Monday, August 6, 2012

Sendal Slen

Mata orang emang suka sliwer kalo malam dan kemarin seorang ibu yang matanya kurang awas (mungkin karena malam) secara tidak sengaja mengenakan sendal yang salah saat tarawih. Tapi dia cuma pake sebelah, sedangkan sebelahnya lagi memang sendal dia. Sendal yang dia bawa itu adalah sendalku, aku yang keluar masjidnya belakangan kelimpungan nyari sendal jepit coklat itu. Tunggu punya tunggu tetap ga ada yang balikin sendal kepitku, dan akhirnya pulang mengenakan sendal terakhir yang tertinggal, sebelah sendal dari si ibu tadi.

Aku suka sendal bulukku ini, karena udah melalangbuana kemana pun, aku juga suka dengan warnanya. Biar dikata udah jelek banget teteub aja dipake kemana pun, kadang malah dibawa masuk ke mall ato supermarket. Sebodo amat yang penting rasanya nyaman, apalagi si akang juga bukan tipe yang ribet ama penampilan, aku mau slebor kayak apapun dia mah cuek aja.

Back to sendal slen, malam ini akhirnya aku berangkat ke masjid dengan bersendal beda sebelah, berharap bahwa ibu yang membawa sendalku juga membawa kembali sendalku itu dan beliau bisa mengambil sendalnya yang aku pakai.

Sampai di depan mesjid langsung aku nyengir, karena di sana sendalku yang sebelah dengan manisnya sedang berjejer dengan sendal si ibu yang bertali merah itu. Ternyata ibu itu membawanya juga, mungkin harapannya sama denganku bahwa sendalnya akan kembali. Dan saat masuk ke masjid langsung ada ibu-ibu yang ngomong, "tuh mbak itu yang kemarin sendalnya ilang sebelah...!" beliau berkata kepada seorang ibu lain yang mengenakan rukuh berwarna coklat, dan aku melihat kepadanya. Si ibu rukuh coklat itu langsung tersenyum dan meminta maaf karena salah membawa sendalku. Aku cuma nyengir dan bilang ga papa.

Masjid yang begini megah, yang sedang dibangun menjadi dua lantai hanya diisi sedikit sekali orang yang sholat. Sebenarnya untuk apa semegah itu jika yang datang pun sedikit, itu pun pembangunannya terhambat karena masalah biaya yang kurang banyak, masih belum beres di sana sini. Di hari ke -16 bulan ramadhan, shaf yang terisi di bagian wanita hanya tinggal tiga baris. Yang hadir pun itu-itu saja, jadi mudah sekali menghafal wajah mereka satu-satu. Itulah kenapa mereka juga langsung mengenaliku saat sendalku dibawa orang. Well, semoga saja setelah masjid ini selesai dibangun, yang hadir pun bisa lebih banyak, karena rasanya lucu kalo mesjidnya segede bagong tapi yang hadir cuma satu dua shaf saja. amin..

Eniwei, akhirnya sendal jepitku dah kembali, alhamdulillah, aku senaaang... :D *kek orang gila aja, ama sendal jepit ampe segitunye...*...hahahaha...

6 comments:

  1. hehe, soal sandal memang terpaksa kita menggunakan kata" chemistry" ya Mbak..

    mau diapain aja, namanya sudah melekat di hati, ya gitu, pada saat dia nggak ada di kaki, serasa seperti kehilangan pacar, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...sekarang kalo ke mesjid pake sandal yang lain, yg tidak ada nilai sejarahnya, biar kalo ilang ga nyesek..hahaha

      makasih ya mas :)

      Delete
  2. hayah...
    kenapa lompat lompat gini
    tulisan jadul baru masuk dashboard
    kasus neh ada time traveler...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan baru aku pindahin dari empi raw..
      itu yang setingan contact only jadi mindahinnya satu2..

      Delete
  3. Sandal slen ini kejadian juga sama tetanggaku ramadhan taun lalu, tapi bedanya tuh sandal gak balik-balik .... hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. diikhlaskan saja..hehehe
      pa kabar Ry..semoga dalam keadaan sehat.. :)

      Delete