Sunday, June 24, 2012

Pribadi Yang Damai

Dulu menjadi pribadi yang menyenangkan adalah pekerjaan mudah buatku, aku bisa saja tertawa berkelakar bersama beberapa teman hingga suasana langit selalu ramai. Tapi sejak kejadian yang membuatku jatuh ke jurang terdalam, membuatku sulit beradaptasi dengan dunia langit. Untuk membuat kelakar yang mudah saja aku perlu mikir lama, biasanya langsung kutulis tanpa memikirkan apapun.

Kenangan ternyata bisa merubah seseorang, dan buatku, kenangan pahit ini benar-benar menyiksaku dan membuatku berubah. Pada dasarnya, aslinya aku adalah pendiam, sekarang sifat pendiamku itu rasanya semakin parah saja, bahkan sampai terbawa ke langit. Semuanya terasa sepi saat ini, bahkan bisa dihitung berapa kali aku berkata-kata di keseharianku. Sangat tidak menyenangkan menjadi pribadi yang terkukung seperti ini.

Semuanya terasa hambar, tidak ada sesuatu pun yang bisa membuatku bersemangat. Tipi nyala tapi pikiranku kemana-mana, buntutnya aku malah mengenang kembali hal-hal yang menyakitkan hati. Terlalu lebay memang... melupakan kenangan bagiku seperti mengangkat besi yang masih tertancap erat menghujam bumi, begitu beratnya. Aku bahkan berfikir untuk pindah dari bumi Jakarta, mungkin jika aku berada di lingkungan berbeda kondisiku akan membaik. Tapi memang tidak semudah itu, tapi memang aku berencana pergi dari kota yang bising ini. Bising di telingaku, bising juga di dalam hatiku.

Sebuah quote yang baik diberikan seorang teman padaku, "kuncinya cuma tiga ay...Pikiran, ingatan dan perasaan. Boleh dipikir tapi jangan jadi pikiran, boleh diingat tapi jangan jadi ingatan terus dan boleh dirasa tapi jangan jadi perasaan terus. gampang kan?..." begitu katanya. Memang mudah, tapi ntah kenapa sulit sekali melakukan itu, masih saja aku berputar di tempat yang sama, masih saja lebay ga ada juntrungannya. Aku ini orang yang katrok dan ribet banget deh.. wong tinggal ngosongin otak koq susah banget.. lalu apa artinya kemarin bilang ingin menutup pintu, koq malah masih saja sering melongok ke dalamnya..? Pekok..

Ingin sekali aku menjadi pribadi yang damai, hidup dengan optimis, mengikhlaskan kenangan pahit tanpa harus mengingat-ingatnya lagi. Toh semuanya sudah takdirku untuk melaluinya, jika pun aku harus jatuh seperti ini, itu juga efek dari sebuah pilihan yang sudah aku jatuhkan dulu. Kalo kata orang, hidup itu adalah pilihan, dan jika pilihanku salah, maka aku juga harus siap menerima konsekuensinya.

Aku memang berubah saat ini, tapi kuharap aku bisa memperbaikinya dengan segera hingga wajahku tidak selalu saja murung. Mensyukuri apa yang diberikanNya hingga hari ini... begitu pesan seorang teman, dia benar dan hanya itu peganganku yang bisa membuatku bertahan. Karena hidup itu adalah anugerah, dan aku tidak boleh menyia-nyiakannya.

Bismillah... ayo semangaaaaatt..!
Aduuhhh...hari minggu koq lebay gini sih ya..? Payah... hehehehe..
Mana migren ga mau minggat udah 2 hari...aiiisshhhh...

................................................................

gambarpacul wrote on Jun 24
kereeeen quote-nyah.......wkwkwkwk
aysicemutz wrote on Jun 24
kereeeen quote-nyah.......wkwkwkwk
sopo seekkk... hihihihi..
suwun kang.. :D
li4h wrote on Jun 24
Ibarat lagu, badai pasti berlalu, sekarang lagi bersihin sisa badai kali ya.
Semoga bisa dilewati dengan sukses. Aamiin.
aysicemutz wrote on Jun 25
li4h said
Ibarat lagu, badai pasti berlalu, sekarang lagi bersihin sisa badai kali ya.
Semoga bisa dilewati dengan sukses. Aamiin.
aminn...tinggal nyapunya ya :D
makasih Lia..
kolakpisang4500 wrote on Jun 25
mirip...
tapi aku lg ada di fase pelepasan beban. alhamdulillah.
Keep on spirit ay...! isi waktu dg hal yg positif plg tdk buat dirimu sndiri.

*kokkokpekokkkk *
aysicemutz wrote on Jun 25
mirip...
tapi aku lg ada di fase pelepasan beban. alhamdulillah.
Keep on spirit ay...! isi waktu dg hal yg positif plg tdk buat dirimu sndiri.

*kokkokpekokkkk *
he em... makasih..
inginnya sih ikhlas tapi suka kumat lagi kumat lagi..:-)

*pekokpekokpekok*....tiba-tiba bertelor..hihihi
25102004 wrote on Jun 25
ada apa lagi dik....
aysicemutz wrote on Jun 25
25102004 said
ada apa lagi dik....
ga papa kak..biasa deh :-)
25102004 wrote on Jun 25
aslinya aku adalah pendiam,
sama
aysicemutz wrote on Jun 25
25102004 said
sama
lha kalo sama2 pendiam nanti kalo ketemu bengong dong kak...hehehe
25102004 wrote on Jun 25
lha kalo sama2 pendiam nanti kalo ketemu bengong dong kak...hehehe
tapi kita paling gak kan udah ngerti kalau kita sama2 pendiam seandainya suatu saat kita bisa jumpa paling gak tidak terlintas kata sombong kan ( sombong gak mau ngomong padahal memang aslinya kan gitu ya dik) aku cerewetnya cuman kalau nulis aja dik...
aysicemutz wrote on Jun 25
25102004 said
tapi kita paling gak kan udah ngerti kalau kita sama2 pendiam seandainya suatu saat kita bisa jumpa paling gak tidak terlintas kata sombong kan ( sombong gak mau ngomong padahal memang aslinya kan gitu ya dik) aku cerewetnya cuman kalau nulis aja dik...
hahaha...ya sama kak.. aku bawelnya kalo pas nulis aja.
makanya pada suka ga percaya kalo aku pendiam :D
chris13jkt wrote on Jun 27
lha kalo sama2 pendiam nanti kalo ketemu bengong dong kak...hehehe
Kalau sama-sama pendiam kan kalau ketemuan bisa main catur atau main halma, Mbak :D
aysicemutz wrote on Jun 27
Kalau sama-sama pendiam kan kalau ketemuan bisa main catur atau main halma, Mbak :D
hahaha...ya juga sih, trus kalo ngomong via sms aja yak..? :D
25102004 wrote on Jun 25
Aku bahkan berfikir untuk pindah dari bumi Jakarta, mungkin jika aku berada di lingkungan berbeda kondisiku akan membaik.
ke Malang aja dik...biar kita bisa semakn dekat
aysicemutz wrote on Jun 25
25102004 said
ke Malang aja dik...biar kita bisa semakn dekat
abis lebaran mungkin ke Malang kak..mungkin sih..:-)
25102004 wrote on Jun 25
aku berharap suatu saat kita bisa ketemu dik...
aysicemutz wrote on Jun 25
25102004 said
aku berharap suatu saat kita bisa ketemu dik...
aminn.. semoga ya :-)

7 comments:

  1. Ishbiru, inna ma'al usri yusro..bersabarlah, sesungguhnya setelah datang kesulitan itu datang kemudahan..

    bener kata temennya mbak, boleh dipikir tp jangan jadi pikiran, life must go on :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he em.. mari kita melangkah lagi..:)

      Delete
  2. mungkin jika saya memberi masukan, pasti lebih ke teori dan kesannya klise.
    begitu membaca tulisan ini, ada yang serius yang Mbak hadapi.
    saya sepakat dengan komentar di atas, dan saya hanya ikut berdoa ya Mbak. semoga segalanya lancar dan segala kemudahan akan Mbak dapat. Aamiin, barakallahufihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin, mungkin aku aja yg terlalu lebay mas..hehehe..
      makasih ya...

      Delete
  3. kagak kita berubah jadi kaku,itu bagus berarti Tuhan ngasih jalan untuk kita agar lebih fokus terhadap apa yang kita harapkan kedepan'a mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi.. :)
      makasih mas andy..

      Delete
  4. ya dengan hanya mengingat kematian, maka kita akan sadar.. semuanya didunia ini hanya permainan...

    ReplyDelete