselesaikan sendiri, tidak ada pihak yang mengerti jika ada sebuah konflik yang menghampiri. Pokoknya keliatannya adem ayem saja, mungkin begitulah kata rumput tetangga. Tapi memang baiknya seperti itu, tidak perlu mengumbar apapun hingga seluruh jagad raya tahu apa yang terjadi. Kesian orangtua, kasian mertua, udah pada tua masa mau dibebani masalah rumah tangga kita. Kalo mau ya minta mereka menjadi penengah, bukan malah masing-masing merasa menang sendiri lalu menyalahkan isteri/suaminya yang ga bener. 

Habis denger curhatan seseorang, yang sedang dalam keadaan hamil dan akan melahirkan awal bulan Juli ini. Katanya sudah hampir dua bulan tidak bicara dengan suaminya karena begini dan begitu, sayangnya dia malah bicara kemana-mana hingga hampir semua orang tahu keadaannya. Memang sih mereka baru tiga bulan kenal lalu menikah, jadi mungkin kaget dengan sifat pribadi masing-masing, apalagi keduanya sama-sama keras. Masa dimana seharusnya masih sayang-sayangan dan pacaran, malah diisi dengan pertengkaran setiap hari. Masa yang seharusnya bahagia menunggu kelahiran putra pertama, malah bermusuhan tanpa saling menyapa. 

Kontrol itu ada pada diri sendiri, kalo tidak membuka komunikasi dan masih mau menang sendiri ya bakalan terus berlanjut seperti itu. Ini namanya belum dewasa atau bagaimana ya..? mesake orangtuanya. 

PS : foto diambil dari gugel..

.........................................................
embunpagi2023 wrote on Jun 27
Beneeer, setuju pisan Ay
aysicemutz wrote on Jun 27
Beneeer, setuju pisan Ay
yang curhat dia, yang pusing aku...hihihihi..
ada2 ajah..
sahabatry wrote on Jun 27
Semoga ada solusi untuk temennya Mbak Ay itu ya....mana udh mau lahiran pula, semoga dengan lahirnya si anak, bisa mencairkan suasana :)
aysicemutz wrote on Jun 27
sahabatry said
Semoga ada solusi untuk temennya Mbak Ay itu ya....mana udh mau lahiran pula, semoga dengan lahirnya si anak, bisa mencairkan suasana :)
semoga, amin.. soalnya belom ada setahun nikah..
sahabatry wrote on Jun 27
semoga, amin.. soalnya belom ada setahun nikah..
^___^
embunpagi2023 wrote on Jun 27
Dilarang ember juga termasuk dilarang komen sembarangan di depan keluarga besar, demi perdamaian, he he
aysicemutz wrote on Jun 27
Dilarang ember juga termasuk dilarang komen sembarangan di depan keluarga besar, demi perdamaian, he he
tuul.. mesem aja mendingan...hehehe
li4h wrote on Jun 27
Hmm..dalam pertemanan jg begitu sih. Maklum belum nikah, konfliknya sama teman bukan sama suami *curcol banget* :p
aysicemutz wrote on Jun 28
li4h said
Hmm..dalam pertemanan jg begitu sih. Maklum belum nikah, konfliknya sama teman bukan sama suami *curcol banget* :p
hihihi...aku bisa jadi ember yang baek koq, Li...:D
rudal2008 wrote on Jun 27
Aku paling suka dengan kalimat yg ini "Tapi mudah koq membuatku kembali ceria, diajak jalan juga senyum lagi walopun cuma ke warung depan nongkrong di tempat roti bakar, atau yang paling mudah itu jika yang kuanggap bersalah padaku mengatakan 'maaf' dan menjelaskan apa yang terjadi... dan semuanya beres deh. Lagian mana enak sih diem-dieman ama pasangan sendiri..? Jadi rahasianya simple. Thanks sharingnya mba Ay.
aysicemutz wrote on Jun 28
rudal2008 said
Aku paling suka dengan kalimat yg ini "Tapi mudah koq membuatku kembali ceria, diajak jalan juga senyum lagi walopun cuma ke warung depan nongkrong di tempat roti bakar, atau yang paling mudah itu jika yang kuanggap bersalah padaku mengatakan 'maaf' dan menjelaskan apa yang terjadi... dan semuanya beres deh. Lagian mana enak sih diem-dieman ama pasangan sendiri..? Jadi rahasianya simple. Thanks sharingnya mba Ay.
makasih kembali.. :-)
ditunggu postingan foto-foto indahnya ya mas..
mychocolatebox wrote on Jun 27
Nnti dia juga mnyesal mbak, msh sm2 ego utk mulai bicara itu aja..suruh surat2an dl aja mbak, mngkin bs mendamaikan..
aysicemutz wrote on Jun 28
Nnti dia juga mnyesal mbak, msh sm2 ego utk mulai bicara itu aja..suruh surat2an dl aja mbak, mngkin bs mendamaikan..
surat-suratan ama suami..? :D
bbm-an aja kagak mau keknya...hehehe..
ntahlah semoga aja sudah terbuka komunikasi saat ini.. kesian bayinya soalnya nanti..
bambangpriantono wrote on Jun 28
Ember itu gak enak...gak bisa dimakan, kalau kepenuhan juga amber-amber....mungkin dari situ kata ember diambil. Orang kalau ember juga gak asyik, jadi kita gak bisa curhat sembarangan. Yang penting tetep hati-hati saja.
aysicemutz wrote on Jun 28
Ember itu gak enak...gak bisa dimakan, kalau kepenuhan juga amber-amber....mungkin dari situ kata ember diambil. Orang kalau ember juga gak asyik, jadi kita gak bisa curhat sembarangan. Yang penting tetep hati-hati saja.
pilih-pilih orang kalo mau curhat, soalnya kepercayaan itu penting..
rokunco wrote on Jun 28, edited on Jun 28
komunikasi & sinkronisasi ego, blum jg mempan? bingung pusing?.....datang saja ke "PEGADAIAN" menyelesaikan masalah tanpa masalah ......heheee ember......
aysicemutz wrote on Jun 28
rokunco said
komunikasi & sinkronisasi ego, blum jg mempan? bingung pusing?.....datang saja ke "PEGADAIAN" menyelesaikan masalah tanpa masalah ......heheee ember......
hahahaha... bener juga, pulang-pulang dapet duit lagi..
tapi ninggalin sempak kali... :-))
25102004 wrote on Jun 28
jadi kalo sedang kesal terhadap sesuatu biasanya diem aja cemberut tanpa senyum seharian
samaaa,,,,dan aku paling tahan kalau disuruh gak bertegur sapa gitu dik....dan paling2 dialah yg mengalah
aysicemutz wrote on Jun 28
25102004 said
samaaa,,,,dan aku paling tahan kalau disuruh gak bertegur sapa gitu dik....dan paling2 dialah yg mengalah
nek aku tergantung sih kak.. kadang aku duluan nyapa juga, tapi dia tetap ngerasa salah ..hehehe
ga enak banget diem-dieman kelamaan..
25102004 wrote on Jun 29
nek aku tergantung sih kak.. kadang aku duluan nyapa juga, tapi dia tetap ngerasa salah ..hehehe
ga enak banget diem-dieman kelamaan..
iya sih dik...karena aku lebih banyak diemnya jadi meski gak nyapa ya santai aja lha ong memang udah biasa diam......
aysicemutz wrote on Jun 29
25102004 said
iya sih dik...karena aku lebih banyak diemnya jadi meski gak nyapa ya santai aja lha ong memang udah biasa diam......
kadang kalo hati lagi ga enak juga diem.. padahal ga ada apa-apa.. ga pengen ngomong aja...hihihihi
25102004 wrote on Jun 29
kadang kalo hati lagi ga enak juga diem.. padahal ga ada apa-apa.. ga pengen ngomong aja...hihihihi
ha,,,ha,,,,ha tosss pokok-e samaaaa,,,,,,,,,,
aysicemutz wrote on Jun 29
25102004 said
ha,,,ha,,,,ha tosss pokok-e samaaaa,,,,,,,,,,
kekeke...kembar ini mah..:D
elok46 wrote on Jun 28
hmmmmm sama kek aku heheheheh jadi mo kasih solusi apa selain kesadaran sendiri :)
aysicemutz wrote on Jun 28
elok46 said
hmmmmm sama kek aku heheheheh jadi mo kasih solusi apa selain kesadaran sendiri :)
he em.. memang harus membuka komunikasi biar cair..
gambarpacul wrote on Jun 28
kalo jodo seharusnya ya akur..
aysicemutz wrote on Jun 28
kalo jodo seharusnya ya akur..
kalo jodo seharusnya langgeng...

11 comments:

  1. ya Mbak sepakat. semua permasalahan mestinya menjadi tanggung jawab berdua saja. kalo saya, saya mensyukuri punya istri yang dewasa dan jauh dari orang tua, sehingga makin dipaksa untuk dewasa. alhamdulillah, sama dengan Njenengan, ayeem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga selalu adem ya mas...hehehe..
      salam buat mbaknya..:)

      Delete
  2. ya aku juga gitu sama istri.. pokoknya dalam keluarga sikap demokratis selalu ada.. walaupun kadang ada masalah yang harus otoriter (hehehe)...

    ya semoga kita bisa menjadi keluarga yang Sakinah, Mawaddah dan Warahmah dan semoga berkumpul bersama di akhirat kelak... aminnnn.......

    ReplyDelete
  3. Bener mbak, dalam mengarungi bahtera rumah tangga, komunikasi adalah bagian yang terpenting, karena saya kita ndak akan pernah tau apa isi hati pasangan kita jika dia tak mengatakannya.

    Saya dulu nikah setelah hanya kenal 2 minggu saja, dan Alhamdulilah udah 3 tahun ini rumah tangga kami baik-baik saja. Bukan lama atau sebentarnya kita kenal pasangan kita, tapi seberapa sering kita komunikasi untuk menyampaikan uneg-uneg di hati..Nice post Mbak..Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenal 2 minggu..? wah rekor nasional..:D
      menyatukan dua pribadi yang berbeda memang sulit, tapi bukannya tidak mungkin.. :)
      semoga selalu langgeng ya mas sigit.. salam kenal juga :)

      Delete
  4. makanya harus membiasakan diri tidak setengah setengah
    ember doang gak cukup harus komplit dengan anduk dan sabunnya juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya raw, jangan lupa odol ama sikat giginya juga ..
      makasih ya :-)

      Delete
  5. buat yang masih kecil kayak aku ini Mom, bisa jadi pelajaran berharga... mkasih bnyak mom sharingnya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sami-sami say.. :)
      semoga mendapatkan jodoh yang baik ya..amin ..
      hehehe

      Delete
    2. amiinn... doamu selalu kutunggu Mom.. :)

      Delete