Friday, June 1, 2012

The Jidats

Setelah naik metromini tanpa kenek, akhirnya sampai ke tempat tujuan. Sepertinya hampir setahun kami tidak bertemu, karena yang aku ingat pertemuan terakhir adalah sebelum aku sakit tahun lalu. Aku sebenarnya berharap yang datang agak banyak, minimal 10 orang, tapi ternyata banyak yang berhalangan hadir. Pertemuan ini memang mendadak, tapi biarpun tidak mendadak kadang lebih sering batalnya daripada jadinya. Makanya pertemuan biasanya dilakukan dalam tenggang waktu yang dadakan gini.

Rencana yang hadir memang sekitar 10 orang, tapi ternyata yang bisa datang hanya kami berenam termasuk aku. Tapi tidak apa-apa, tetap saja suasana ceria seperti biasa. Resto tempat kami ngerumpi hampir meledak karena biarpun berenam suaranya pada toa semua. Kebanyakan ketawa karena saling mengejek atau mengisahkan kisah lucu, belum lagi kisah mesum yang selalu menjadi favorit untuk diceritakan, tapi mesumnya bukan serius gitu, malah lebih kelucu, layaknya lawakan saja.

Diantara kami ada dua orang yang belum menikah, biasanya merekalah yang menjadi bulan-bulanan kelakar kami. Tidak ada sensi, tidak ada jaim, tidak ada yang disembunyikan,  semuanya terbuka hingga kami bisa lepas bercanda tentang apapun. Memang sudah tidak ada rahasia lagi diantara kami, karena sejak kecil sudah bersama, tau kecilnya, tau tengilnya saat kecil, jadi udah basi lah kalo sok jaim gitu.

Percakapan yang paling berkesan dan bikin kami tertawa terus adalah percakapan soal timun. Seorang teman yang bekerja sebagai photographer butuh timun dalam jumlah yang agak banyak, tapi dia menginginkan bentuknya harus berbeda, besarnya juga berbeda. Dan hanya karena pertimunan inilah pembicaraan jadi melebar kemana-mana, dari normal sampai mesum...hadeeuuhh pusing dengernya, tapi mau ga mau aku ikutan ketawa sampai sakit perut.

Ya begitulah teman-temanku, sangat kusayang dan selalu ku rindukan, jika hati sedang gundah, kumpul seperti inilah yang bisa membuang sedikit rasa resah di dalam hati. Makasih untuk semuanya prens.. I love you guys so much.. ga usah cemas ama jidat dan uban yeehh.. alamiah itu maah...hehehehe :D

PS :
pulangnya dapet oleh-oleh celengan kamera, ama tempat CD berlogo tiga berlian ...thanks ya Ochie dan Areknya.. :)

12 comments:

  1. huaaa, celengan kameranya mauuu! hihi... keren ^^
    btw difoto yang pertama ada yang indah tuh mbak, hehe :p

    -uhhuhk-

    ReplyDelete
    Replies
    1. celengannya lucuuuu...dikasihi tuan pilot ituh :D
      foto yang pertama memang ada yang tak terlupakan...hahahaha..

      *ditendang bininya..* :))

      Delete
    2. bininya yg mana sih mbak? :p

      Delete
    3. suka bgt dg tema temboknya, hmm... ntar kl dah punya ruma sendiri pengen deh punya ruang baca yg dindingnya tema bata begitu

      *Amin*

      Delete
    4. bininya yang paling kiri, baju kotak2.. :D

      temboknya memang antik tapi di sampingnya itu bukan rak, melainkan kaca...nanti kalo kau punya rumah sendiri syam, usahakan saja suaramu didengar olehnya...hehehehe.. soalnya suka beda pendapat..

      amin lahh...hihihi

      Delete
    5. baju kotak-kotak yah, sudah kuduga :p

      lah kok malah suara sih, wwkwkwk...
      beda pendapat gak apa mbak
      yg penting sederhana dan setia

      *ngomong apa ini ? :p*

      Delete
    6. lha sopo meneh kalo bukan yang kotak-kotak, mosok aku...kekekeke.. :))

      sederhana dan setia, akuurr dah...
      *ngomong intermezo kita nih..* hihihi

      Delete
  2. Iya bener Mbak, kalo acara udah disetting lama, biasanya malah ngga sesuai rencana. Btw Mbak, ini acaranya hari libur ya? Siang? Buat pembanding aja kalo saya mau bikin acara begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. acaranya hari kamis kemarin, waktu kumpulnya after office hour, soalnya kebanyakan pada kerja :) kalo kumpul sabtu/minggu kebanyakan ga bisa karena dipakai utk acara keluarga...

      Delete
  3. seneng yaa mom...bbisa kumpul bareng temen2nnyaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. seneng, Yul..
      kurang banyak sih, cuma lumayan bikin hati sedikit lega.. :)

      Delete