Monday, June 4, 2012

Ngelayat

Hari sabtu dapat kabar duka dari seorang sahabat, ayahnya berpulang karena sakit. Karena sabtu aku ada acara dengan RTku, makanya ga bisa ngelayat hari itu, maka baru hari minggu kemarin aku bisa mengunjungi rumah temanku itu.

Ayahnya meninggal karena stroke, tapi katanya sebelumnya karena paru-parunya bermasalah, disebabkan karena almarhum seorang perokok berat. Katanya lagi sakit pun tetap saja memegang rokok di tangannya. Hhhh...jadi inget yang di rumah, selalu saja ada rokok di antara jari-jarinya. Bangun tidur aja yang dicari rokok, pagiku yang indah lebih sering terisi dengan polusi udara asap tembakau itu.

Tapi susah memang kalo disuruh berhenti, tapi anehnyanya kalo puasa bisa tuh ngerokok hanya tiga batang seharinya. Tapi kalo di hari biasa kenapa ga bisa ya? Kadang kalo sedang batuk ama flu aja masih tetap merokok, yang kesian sapa coba..? Ya aku... huhuhuhu :(( bagaimana cara menghindari paparannya ya..? serba salah...

Au ah, back to sahabatku. Minggu kami ke sana dan dia terlihat biasa saja, ibunya, saudaranya pun terlihat biasa saja. Katanya sakitnya memang sudah lama, dan inilah yang terbaik yang diberikan Alloh kepada almarhum, menghentikan penderitaannya yang berlarut-larut. Semoga amal ibadah beliau diterima Allah SWT, dan dihapuskan seluruh dosa-dosanya, amin.

Saat ke sana aku berangkat hanya makan roti kecil, maka siangnya sekitar jam 1 perutku sudah mulai terasa nyeri, akhirnya dikasih makan ama Rully (sahabatku yang ayahnya berpulang) biar ga makin kambuh. Perutku agak nyamanan setelah makan. Makasih ya hon makanannya.. :-) tapi kenapa rumahmu jauh sekali sih..? aku bersama temanku yang lain sampai nyasar-nyasar menuju daerah Tanggerang. Jauhnya ampir sama kayak dari Jakarta ke Bogor kalo dari rumahku. Akhirnya di sana minta anterin tukang ojek yang tau posisi rumah dia..

Hari minggu ini aku ngangkot pulang pergi, malah pulangnya kebawa busway sampai ke Pulo Gadung. Bus ini biasanya lurus koq malah belok, ya sudah akhirnya aku kebawa ke sana. Terminal Pulo Gadung benar-benar ruwet, ntah berapa lama aku terjebak macet di metromini yang jalannya kayak siput itu, suaranya brisik sekali. Untungnya sepanjang jalan ditemani musik metal dari hapeku, jadinya agak nyaman. Tapi kalo di metromini kayaknya ga ngefek, suaranya lebih toa-an dia daripada suara musik hapeku.

Tapi tetap aku senang, kunikmati saja kemacetan ini, karena inilah yang aku rindukan saat aku sakit parah sebelumnya, bermacet ria bersama bus kota. Apalagi di langit ada kepingan biskuit yang dengan setia mengikuti di sepajang perjalananku. Bulan purnama yang indah...

Ah, ya Alloh...betapa nikmatnya memiliki tubuh yang sehat.. alhamdulillah..

10 comments:

  1. jakarta macet berat yaa mom...??? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. berat...tapi kemarin macetnya hanya di sekitaran terminal, keluar dari itu ya ngga karena hari minggu.. :)

      Delete
  2. ya, kadang kita sudah ikhlas dari jauh-jauh hari untuk kematian orang terdekat kita. saya bisa menyelaminya.

    semoga kita sehat selalu semuanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn.. ada yang datang berupa kelahiran, ada yang pergi berupa kematian..semua pasti akan kembali kepada Sang Khalik..

      sehat terus ya mas.. :)

      Delete
  3. Replies
    1. biarin ah...yang komplen cuma raw inihh..weeek :P

      Delete
  4. http://blog.rawins.com/2010/03/imunisasi-atau-isolasi.html

    ReplyDelete
  5. waaah klo gitu yangdirumah suruh puasa terus mba, kan ngerokoknya jadi 3 batang jhehehheheee...
    seneng baca kau yang udah sehat mba, sehat selalu mba :) biar bisa temenan sama macet buat muterin jakarta hehehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Shal.. ini masih proses penyembuhan tapi udah sangat alhamdulillah...:-)
      rokoknya ga bisa berenti tuh kalo ga kepaksa...hihihi..

      miss you, mana tulisannya lagi..?

      Delete